Nikahan Anak Jadi Ajang Gengsi, Akhirnya Ngutang Sana Sini, Terus bener apa salah yang begitu?

Dulu saya waktu nikah juga sangat sederhana. Pestanya di rumah istri, gak ada pake baju penganten-pengantenan...

Modal saya dlu Rp. 5 juta, terus ditambahin Bapak saya Rp. 5 juta lagi. Alhamdulillah gak pake hutang-hutang..

Setelah pernikahan, saya dan istri hidup sederhana dan bahagia, punya anak dan gak pake hutang.

Cuman biasanya memang bagi orang tua, pesta pernikahan anak itu bukan sekedar pesta nikahan biasa. Urusannya bukan cuman anaknya aja, tapi ada jg kepentingan orang tua. Ada 'kebanggaan' orang tua disitu. Untuk menunjukkan 'siapa gue'.

Makanya, orang tua pasti akan mengundang juga rekan kerja/bisnisnya ke pesta pernikahan anaknya.

Dari situlah orang tua (dan anaknya) inisiatif sewa gedung agar bs menampung banyak orang, bayar catering yg enak dan banyak biar gak malu-maluin rekan kerja.

Jadi ya ada motif 'politik' kerja atau bisnis juga, hehe...

Sayangya, untuk memenuhi keinginan tersebut, orang tua dan anak gak mengukurnya dgn kemampuan sendiri... Akhirnya ngutang...

Terus bener apa salah yg begitu?

Ini subjektif sih ya, tergantung karakter orang. Cuman kalo saya, hutang adalah hal yang akan saya hindari sebisa mungkin..

Saya mengharamkan diri saya sendiri utk berhutang, kecuali memang daruraaat banget banget banget... Dalam hal pesta pernikahan, buat saya gak darurat ya, sehingga gak perlu lah hutang-hutang...

(By Hendy Mustiko Aji)