Maik Jahnke, Dari Bintang Hip-Hop Terkenal Jerman Hingga Masuk Islam

[PORTAL-ISLAM.ID]  Maik Jahnke adalah bintang hip-hop terkenal di Jerman sebelum dia mengalami kecelakaan mobil yang parah. Kecelakaan mobil ini mengubah hidupnya dan dia akhirnya memeluk agama Islam.

Dilansir dari About Islam, Selasa (12/7/2022), berikut ini sepenggal kisah Maik Jahnke dalam perjalanannya menjadi seorang mualaf dalam penuturannya.  

Hidup Berjalan Baik

Saya dibesarkan dalam keluarga Jerman yang normal. Saya pergi ke sekolah, belajar profesi dan kemudian bekerja. Musik selalu menjadi passion saya. Segera setelah saya mendapatkan uang saya sendiri, saya membeli peralatan musik. Saya menulis lagu saya sendiri dan membuat musik saya sendiri. Saya perlahan-lahan menanjak dalam bisnis musik.

Bersama dengan mitra musik saya, kami bisa mendapatkan kontrak pertama, lalu kontrak kedua. Akhirnya kami mencetak hit dengan salah satu label rekaman terbesar di Jerman.

Kami tur di mana-mana, termasuk MTV. Hidup berjalan baik. Penghasilannya baik. Kemudian, suatu pagi, saya mengalami kecelakaan mobil yang mengerikan.

Tidak Ada yang Sama Lagi

Setelah kecelakaan mobil, tidak ada yang sama lagi seperti dulu. Saya menjadi sangat bijaksana. Aku bertanya-tanya tentang kehidupan ini. Inti dari kehidupan ini. Alasan hidup ini. Mengapa saya di sini? Untuk apa hidup ini?

Pada malam hari saya melangkah keluar di balkon dan melihat ke langit. Aku menatap bulan. Saya berpikir: “Apa tujuan dari semua ini? Peran apa yang harus saya mainkan?"

Saya selalu percaya pada Tuhan. Saya tidak pernah menjadi ateis. Tetapi saya tidak pernah banyak berhubungan dengan agama secara resmi.

Selama waktu setelah kecelakaan saya, tulisan saya berubah. Objek tulisan saya adalah Tuhan. Saya menulis tentang Dia. Saya menulis kepada-Nya dan saya sedang mencari Dia. Dalam tulisan saya, saya menemukan penghiburan. Tapi pertanyaannya tetap ada. Apa tujuan keseluruhan hidup ini?

Kemudian suatu malam, saya bermimpi aneh tapi menakjubkan. Aku berada di waktu yang berbeda. Pada saat tidak ada mobil atau pesawat terbang. Saya berdiri di padang pasir di luar tembok kota. Saya bisa melihat unta dalam karavan berjalan menuju kota.

Dan di sebelah saya adalah seorang pria tampan dengan rambut hitam dan janggut. Dia memiliki tongkat di tangannya. Dia menggunakannya untuk menulis sesuatu di pasir.

Lalu dia melihat ke arahku. Dia bertanya apakah saya mengerti apa yang dia tulis. Aku bilang tidak. Lalu aku bangun.

Mimpi ini mengguncang saya. Dan saya menangis selama dua jam.

Mimpi tentang Islam

Kemudian saya menceritakan mimpi ini kepada orang yang berbeda dan beberapa teman saya mengartikan mimpi ini sebagai mimpi tentang Islam. Melihat saya dalam keadaan mencari dan mempertanyakan keberadaan saya, mereka menyuruh saya mengikuti mimpi itu. Dan itulah yang saya lakukan.

Saya mulai membaca tentang Islam. Kemudian saya pergi ke kota Aachen, di mana kami memiliki Islamic Center yang besar. Lalu saya mengucapkan dua kalimat syahadat disana.

Setelah saya mengucapkan syahadat, saya mulai belajar apa artinya menjadi seorang muslim. Saya belajar shalat lima waktu. Saya mulai membaca Quran.

Saya menemukan jawaban atas pertanyaan saya tentang keberadaan saya dan tujuan sebenarnya dari kehidupan ini. Saya menemukan kedamaian dan kepuasan dalam penyembahan saya kepada Tuhan. Saya menemukan komunitas baru dan saya menjadi orang yang lebih baik, menjadi lebih toleran.

Sebelum menjadi Muslim, saya tidak terlalu menyukai orang asing. Tetapi belajar tentang keragaman komunitas Muslim, saya melepaskan setiap rasisme yang masih tersisa di dalam diri saya. Saya meninggalkan kehidupan lama saya di bisnis pertunjukan.

Ziarah Masjidil Haram

Pergi haji dan umrah adalah pengalaman yang luar biasa bagi saya. Melihat keragaman yang indah dari begitu banyaknya orang-orang yang menyembah Allah sungguh menakjubkan.

Merenungkan sejarah komunitas manusia kita dari Nabi Adam, Nabi Ibrahim, dan Nabi kita tercinta Muhammad SAW. Benar-benar merendahkan hati.

Bagi yang masih mencari Tuhan: lihatlah ke langit. Lihatlah ciptaan yang menakjubkan ini. Lihatlah betapa sempurnanya segala sesuatu diciptakan. Dengarkan hatimu. Dan Anda akan menemukan Tuhan. Anda akan menemukan Islam. Anda akan menemukan tujuan dalam hidup ini. Dan Anda akan menemukan kedamaian yang Anda butuhkan. Dan kepuasan yang Anda cari. Insya Allah.