Rakyat Pun Ditipu Lagi

Rakyat Pun Ditipu Lagi

Biar nanti bisa beli BBM Bersubsidi, tadi saya install ulang aplikasi layanan keuangan digital MyPertamina

Rupanya, aplikasi ini terintegrasi dengan aplikasi sejenis yaitu LinkAja. Jadi, untuk transaksi beli BBM, pembeli harus punya dana di LinkAja

Karena penasaran, walaupun programnya baru akan dimulai 1 Juli mendatang, saya coba isi/transfer dana ke aplikasi tsb seadanya, namanya juga coba coba. Dana masuk, lancar. Tapi saya melihat di situ tertera Biaya Admin Rp 1.000

Sepertinya tidak berarti cuma seribu, tapi saya lalu berpikir, berapa banyak Biaya Admin yang bakal masuk ke LinkAja ke depan dalam transaksi beli BBM Bersubsidi?

Jutaan konsumen pasti akan mengisi (top up) dana ke LinkAja, bisa beberapa hari sekali. 

Dengan jumlah kendaraan bermotor (mobil dan motor) di Indonesia tahun 2022 ini sebanyak 145 juta, tarohlah yg beli BBM Bersubsidi hanya 10%, berarti 14,5 juta. 

Maka, sebanyak 14,5 juta x Rp 1.000 (Rp 14,5 milyar) setiap transaksi akan masuk ke LinkAja dengan santai. 

Jika dalam sebulan, katakanlah 14,5 juta pelanggan tsb rata-rata 5 x top up, Rp 72,5 milyar melenggang masuk ke LinkAja

Itu dengan asumsi hanya 10% pemilik kendaraan (mobil & motor) yg beli BBM Bersubsidi loh.

Kalau 20 %, 30 %, 50% atau lebih, kalikan saja sendiri 😲 

Belum lagi kalau top up lebih dari 5 x sebulan. 

Saya acung 2 jempol atas kejelian MyPertamina bersama LinkAja dalam hal ini. 

Saya buka di Google, LinkAja merupakan layanan keuangan digital dari Telkomsel sebagai pemilik saham terbesar (25 %), kemudian Bank Mandiri, BNI46, BRI (@ 20 %), BTN, Pertamina (@ 7 %), dan Jiwasraya, Danareksa (@ 1 %). Mantap jiwa!

Hadeuuuuh lagi² rakyat ditipu tuh!

(Sumber: fb)