Natalius Pigai Sarankan 'Romo' Benny Segera Kawin

[PORTAL-ISLAM.ID] Romo Benny Susetyo diduga sudah tidak menjadi bagian dari Konferensi Waligereja Indonesia (KWI). Hal tersebut diungkap aktivis Katolik, Natalius Pigai menanggapi ramainya perdebatan soal status Staf Khusus BPIP karena kerap bicara ngawur dan lompat pagar agama lain.

Terbaru, Benny Susetyo melalui akun Twitternya berkicau “MUI Harus Berbenah Jangan Jadi Sarang Kelompok Radikal”.

“Soal Benny Susetyo, sejauh yang saya pahami beliau pernah dipecat dari KWI sebagai Sekretaris Komisi HAM,” kata Natalius Pigai kepada FNN, Kamis (25/11/2021) di Jakarta.

Pigai menjelaskan, pemecatan tersebut tak lain karena Benny Susetyo kerap memposisikan diri sebagai politisi.

“Soal ini bisa dimengerti karena Benny terlalu aktif sebagai politisi sehingga saya yakin gereja sudah koreksi statusnya. Cuma Benny tidak mau sampaikan ke publik karena malu,” sambung Pigai.

Berangkat dari alasan tersebut, Natalius Pigai pun meminta sebutan “Romo” yang selama ini disematkan kepada Benny Susetyo ditanggalkan.

“Sebagai aktivis Katolik, saya sekadar imbau jika Benny Susetyo tidak mewakili Gereja Katolik dan sebaiknya sebutan Romo diganti menjadi Pak Beni Susetyo,” tandasnya.

Piga juga menegaskan dirinya pernah menganjurkan Benny agar segera kawin. “Benny Susetyo itu anaknya berapa, dan kawin saja agar tidak membawa nama dan merusak citra Gereja Katolik. Ini saya sampaikan di kompleks CNN TV di depan anggota DPR RI dari PDIP yang juga teman saya mantan PMKRI,” kata Pigai.

Mengenai kontroversi Benny Susetyo, Koordinator Gerakan Indonesia Bersih (GIB) Adhie M. Massardi sebelumnya juga turut berkomentar. Ia meminta KWI turun tangan memberi penjelasan kepada publik mengenai status keagamaan yang disandang Benny Susetyo.

“Ada baiknya Konferensi Waligereja Indonesia (KWI) memberikan penjelasan apakah Benny Susetyo ini masih nyandang predikat keagamaan ‘Romo’,” ujarnya. (FNN)