Ketua Forum Ulama KH Athian Ali: Habib Rizieq Punya Itikad Baik Untuk Negeri Ini

[PORTAL-ISLAM.ID]  Perhatian umat Islam masih terus kepada Habib Riziek sejak kepulangannya dari Makkah dengan disambut massa yang membludak. Mereka juga terus memperhatikan segala pernyataan Imam Besar Front Pembela Islam (FPI) tersebut.

Perhatian kepada Habib Riziek datang dari ulama berpengaruh sekaligus  Ketua Forum Ulama Ummat Indonesia (FUUI), KH Athian Ali.  Dia menilai Habib Rizieq Shihab sebetulnya memiliki itikad baik untuk Indonesia. Tetapi dia mengakui caranya memang berbeda dari yang lain.

"Saya tahu siapa Habib Rizieq, sekeras apapun ucapannya, insya Allah beliau mempunyai itikad baik untuk negeri ini, hanya mungkin caranya dipandang agak berbeda, tetapi tujuannya sama, maka tinggal kita samakan saja langkah-langkah itu," ujar dia kepada Republika.co.id, Senin (23/11/2020).

Athian mengingatkan, Habib Riziek dengan seluruh pengikutnya merupakan warga negara Indonesia. Mereka juga bagian dari rakyat yang perlu disikapi secara bijak dan adil oleh pemerintah dan aparat. Karena itu, dia berharap pemerintah bisa mengayomi dan merangkul mereka sebagaimana warga negara yang lain.

"Kita selalu menggembar-gemborkan persatuan dan kesatuan. Mari kita wujudkan. Saya berusaha memposisikan diri saya senetral mungkin. Saya lihat, ini terlalu dibesar-besarkan. Kerumunan seperti itu bukan terjadi pada kali ini, pernah sekian kali terjadi pada peristiwa yang lain dan tidak ada langkah seperti ini," tuturnya.

Pemerintah, lanjut Athian, harus betul-betul adil, dari semua yang melanggar itu mendapat teguran. Kalau rakyat melihat ada yang ditegur ada yang tidak, maka ini bisa menimbulkan rasa ketidakpercayaan hingga akhirnya bisa menimbulkan pembangkangan

"Anak dua saja kalau diperlakukan tidak adil bisa berontak, apalagi rakyat yang sekian juta. Jadi bijaksanalah, adillah dalam menjalankan aturan sehingga semua rakyat merasa terayomi dan mendapatkan haknya secara adil," tuturnya.

Menurut Athian, langkah yang diambil sejauh ini, terkait persoalan Habib Riziek, kurang persuasif dan bijak. "Saya yakin masih banyak langkah lain yang bisa dilakukan pemerintah lewat pendekatan lain. Jadi memang tinggal cara saja, bagaimana kita bisa lebih bijaksana," ujarnya.

Athian mengambil contoh soal pernyataan agar FPI dibubarkan. Menurutnya ini justru kiat membuat suasana makin gaduh, apalagi sampai mencopot pejabat kepolisian. Dia mengakui, apa yang disampaikan Habib Riziek saat baru tiba di Jakarta, yakni soal ancaman revolusi berdarah, memang mengejutkan banyak pihak termasuk dirinya.
Meski begitu Athian memahami posisi Habib Riziek yang selama tiga tahun merasa diasingkan. Sehingga kala dia  mengeluarkan pernyataan tersebut karena mungkin emosinya yang selama ini tertahan pun meluap.

"Beliau mungkin merasa selama ini menjadi orang yang terbuang dan diasingkan, tiga tahun tidak bisa pulang ke negerinya sendiri. Dari sisi ini saya bisa memahami kalau kemudian timbul luapan emosi. Saya juga agak terkejut mendengar ceramahnya, tetapi saya bisa memahaminya," ujar Athian Ali.

Seperti diketahui, saat baru tiba di Jakarta (10/11/2020), di hadapan jamaahnya Imam Besar Habib Rizieq Shihab menyatakan siap melakukan rekonsiliasi dengan pemerintah. Namun ada beberapa syarat yang ia ajukan dan harus dipenuhi, salah satunya dengan membebaskan para tahanan politik.  

"Kita siap rekonsialisi, kita siap dialog, kita siap damai, kita siap hidup tanpa kegaduhan.. tapi bebaskan dulu para Habaib kita, bebaskan dulu para tokoh kita, masih banyak yang dipenjara.."

"Bebaskan ustad Abu Bakar Baasyir yang saat ini sudah sepuh, lalu Habib Bahar bin Smith, Doktor Syahganda Nainggolan, Anton Permana, Jumhur Hidayat. Bebaskan buruh, mahasiswa, pendemo, pelajar yang masih memenuhi ruang tahanan. Bebaskan mereka. Tunjukkan niat baik."

"Kalau Anda tidak mau ada revolusi berdarah, revolusi sosial, ya perbaiki. Ulama selalu memberikan kesempatan untuk dialog," kata Habib Rizieq saat berceramah di Petamburan yang disiarkan di akun YouTube Front TV, Kamis, 12 November 2020. [Ihram]