Penuturan @EriekaAmelia: Terlahir Sebagai Kristen, Menjadi Penyanyi Gereja, Pindah Menjadi Budha... Dan Akhirnya Menemukan ISLAM

Penuturan Amel @EriekaAmelia di akun twitternya (5/5/2022):

Bismillahirrahmanirrahim
Assalamualaikum Sahabat Fillah

Sebuah Thread Perjalanan Panjang Terjal Menjadi Seorang Muslimah
2 Tahun Waktu Cukup Untuk Mempelajari Islam
Tahun 2000-2002

Terlahir Sebagai Kristen, Menjadi Penyanyi Gereja, Kemudian Pindah Menjadi Budha

Berawal Tahun 2000 Akhir Bertemu Teman, Diskusi Dari A-Z, Sampai Masalah Agama.
Kemudian Dy Bilang, Mau Ikut Kajian Islam Ga, Saat Itu Sy Tidak Menjawab.
Sampai keSekian Kali nya, Baru Sy bilang "Sy Kan Budha, Emang nya Boleh Ikut?" Dy bilang Boleh Ikut Aja.

Kalo tidak Salah Maret 2001 Baru Ikut Kajian, Tempat Berpindah2 Kadang Di Ballroom Hotel, Kadang jg di Rumah Pak Kyai Di Bekasi
Selain Mendengar Ceramah, Orang Mengaji Juga Berdzikir, 
Berdzikir "Allah"

Meski Sudah Beberapa Kali Ikut, Sya Hanya Mendengarkan & Menyaksikan.
Sampai Pada Pembahasan Surat Al-Ikhlas...

"DIALAH ALLAH YG MAHA ESA, ALLAH ADALAH TUHAN YG BERGANTUNG KEPADANYA SEGALA SESUATU, DIA TIDAK BERANAK DAN TIDAK PULA DIPERANAKAN, DAN TIDAK SEORANG PUN SETARA DENGAN DIA"

Sya baca ulang2 terus sampai Dirumah Sya Ga Bisa tidur, bsok nya sya ke toko buku..
Kisah Nabi & Rosulullah
Kisah Nabi Muhammad Shalallahu Alaihi Wasallam
Ensiklopedia Islam
Sya Buka Alkitab, Sya Buka Kitab Budha, Balik Lagi Ke Al-Ikhlas, Mengambil Kesimpulan Sendiri.

Belajar Diam2, eli Al Qur'An & Artinya...Bertanya Teman Kanan Kiri, Sampai Akhirnya Sya Bertanya Kepada Apak/Ayah.
Sya Tanya Apa Agama Beliau, Beliau Jawab Agama Dan Tuhan nya Ada Didalam Hati, Duh... Tambah Bingung. Saat Itu Sya Sudah Ga Ikut Ke Wihara Lagi, Ga Pernah BerDoa Lagi.

Sampai Satu Ketika Temen Sya Datang, Ngajak Ziarah Ke Makam Walisongo
Akhirnya Kami Ber2 Pergi, Dari Jakarta Kami Ke Semarang, Bermalam Disemarang Pagi Hari nya Rental Mobil Kami Ke Demak, Sampai di Demak Tepat Waktu Dzuhur, Temen Sy Ijin Mau Sholat Di Masjid Agung Demak.

Sya perhatikan dari mulai Wudhu, Pake Mukena, Gerakan Sholat Sampai Akhir Hati Sya Merasa Sedikit Tenang.

Selesai Kami DiBawa Ke Makam Raden Fatah, Lanjut Kebelakang Sampai Di Makam Syekh Maulana Malik Ibrahim, Mau Ambil Foto, diingatkan Utk Minta Ijin. Sya minta Ijin dalam hati saja.

Sejenak sya menutup mata, Konsen minta Ijin dgn Cara Sya, Sya mendengar Lantunan Suara Orang Mengaji, sya Buka Mata Sya, Hilang Lantunan Suara Itu. Kemudian Sya Menutup Mata, Konsen Lagi minta Ijin, Dan Terdengar Lagi Lantunan Suara Orang Mengaji...
Mulai Merinding, Tengah hari Lho....

Sampai saya beranikan diri bertanya, Apa ada yg mendengar Suara Orang Mengaji, Dan tidak satupun ada yg mendengar...baik teman, kuncen atw peziarah lain...

Sya hanya berpikir ada apa...ya setelah itu kami ijin pulang, baru berapa langkah Pak Kuncen Tanya Saya, Mba nya bukan Muslim ya...

Sya jawab Benar, Sya Budha Dan Masih mencari... Beliau Mengatakan Kalo Mau Belajar Ikuti Matahari Arah Timur, belajar disana...sya hanya jawab iyaa..
Kemudian Kami Ke Arah Sunan Kudus...
Lanjut Ke Sunan Kalijaga...

Kebetulan Di Makam Sunan Kalijaga Bnyak Peziarah,

Karna saat itu saya sdang halangan, Sya tdak Bisa mendekati Makam Sunan Kalijaga..
Hanya di Pintu Masuk Sebelah Kanan.
Sya berdiri disitu, Berdoa Dgn Cara saya sendiri, Sampai Tas Saya terjatuh dan Smua isi di dalam Kluar... 
Semacam Abu, Fu, Jimat dll tumpah smua...

Ditanya Oleh Kuncen, masih mau gunakan tidak, Kalo Mau Belajar Islam sebaik nya Di buang biar lebih Mudah, Ringan & Lancar. Akhir kata Sya serahkan Ke Beliau Semua. Sya tinggalkan smua meski Sya dapat dari Wihara di Thailand, Malaysia, Singapore Jg HK, ga pikir lagi yg penting selamat...

Pulang Kami Ke Semarang, Menginap Lagi, Pagi Baru kembali Jakarta...

Setelah Sekian Lama, Hati ini Masih Gundah, bingung Sampai Satu Malam nya sya Bermimpi Sholat Di Masjid Besar, Bagus Sekali.

Bagun Tidur Sya Diam, Kenapa ya, Ada Apa Yaa, Koq bisa mimpi Begitu, Apa Sya harus Masuk Islam.

Dan Itu Berulang Kali, sampai Sy liat Masjid Agung Banda Aceh di Kalender....
Dalam Hati Bilang Ini Masjidnya...
Singkat kata Saya Putus Kan Berangkat Ke Aceh... Penerbangan Ke Aceh Pagi Jam 6...
Sampai Di Aceh, Sya langsung minta di Antar ke Masjid Baiturahman, BandaAceh
Sampai Sya Pun Bingung Mau Buat Apa,
Sya Cuci Tangan, Cuci Kaki Sya Basuh Smua nya...Sya Jalan Keliling Masjid, Sya Duduk di dalam... Sya Hanya Berpikir Apa Maksudnya...

Setelah Puas Berpikir, Sya minta di Antar Ke Hotel, bermalam 1 Malam, Pagi Sya Kmbali lgi Jakarta...

Seblum ke Bandara Sya Singgah lagi Ke Masjid Sebntar, kemudian Sya berdoa dgn Cara sya... Kmudian Sya ke bandara balik ke Jakarta..

Aktivitas biasa ttap brjalan...kerja seperti biasa...
Sampai bulan Oktober, Sya Ingat Karna Sya Ulang Tahun...Hari Jumat sya berdiri di tepi jalan

Jalan Sawah Besar, Jakarta Pusat...Datang Laki2 Pake Surban Kepala Tinggi Besar, Beliau Minta Uang 5ribu... Sya Kasih Lebih, Ga Mau Hanya minta 5ribu.. akhinya Sya Kasih...
Sepersekian detik Laki2 Bersorban Putih sudah Tidak ada...
Tambah takut, bingung jdi satu...

Sy cerita ke temen Sy, Dy bilang Ya udah elu masuk Islam aja... entah saat itu knapa sya jawab, entar dlu... Gw bingung Laki2 Brsurban itu Siapa...gw mau cari tau dlu...

Di Jumat Berikut Nya Sya bertemu Beliau di Mangga Besar, Kali ini Beliau Tidak minta Uang, melainkan memberikan Kain dan Benda tak bisa saya sebutkan Dsni, Maaf ya..

Kemudian Beliau Berkata Berjalan lah Ke Timur Nak, Kamu Akan Menemukan Kedamaian dan ketenangan.

Dasar sya Lemot ga paham
Bingung, ga Paham...

Sampai Rumah Sya buka Kain putih ternyata Mukena terusan...

Sampai Satu Ketika Kami Ngumpul.. ada Satu Teman Nama nya Yemi, Dy Muslim tinggal di Jayapura...
Dy Cerita mau Pulang Ke JayaPura Barang Banyak Bla Bla Bla..

Spontan Sya Bilang, Boleh ga Sya Ikut ke Jayapura, dengan senang hati Dy bilang boleh...

Sya Ijin ke Kluarga mau Ke Jayapura, sempat ga dikasih, Jauh, serem dll. Akhirnya Dapat ijin... libur kerja, kbtulan kantor Kluarga. Berangkatlah kami Malam hari, naik Mandala
Sampai Sentani Pagi, sudah dijemput Keluarga Yemi.

Saat Tinggal Dengan Kluarga ini Saya Pelan2 Mulai Belajar Tata Cara Sholat, Wudhu berikut Bacaannya...
Dengan Perlahan, sedikit2 Akhirnya Bisa...
Sampai Satu Hari di bulan Februari 2002 Sya Bertanya Bagaimana cara nya Sya ingin Menjadi Muslim Yg Sebenarnya...

Mereka Menangis, sya dipeluk...Kemudian Mereka Memanggil Ustadz...Sore Hari Lepas Ashar Sya Mengucap 2 Kalimat Syahadat... kemudian Dimandikan Oleh Ibu2 Dibimbing Sholat Sunah... Alhamdulillah Akhirnya Sya Sah Menjadi Muslim.. Nama Mualaf Pun Ada, Sertivikat jg ada...

Terimakasi, Mohon Maaf Pabila Ada Yg Kurang Berkenan...

Perjalanan Menjadi Mualaf, Cobaan Yg Datang Pun Cukup Berat.. Menghadapi Kluarga, Sampai Benar Seperti Bayi Lahir Tidak Punya Apa... Allah Menguji Ku sekuat apa Iman Islam Ku Saat Mula mnjadi Mualaf.. Alhamdulillah

Meskipun Harus Memulai Smua Dari Nol Di Kota kecil Jauh Dari Ibu Kota, Namun Alhamdulillah Allah Gantikan Smuanya Dgn Berlipat Ganda... Aamiin Allahumma Aamiin 🤲🙏

[Sumber: Twit @EriekaAmelia]