Prof Dr Robert Dickson Crane, Tokoh Dunia Yang Masuk Islam dan Menjadi Pembela Islam

[PORTAL-ISLAM.ID]  Prof Dr Robert Dickson Crane, mungkin tak banyak yang tahu siapa dia.

Pria kelahiran 26 Maret 1929 Cambridge, Massachusetts, AS, ini adalah lulusan dari universitas elite Munich di Jerman, juga lulusan dari Northwestern University, dan doktor ilmu Hukum dari Harvard University.

Di tahun tahun 1962, pada usia 36 tahun, ia menjadi salah satu pendiri dari Centre for Strategic and International Studies (CSIS) di Washington. Kemudian ketika Nixon menjadi presiden, Prof Crane ini masuk ke White House dan menjadi salah satu direktur dari National Security Council (NSC).

Melihat latar belakangnya itu, mungkin kita akan melihat bahwa orang semisal Prof Crane ini akan jauh lah dari Islam, bahkan mungkin membenci Islam.

Tapi itulah rahasia hidayah Allah...

Pada tahun 1980, hidayah Islam masuk dan menyetuh hati Prof Crane dan ia pun mengucapkan dua kalimat Syahadat.

Baginda Nabi SAW di dalam sebuah hadīts mulia menyebutkan: "Orang terbaik di antara kalian semasa jahiliyahnya adalah terbaik pula di antara kalian setelah ia berislam jika ia paham agama".

Maka begitu pula dengan Prof Crane, beliau seorang ilmuwan yang banyak berbuat semasa kafirnya, setelah berislam pun beliau menunjukkan hal yang sama.

Prof Crane yang pada tahun 1981 ditunjuk oleh Presiden Reagan sebagai Dudes di Uni Emirat Arab (Crane adalah Dubes Muslim Amerika yang pertama), beliau sejak ia berislam menjadi aktivis Islam. 

Pada tahun 1983 s/d 1986, ia menjadi Direktur Da‘wah dari Islamic Center of Washington. Pada tahun 1986, ia bergabung dengan International Institute of Islamic Thought (IIIT) sebagai Direktur Publikasi. Prof Crane juga membantu mendirikan American Muslim Council, dan menjadi Direktur Hukum-nya pada 1992 to 1994. Prof Crane juga ikut mendirikan Muslim American Bar Association (asosiasi pengacara Muslim Amerika) dan menjadi presidennya.

Pasca kejadian 9/11, Prof Crane yang sudah berusia 70an, aktif sekali membela hak dan kehormatan kaum Muslimīn Amerika dari rasisme dan pelecehan.

Ada banyak sebenarnya kegiatan Prof Crane yang bisa dituliskan, namun intinya adalah seperti hadīts Nabi‎, bahwa orang yang terbaik di masa jahiliyahnya akan menjadi terbaik pula di masa berislamnya jika ia paham agama.

Kaum Muslimīn Amerika sangat kehilangan Prof Crane ketika beliau wafat di usia 92 tahun pada 12 Desember 2021 lalu.

Kehidupan awal dan pendidikan

Crane lahir di Cambridge, Massachusetts, AS. Pada tahun 1945, pada usia 16 tahun, ia masuk Universitas Harvard untuk belajar bahasa Rusia sebagai langkah pertama untuk menjadi jurnalis internasional. Pada tahun 1948, ia menjadi orang Amerika pertama yang diizinkan untuk belajar di universitas di Jerman Pendudukan, diterima di Universitas Munich. Sementara di Jerman, ia belajar sosiologi agama dan menyiapkan buku tentang rezim totaliter dan tentang dinamika spiritual gerakan perlawanan terhadap rezim tersebut.

Sekembalinya ke Amerika Serikat, Dr. Crane mendapatkan gelar B.A. dari Northwestern University, Evanston, Illinois, pada tahun 1956, summa cum laude, dan gelar J.D. dari Harvard Law School, Cambridge, MA. Tesisnya berjudul "Akomodasi Etika dalam Arbitrase Komersial Internasional" dan diterbitkan dalam Jurnal Arbitrase, Musim Gugur 1959. Di Harvard, ia juga mendirikan Harvard International Law Journal dan bertindak sebagai presiden pertama dari Harvard International Law Society.

Karir politik

Pada tahun 1962, Crane menjadi salah satu dari empat pendiri lembaga pemikir kebijakan luar negeri pertama yang berbasis di Washington, Center for Strategic and International Studies (CSIS). Pada tahun 1966, ia pergi untuk menjadi Direktur Studi Dunia Ketiga di pusat peramalan berjangka profesional pertama, The Hudson Institute, yang dipimpin oleh Herman Kahn.

Sejak Krisis Rudal Kuba pada tahun 1962 hingga awal kampanye kemenangan Richard Nixon untuk kursi kepresidenan pada tahun 1967, Crane adalah penasihat kebijakan luar negeri utamanya, yang bertanggung jawab untuk menyiapkan "ringkasan pembaca" artikel profesional untuk Nixon tentang kebijakan luar negeri utama. Selama kampanye, Crane mengumpulkan makalah posisinya menjadi sebuah buku, Inescapable Rendezvous: New Directions for American Foreign Policy, dengan kata pengantar oleh Anggota Kongres Gerald Ford, yang menggantikan Nixon sebagai Presiden.

Pada 20 Januari 1969, Crane pindah ke Gedung Putih sebagai Deputi Direktur (untuk Perencanaan) Dewan Keamanan Nasional, tetapi segera pindah ke Departemen Luar Negeri AS sebagai asisten khusus Deputi Sekretaris Elliot Richardson, yang bertanggung jawab atas hubungan dengan Keamanan Nasional Dewan dan kemudian sebagai Direktur Kebijakan Kantor Sumber Daya yang bertanggung jawab untuk memantau kebijakan dan anggaran badan-badan intelijen pemerintah AS.

Pada tahun 1974, ia meninggalkan pemerintah untuk menjadi Direktur Eksekutif American Indian National Bank dan Presiden perusahaan penasihat investasinya, The Native American Economic Development Corporation. Pada tahun 1975 ia mendirikan perusahaan konsultannya sendiri dengan nama yang sama untuk staf Komisi Gabungan AS-Saudi untuk Kerjasama Ekonomi Departemen Keuangan AS, di mana ia menghasilkan bukunya, Perencanaan Masa Depan Arab Saudi.

Pada tahun 1976, atas permintaan Departemen Luar Negeri AS, ia menjabat selama satu tahun sebagai Penasihat Ekonomi dan Anggaran Utama Menteri Keuangan di Emirat Bahrain untuk menyiapkan rencana lima tahun berdasarkan buku ini.

Pada bulan September 1981, Presiden Ronald Reagan menunjuk Crane menjadi duta besar AS untuk Uni Emirat Arab untuk mengejar diplomasi dua jalur dengan mengembangkan hubungan dengan berbagai gerakan Islam di Timur Tengah dan Afrika Utara. 

Aktivis muslim

Robert "Farouk" Crane, masuk Islam pada tahun 1980.

Sejak awal 1980-an, Crane telah bekerja penuh waktu sebagai aktivis Muslim. Dari tahun 1983 hingga 1986, ia adalah Direktur Dakwah di Islamic Center of Washington di Massachusetts Avenue. Pada tahun 1986 ia bergabung dengan Institut Internasional Pemikiran Islam sebagai Direktur Penerbitannya, dan kemudian membantu mendirikan Dewan Muslim Amerika, yang sekarang sudah tidak ada, menjabat sebagai Direktur Divisi Hukumnya dari tahun 1992 hingga 1994. Dalam kapasitas ini ia adalah Presiden pendiri Asosiasi Pengacara Muslim Amerika.

Pada tahun 1994, Crane mendirikan Center for Civilizational Renewal di Santa Fe, New Mexico, di mana ia menghasilkan bukunya, Shaping the Future: Challenge and Response. Pada tahun 1996 ia mendirikan Pusat Penelitian Kebijakan Publik yang berlokasi di Springfield, Virginia, dengan Asosiasi Studi dan Penelitian Ahmad Yousef dan menjabat hingga tahun 2001 sebagai Direktur Pelaksana Jurnal Urusan Timur Tengah yang ilmiah. Dia kemudian diterbitkan sebagai kepala Institut Islam untuk Studi Strategis dan sebagai Peneliti Senior di Institut Internasional Pemikiran Islam.

Pada tahun 2011 ia direkrut oleh "lembaga pemikir terbesar di dunia", Yayasan Qatar di Negara Bagian Qatar, untuk mengajar kursus tentang "Bagaimana Kebijakan Dibuat di Washington". Ketika ia tiba pada 1 Januari 2012, ia ditugaskan kembali menjadi profesor penuh dan Direktur pusat penelitian baru di Fakultas Studi Islam Qatar, berjudul Pusat Studi Pemikiran Islam dan Masyarakat Muslim, yang bertugas mempelajari asal-usul, keadaan seni, dan skenario masa depan untuk apa yang disebut Musim Semi Arab.

Pada 1 Januari 2014, Crane diangkat sebagai Profesor Emeritus selama 18 bulan untuk menyelesaikan buku teks empat volumenya, Islam and Muslim: Essence and Practice, sebagai model dan bagian dari proposal untuk Pusat Pendidikan Holistik untuk menghasilkan buku teks yang diedit tentang Kekristenan, Yudaisme, Buddhisme, Konfusianisme, dan Agama Pribumi oleh para cendekiawan spiritual di agama-agama dunia ini.

Publikasi

Crane telah ikut menulis lebih dari selusin buku.