ANALISIS: Di antara Biden dan Trump, Mana Yang Lebih Menguntungkan Israel

Oleh: Abdel-Raouf Arnavut (Anadolu Agency, Turki)

Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu diam-diam menyaksikan persaingan sengit dalam pemilihan presiden Amerika Serikat yang akan datang, dan berharap kandidat dari Partai Republik Donald Trump menang atas saingan dari Partai Demokrat Joe Biden.

Analis Israel mengatakan kandidat Partai Demokrat (Joe Biden) yang diprediksi memenangkan pemilihan presiden AS pada tiga November "merupakan masalah besar bagi Netanyahu."

"Tidak diragukan lagi, Netanyahu ingin Trump memenangkan pemilihan, karena dia menempatkan semua taruhannya padanya, dan kehilangan dia akan menjadi masalah besar baginya, tidak seperti kemenangannya," kata Avi Iskharov, seorang analis politik di surat kabar Israel, Maarif, kepada Anadolu Agency.

"Netanyahu telah bertaruh pada Trump selama bertahun-tahun dan selama beberapa tahun terakhir ini mampu membangun hubungan pribadi yang kuat tidak hanya dengan Trump, tetapi dengan anggota keluarganya, termasuk menantu (dan penasihat) Jared Kushner," tambah Avi.

Iskharov menambahkan bahwa "ada semacam aliansi pribadi antara Netanyahu dan Trump, dan sulit bagi salah satu dari mereka untuk menemukan diri mereka di luar pemerintah."
Dia menambahkan, "Sementara Joe Biden tidak anti-Israel dan tidak dapat diklasifikasikan dalam kelompok pro-Palestina melawan Tel Aviv, namun Netanyahu telah membakar banyak jembatan dengan Biden dan partainya."

Sejak Trump menjabat, pada Januari 2017, kebijakannya banyak memberikan dukungan kepada Netanyahu, yang menyerang mantan Presiden Demokrat Barack Obama, setelah dia mengizinkan pengesahan Resolusi PBB 2334, yang menyatakan sebagai pemukiman ilegal pada akhir 2017.

Netanyahu juga menyerang perjanjian internasional atas program nuklir Iran. Dia menganggap bahwa mantan pemerintahan Demokrat Amerika bertanggung jawab padanya, itulah yang digunakan Trump dan pemerintahannya untuk melawan Partai Demokrat, partai Joe Biden.

Trump telah menawarkan kepada Netanyahu apa yang tidak ditawarkan oleh presiden AS lainnya. Dimulai dengan pengakuannya atas Yerusalem sebagai ibu kota Israel dan pemindahan kedutaan besar Amerika dari Tel Aviv ke kota suci tersebut, selain pengakuannya atas kedaulatan Tel Aviv atas dataran Golan dari Suriah.

Trump juga menutup kantor "Organisasi Pembebasan Palestina" di Washington, berhenti mempertimbangkan pemukiman yang melanggar hukum internasional, dan mempresentasikan apa yang disebutnya sebagai "kesepakatan abad ini" yang bias terhadap Israel, seperti dikatakan Palestina.

"Netanyahu telah berinvestasi besar-besaran kepada Trump, dan jika dia kehilangan Trump, situasinya akan rusak," kata Khaimi Shalev, seorang analis di surat kabar Haaretz, dalam sebuah seminar hipotetis yang diikuti oleh Anadolu, Kamis.

Shalev menambahkan, "Tetapi jika Trump menang, dia (Netanyahu) akan menang banyak, dan kemenangan ini mungkin diarahkan ke masa depan politiknya."

Tentang Trump, dia mengatakan bahwa dia "yakin dengan gagasan untuk memenangkan masa jabatan presiden kedua, sesuatu yang tidak diharapkan oleh siapa pun, dan sangat ambisius."

Dia menunjukkan bahwa "Netanyahu cocok dengan Trump, dan dia tidak bisa mengatakan tidak kepada Trump , dan dia adalah di antara semua perdana menteri Israel yang bisa membuat presiden AS yang menjabat tidak dapat menentangnya."

“Tetapi jika Biden menang, situasinya sangat jelas," kata Shalev.

Shalev menunjuk pada hak istimewa yang dinikmati Netanyahu selama masa jabatan Trump dalam empat tahun terakhir, "yang mungkin tidak akan berlanjut jika Biden menang."

Dia berkata, "Selama 4 tahun (pemerintahan Trump), Israel, untuk pertama kalinya, hidup tanpa pengawasan dari Gedung Putih, bahkan tidak ada pemerintahan yang mengungkapkan kebenciannya atas permukiman dan sikap terhadap Palestina."

Dia mengungkapkan keyakinannya bahwa "jika Trump menang, Netanyahu akan merasa bahwa dia memiliki 4 tahun lagi (sebagai masa jabatan kedua) untuk melakukan apa yang dia inginkan."

"Jika Biden menang," kata Shalev, "pemerintahannya akan kembali menyatakan penentangannya kepada Israel terkait dengan beberapa praktik pemerintahan sebelumnya.”

Sementara itu, situs berita Amerika, Axios, mengindikasikan bahwa “Hasil pemilihan umum di AS akan menentukan apakah Israel akan segera menghadapi pemilu sendiri atau tidak,“

Situs tersebut menyatakan dalam analisis berita, yang diterbitkan pada hari Kamis, bahwa "Netanyahu berdiri di atas dasar politik yang goyah, karena tingkat popularitasnya telah menurun di saat terjadi gelombang kedua virus Corona."

Dia mengindikasikan bahwa Netanyahu "mungkin akan berada di pengadilan tiga hari seminggu, mulai bulan Januari, untuk membela diri dari tuduhan korupsi."

“Tetapi jika Trump menang, Netanyahu kemungkinan akan menggunakan hubungan dekatnya untuk pulih di dalam negeri," tambahnya.

"Dia mungkin mencoba untuk mendapatkan kembali posisinya melalui pemilihan awal dan memberi tahu para pemilih bahwa dia mampu mencapai banyak hal."

Dia menambahkan, "Jika Trump kalah, itu akan menjadi pukulan besar pada saat sulit bagi Netanyahu untuk bertahan. Dia memiliki hubungan pribadi jangka panjang dan bersahabat dengan Biden, tetapi tidak ada yang menyerupai kedekatannya secara ideologis dan politik dengan Trump."
 
(Sumber: Anadolu)