Siapakah Ahli Bid'ah Itu?

Siapakah Ahli Bid'ah Itu? 

Oleh: Gus Abdul Wahab Ahmad

Kita sering mendengar istilah "Ahli bid'ah" dan peringatan para ulama agar tidak dekat-dekat dengan mereka. Hadis tentang bid'ah juga sudah jamak sekali dikenal namun demikian tidak semua orang paham siapa yang sebenarnya dimaksud sebagai ahli bid'ah atau pelaku bid'ah.

Istilah "ahli bid'ah" sejatinya adalah istilah yang digunakan untuk mereka yang akidahnya menyimpang

Berikut ini pernyataan tegas para imam tentang siapa sebenarnya Ahlul Bid'ah itu.

Imam Ibnu Hajar al-Haitami, seorang mujtahid dalam mazhab Syafi'i, pernah ditanya tentang ini dan beliau menjawab dalam fatwanya sebagai berikut:

وما المُراد بأصحاب البدع وهل مِنهُم من يخبر بِما اقْتَضاهُ النُّجُوم (فَأجاب)  بقوله رَواهُ الخَطِيب فِي تارِيخ بَغْداد وفِي الحَدِيث الصَّحِيح شَرّ الأُمُور محدثاتها وكل بِدعَة ضَلالَة والمراد بأصحاب البدع فِيهِ من كانَ على خلاف ما عَلَيْهِ أهل السّنة والجَماعَة والمراد بهم أتباع الشَّيْخ أبي الحسن الأشْعَرِيّ وأبي مَنصُور الماتريدي إمامي أهل السّنة
(الفتاوى الحديثية لابن حجر الهيتمي)

"Siapakah yang dimaksud dengan pelaku bid'ah dan apakah termasuk kalangan mereka para peramal yang berbicara berdasarkan bintang-bintang?"

Beliau menjawab: Tentang itu diriwayatkan oleh al-Khatib dalam tarikh Baghdad, dan dalam hadis sahih disebutkan: "Hal paling buruk adalah hal yang dibuat-buat dan setiap bid'ah adalah sesat." Yang dimaksud dengan pelaku bid'ah dalam hadis tersebut adalah yang menyimpang dari Ahlussunah wal Jamaah. Yang dimaksud Ahlussunah wal Jamaah adalah para pengikut Syaikh Abul Hasan al-Asy'ariy dan Abu Manshur al-Maturidiy, dua orang imam Ahlussunah." (Ibnu Hajar al-Haitami, al-Fatawa al-Haditsiyah)

Senada dengan itu, Imam Mulla Ali al-Qari, salah satu pakar hadis terkemuka menguatkan fatwa di atas sebagai berikut:

قَوْلُهُ تَعالى: ﴿أرَأيْتَ مَنِ اتَّخَذَ إلَهَهُ هَواهُ﴾ [الفرقان ٤٣] فالمُرادُ بِالأهْواءِ مُطْلَقًا الِاعْتِقاداتُ، وبِالمُنْكَراتِ الأهْوِيَةُ الفاسِدَةُ الَّتِي غَيْرُ مَأْخُوذَةٍ مِنَ الكِتابِ والسُّنَّةِ، وقالَ ابْنُ حَجَرٍ، والأهْواءُ المُنْكَرَةُ هِيَ الِاعْتِقاداتُ الفاسِدَةُ المُخالِفَةُ لِما عَلَيْهِ إمامُ أهْلِ السُّنَّةِ والجَماعَةِ أبُو الحَسَنِ الأشْعَرِيُّ وأبُو مَنصُورٍ الماتُرِيدِيُّ
(مرقاة المفاتيح شرح مشكاة المصابيح)

"Firman Allah Ta'ala: "Sudahkah engkau (Muhammad) melihat orang menuhankan keinginannya sendiri?", yang dimaksud dengan keinginannya sendiri (hawa nafsu) secara umum adalah keyakinan akidah. Sedangkan yang dimaksud dengan kemungkaran adalah beragam keinginan buruk yang tidak berasal dari al-Qur’an dan hadis. Imam Ibnu Hajar berkata:" Hawa nafsu yang mungkar adalah keyakinan-keyakinan rusak yang bertentangan dengan ajaran Imam Ahlussunah wal Jamaah, Abul Hasan al-Asy'ariy dan Imam Abu Manshur al-Maturidiy". (Ali al-Qari, Mirqat al-Mafatih)