Pria yang Nyamain Ibu Iriana Kayak Pembantu Akhirnya Minta Maaf, Tapi Paragraf ke-4 bikin pendukung rezim emosi jiwa五五

[PORTAL-ISLAM.ID]  Belakangan ini jagat media sosial Twitter tengah diramaikan dengan dugaan penghinaan yang dilakukan akun @KoprofilJati terhadap ibu negara, Iriana Jokowi.

Dalam cuitannya itu, dia mengunggah foto Iriana yang tengah berdampingan dengan istri Presiden Korea Selatan, Kim Kun-hee. Dia juga membubuhkan twit seolah-olah percakapan terjadi antara seorang majikan dengan asisten rumah tangga (ART).

"Bi (Bibi -red), tolong buatkan tamu kita minum."

"Baik, Nyonya," cuit @KoprofilJati pada Kamis (17/11/22).

Ditelusuri lebih lanjut, ternyata penghina Iriana itu bernama Kharisma Jati. 

Sebelumnya sempat beredar tudingan dari pendukung rezim bahwa dia adalah seorang kadal gurun (kadrun), namun hal itu langsung dibantah oleh pengguna Twitter @neohistoria_id.

"Sebagai media yang tumbuh dan lahir di Facebook, perlu kami luruskan bahwa Kharisma Jati bukan seorang kadrun (dalam definisi muslim garis keras atau mereka yang menetapkan diri sebagai oposisi)," kata akun @neohistoria_id pada Kamis (17/11/2022).

"Kharisma Jati merupakan seorang komikus yang memang kerap menghasilkan komik," lanjutnya lagi.

Pernyataan akun @neohistoria_id itu turut dibenarkan oleh pengguna Twitter dengan nama Mas Wais. Dia mengatakan kalau Kharisma bukan kadrun, justru dia merupakan seorang kartunis yang kerap menjadikan gerakan seperti Front Pembela Islam (FPI) sebagai lelucon.

"K Jati bukan kadrun sih. Dia justru kartunis yg sering menjadikan gerakan macam fpi sebagai lelucon. Ini lebih ke bercanda yang tidak sepantasnya. Nggak masuk ranah pidana juga seharusnya," ujar @MasWaisku pada Kamis (17/11/2022).

Surat Terbuka Minta Maaf

Melalui akun facebooknya, Kharisma Jati akhirnya memposting Surat Terbuka Permintaan Maaf.

Tapi Paragraf ke-4 bikin pendukung rezim emosi jiwa五五

Seru baca komen2 mereka di FB

***

Surat Terbuka Permintaan Maaf

Kepada Bapak Presiden Republik Indonesia Joko Widodo dan Ibu Negara Iriana Joko Widodo berserta seluruh Keluarga Besar Kepresidenan.

Dengan ini saya, Kharisma Jati, meminta maaf kepada Keluarga Besar Presiden RI atas unggahan saya di media sosial yang menyinggung perasaan anggota keluarga Bapak Presiden Joko Widodo, termasuk kerabat; staf; dan pejabat di lingkungan kepresidenan. Permintaan maaf ini saya nyatakan dengan tulus dari lubuk hati yang paling dalam, tanpa unsur keterpaksaan maupun kepura-puraan.

Dan jika dari pihak terkait bermaksud mengadakan tuntutan hukum maka saya akan menerima dengan lapang dada atas segala hukuman yang adil dan setimpal.

Namun tidak ada sedikitpun permintaan maaf saya terhadap para pendukung fanatik rezim ini, yang merasa bisa berbuat sesukanya sendiri tanpa mengindahkan moral dan etika, karena saya bukan penjilat; pembeo; maupun perundung, dan tidak sedikitpun saya membenarkan perbuatan semacam itu. Framing, fitnah, dan ujaran kebencian yang mereka buat hanya mencerminkan arogansi dan kemunafikan mereka.

Demikian surat terbuka ini dibuat dengan penuh kesadaran tanpa paksaan dari pihak manapun.

(Kharisma Jati)