Tentara Wanita Israel Tewas Ditembak Pemuda Palestina Di Yerusalem

[PORTAL-ISLAM.ID]  YERUSALEM - Seorang pemuda Palestina melepaskan tembakan ke pos pemeriksaan militer Israel di Yerusalem timur pada Sabtu (8/10/2022) malam. Pihak berwenang Israel mengatakan seorang tentara wanita Israel tewas dan tiga orang lainnya terluka.

Serangan itu terjadi beberapa jam setelah sepasang remaja Palestina tewas dalam serangan militer Israel di Tepi Barat yang diduduki.

Ini adalah pertumpahan darah terbaru dalam putaran pertempuran paling mematikan di daerah itu dalam tujuh tahun. Itu juga terjadi kurang dari 24 jam sebelum Israel mulai merayakan liburan Sukkot selama sepekan, saat puluhan ribu orang Yahudi mengunjungi kota suci itu.

Penembakan pada Sabtu malam terjadi di sebuah pos pemeriksaan dekat kamp pengungsi Shuafat di Yerusalem timur.

Polisi mengatakan penyerang keluar dari mobil dan melepaskan tembakan, menyebabkan luka serius pada seorang tentara wanita dan seorang penjaga keamanan sebelum berlari ke kamp.

Tentara Israel pada Minggu (9/10/2022) pagi mengumumkan bahwa tentara wanita itu, Sersan Noa Lazar, yang berusia 19 tahun, telah meninggal.

Polisi Israel mengatakan dua anggota unit polisi paramiliter perbatasan terluka ringan oleh pecahan peluru.

Dilansir ynetnews, Sersan Noa Lazar, tentara IDF yang tewas dalam serangan penembakan di Yerusalem pada hari Sabtu, meninggal sebelum ulang tahunnya yang ke-19, mengejutkan keluarga, teman dan komunitas dekatnya, yang semuanya mengungkapkan kesedihan mereka.

Kakek-nenek Lazar menerima kabar kematiannya saat berkunjung ke Italia, dan sedang menuju ke Israel untuk berpartisipasi dalam pemakamannya, ditunda hingga kedatangan mereka. Lazar tinggal di Emek Hefer, di Israel tengah.

Teman-teman Lazar dari dinasnya di Polisi Militer IDF, yang dikerahkan ke pos pemeriksaan perbatasan Yerusalem, meratapi kematiannya pada hari Minggu. 

"Hartaku, aku tidak percaya kamu pergi," tulis One. “Aku paling mencintaimu. Jauhkan kami dari atas”. Yang lain menulis: "semoga ingatanmu menjadi berkah, malaikat murni kami, jaga kami tetap aman."

Teman lain menulis: “malaikatku yang cantik, aku tidak percaya aku menulis ini. Aku mencintaimu. Anda adalah teman terdekat saya, dan hati saya hancur berkeping-keping. Anda akan berada di hati saya selamanya, saya tidak akan melupakan cara kita berjalan bersama. Kami berada di samping satu sama lain bahkan selama masa-masa terberat. Saya cinta kamu malaikatku."

Lihi Avizohar, teman sekolah Noa, mengaku kaget saat mendengar kabar kematiannya. “Saya terbangun dengan berita itu dan saya terkejut. Dia adalah gadis yang luar biasa, positif, tersenyum, lucu, cantik dan ramah. Dia berada di pramuka dan ingin bertugas dalam peran tempur di IDF.”

Polisi Israel mengatakan mereka sedang mencari pelaku penyerangan, dengan pasukan khusus dan sebuah helikopter terlibat dalam pencarian itu.

Polisi mengatakan Minggu pagi bahwa mereka menangkap satu orang karena dicurigai terlibat dalam serangan itu, tetapi terus melakukan perburuan.

“Hati kami malam ini bersama yang terluka dan keluarga mereka,” kata Perdana Menteri Israel Yair Lapid.

“Terorisme tidak akan mengalahkan kami. Kami juga kuat di malam yang sulit ini,” imbuhnya seperti dilansir dari Fox News, Minggu (9/10/2022).
Israel merebut Yerusalem timur dalam perang Timur Tengah 1967 dan mencaplok daerah itu dalam sebuah langkah yang tidak diakui secara internasional.

Zionis menganggap seluruh kota, termasuk Yerusalem timur, rumah bagi situs-situs suci terpenting kota itu, sebagai ibu kotanya.

Palestina mengklaim Yerusalem timur sebagai ibu kota negara masa depan. 

(*)