Jubir FPI Munarman Dipolisikan Karena Pernyataannya Berbeda dengan Polisi, Netizen: Ini Namanya "Polisisasi Agama"

[PORTAL-ISLAM.ID] Juru Bicara FPI Munarman dilaporkan oleh Barisan Ksatria Nusantara ke Polda Metro Jaya sore kemarin. Dia dilaporkan atas tuduhan penghasutan dan UU ITE.

"Keterangan Munarman yang mengatakan bahwa yang meninggal tidak membawa senjata, yang meninggal tidak melawan aparat, maka itu harus dibuktikan dengan hukum. Bahaya berbohong dan adu domba itu luar biasa. Bahwa Fitnah itu lebih besar dampaknya daripada pembunuhan," ujar Ketua Barisan Ksatria Nusantara, Zainal Arifin, di Polda Metro Jaya, Senin (21/12/2020).

Mantan ketua PCNU di zaman Gus Dur ini menyebut bahwa Munarman membangun narasi yang dapat menimbulkan perpecahan.

"Itu kalau disampaikan terus menerus narasi dibangun itu bisa akibatkan adu domba, perpecahan anak bangsa. Contohnya kemarin ada yang mau penggal kepala Kapolda, ada yang sebut polisi dajal, belum lagi demo-demo membawa senjata tajam," kata Zainal.

Adapun laporan Zainal itu tertuang dalam LP/7557/XII/YAN 2.5/2020/SPKT PMJ. Dalam laporan tersebut, Zainal menyerahkan sejumlah barang bukti, di antaranya tangkapan layar dan flash disk.

Munarman dilaporkan atas dugaan pelanggaran Pasal 28 ayat 2 JU, Pasal 45 ayat 22 UU ITE, Pasal 14, 15, dan UU No 1 Tahun 1996 tentang Peraturan Hukum Pidana serta Pasal 160 KUHP.

Seperti diketahui, Munarman menyampaikan bahwa laskar FPI tidak pernah dibekali senjata api. Pernyataan Munarman itu terkait 6 laskar FPI yang tewas dalam insiden penembakan di Km 50 Tol Jakarta-Cikampek beberapa waktu lalu.

Tanggapan Munarman

Bagaimana tanggapan Munarman soal laporan tersebut?

"Terserah mereka, deh, nggak ada urusan saya," kata Munarman kepada wartawan di Komnas HAM, Jakarta Pusat, Senin (21/12/2020), seperti dilansir detikcom.

"Saya akan laporkan orang-orang zalim tersebut kepada Allah Rabb Alamin," imbuh Munarman.

Tanggapan Netizen

"Selain Politisasi Agama, ada pula Polisisasi Agama yakni menggunakan agamawan untuk kepentingan Polisi ketika barang bukti masih simpang siur," cuit akun @EnggalPMT di twitter.

"Banyak bener ulama su'u ternyata..," timpal @PoekMang.

"Devide et impera, pantes aja dulu dijajah lama," imbuh @fhmkrsn.

Akun @EnggalPMT membagikan video pernyataan pihak yang mempolisikan Munarman, bahkan mereka teriak-teriak untuk tangkap Munarman.

ASTAGHFIRULLAH... ZAMAN WIS AKHIR...

[Video]