Wasekjen MUI: Larang Atlit Jilbab, Mending Dibubarkan


[PORTAL-ISLAM.ID] Atlet blind judo Indonesia didiskualifikasi dari arena Asian Para Games 2018, karena menolak membuka jilbabnya saat akan bertanding.

Atlet itu bernama Miftahul Jannah asal Aceh Barat, Provinsi Aceh. Dia gagal berlaga di ajang empat tahunan Asia itu dan terpaksa meninggalkan lokasi pertandingan di JIexpo, Kemayoran, Jakarta, Senin 8 Oktober 2018.

Atas kejadian ini, Wakil Sekjen MUI KH Tengku Zulkarnain mengeluarkan pernyataan keras.

"Andaikan saya pimpinan tertinggi di negeri ini, akan saya bubarkan saja Asian Para Games yang digelar di negara saya saat ini, tapi menghina anak bangsa saya dan syariat agama saya," kata KH Tengku Zulkarnain, Senin (8/10/2018).

Berikut selengkapnya Pernyataan Wakil Sekjen MUI KH Tengku Zulkarnain yang disampaikan melalui akun media sosial facebook:

Apa Tujuan Asian Para Games...?

Asian Games untuk para Penyandang Cacat digelar adalah untuk memberikan perhatian khusus pada mereka yang hidup sebagai manusia kurang sempurna pada fisiknya. Mereka diberi kesempatan tampil dan unjuk prestasi layaknya manusia yang normal fisiknya, agar harga diri dan percaya diri mereka terjaga. Apresiasi dunia atas para penyandang cacat "we are equals...!", kita berdiri sejajar...!

Sayangnya pesta olahraga tingkat Asia bagi penyandang cacat ini menjadi "CACAT" karena ulah panitia yang mendiskualifikasi seorang atlit judo Indonesia hanya karena beliau memakai jilbab.

Bagi kami perilaku mereka itu bukan hanya menyakiti hati sang atelit, tapi juga sekaligus menunjukkan kebencian mereka kepada Islam yg setinggi langit di hatinya. Bayangkan di negara tuan rumah yang populasi penduduknya 88.77% muslim, mereka laku lajak alias over acting melakukan diskriminasi.

Bersalah besarkah orang yang meyakini agamanya? Sehingga mesti disakiti perasaannya, hanya karena meyakini syariat agama Islam yang dipeluknya...? Disiskualifikasi...?

Andai Bung Karno kepala negara saat ini, saya yakin Asian Para Games yang sedang berlangsung sekarang akan dibubarkan dan akan beliau diusir semua panitia Asian Para Games yang laku lajak terhadap syariat Islam dan menyakiti atelit anak bangsa beliau. Atelit yang justru ingin dinaikkan harga diri dan yakin dirinya agar berdiri tegak setara manusia yang lain...

Saya pun berandai andai....
Andaikan saya pimpinan tertinggi di negeri ini, akan saya bubarkan saja Asian Para Games yang digelar di negara saya saat ini, tapi menghina anak bangsa saya dan syariat agama saya...

Ah, sayang kuasa itu tidak ada pada saya...

(wahai ananda Miftahul Jannah, andai engkau puteriku akan ku peluk engkau dengan rasa bangga ke dadaku. Dan ku bisikkan di telingamu, Allah bangga padamu, nak. Nabi bangga padamu. Dan, aku bapakmu akan berdiri tegak di depan Allah di hari kiamat dengan rasa bangga....)

Jakarta, 8 Oktober, 2018

Tengku Zulkarnain
(Muslim Indonesia ) 

*Sumber: https://www.facebook.com/tengkuzulkarnain.id/posts/1908758002550642