Pejabat Turki Membantah Laporan Telah Menangkap Puluhan Anggota IM

[PORTAL-ISLAM.ID]  Sumber resmi Turki telah membantah laporan bahwa pihak berwenang Turki telah menangkap dan menahan 34 anggota gerakan Ikhwanul Muslimin yang menyerukan protes di Mesir, menuduh bahwa laporan tersebut merupakan upaya untuk menyusahkan para pemimpin Ikhwanul Muslimin (IM) yang tinggal di Turki.

Pada Ahad (30/10/2022) surat kabar Saudi, Asharq Al-Aswat, mengklaim dalam sebuah laporan bahwa pihak berwenang Turki telah menangkap anggota Ikhwanul Muslimin selama persiapan mereka untuk meluncurkan saluran baru di aplikasi perpesanan, Telegram, untuk “menghasut protes, tindakan kekerasan dan kekacauan di Mesir”.

Aksi Kerusuhan itu dilaporkan akan terjadi pada 11 November, selama Konferensi Perubahan Iklim PBB mendatang –Cop27– yang akan berlangsung di kota resor Laut Merah Sharm El-Sheikh, Mesir. Para anggota yang diduga ditahan juga dikatakan dimasukkan dalam daftar deportasi, lansir MEMO (1/11).

Menurut dua pejabat senior Turki yang berbicara dengan outlet berita yang berbasis di London, Middle East Eye, mengatakan dugaan penangkapan puluhan anggota IM tidak terjadi, dengan salah satu sumber anonim mengatakan “Kami hanya menahan seorang jurnalis Mesir yang kemudian dibebaskan”.

Wartawan Mesir itu adalah Hossam Al-Ghamry, yang menyiarkan di akun Twitter-nya pada Ahad bahwa polisi Turki menahannya sebentar, dan kemudian membebaskannya setelah protes di media sosial. “Saya kembali ke rumah, terima kasih Tuhan,” katanya.

Menurut sumber Turki terpisah yang berbicara kepada Middle East Eye, rumor penangkapan anggota IM itu adalah taktik umum dari media-media Arab untuk menerbitkan laporan seperti penumpasan terhadap Ikhwanul Muslimin di Turki untuk tujuan menyebabkan ketakutan dan ketidaknyamanan di antara para pemimpin IM yang tinggal di negara itu.

Menyusul kudeta militer tahun 2013 di Mesir yang menggulingkan Presiden pertama yang terpilih secara demokratis di negara itu Muhammad Mursi – seorang anggota Ikhwanul – dan menempatkan Presiden Abdel Fattah Al-Sisi saat ini dalam kekuasaan, banyak anggota dan pimpinan IM mengungsi ke Turki. Itu terutama karena kecaman Ankara atas kudeta, dan pembantaian militer Mesir terhadap lebih dari 1.000 pendemo, serta penolakannya untuk mengakui pemerintahan Sisi.

Namun, situasinya telah berubah saat ini, dimana Ankara dan Kairo mempercepat upaya mereka menuju rekonsiliasi selama dua tahun terakhir. 

Satu langkah besar yang diambil pemerintah Turki tahun lalu adalah meminta saluran oposisi Mesir yang beroperasi di negara itu – banyak yang dilaporkan terkait dengan Ikhwanul Muslimin – untuk mengurangi kritik mereka terhadap pemerintah Sisi untuk membantu proses rekonsiliasi, yang telah mendorong beberapa dari mereka, saluran dan outlet berita untuk meninggalkan Turki.