Halloween dan Halaloween adalah Haram!

Antara Islam dan Halloween

Oleh: Imam Zaid Shakir

Salah satu tragedi zaman kita ditemukan dalam kesediaan sebagian Muslim menerima praktik, ritual atau simbol budaya yang berakar pada praktik setan atau okultisme. Halloween adalah contoh sempurna. Kebanyakan cendekiawan menelusuri asal-usul Halloween ke orang-orang Celtic kafir saat itu yang percaya bahwa pada malam tertentu, orang mati akan menjadi hidup dan bisa berjalan di antara yang hidup.

Pada malam ini beberapa dari orang-orang ini akan mengenakan kostum menjijikkan karena percaya bahwa arwah orang mati akan mengira mereka sebagai salah satu dari bagian mereka sehingga tidak mengganggu mereka. Yang lain akan menawarkan permen "roh" ini untuk mendapatkan kebaikan mereka. Ini adalah asal mula kostum Halloween dan hadiah permen.
Adapun labu yang dilubangi dengan lilin di dalamnya - Jack-O-Lantern - melambangkan jiwa yang terperangkap di Api Penyucian, keadaan antara Surga dan Neraka. Ada yang bilang lentera itu untuk mengusir roh jahat. Kegelapan di sekitar praktik ini diperparah oleh representasi dan simbol yang berakar di dunia gaib dan setan, seperti penyihir, manusia serigala, vampir, dll.

Seperti banyak aspek demonologi dan okultisme, Halloween telah dibersihkan dan dibuat tampak sebagai sesuatu yang "lucu". Sepanjang garis ini, beberapa Muslim benar-benar mengadakan pesta "Halaloween". Itu ditampilkan sebagai hal yang "menyenangkan." Ini adalah salah satu cara anak-anak di masyarakat kita, tidak terkecuali anak-anak Muslim yang semakin meningkat, diperkenalkan dengan simbol dan ritual gaib dan setan. Buat itu tampak lucu dan menyenangkan dan tidak ada yang akan memperhatikan bagian bawahnya yang gelap.

Pertimbangkan Smurf, penyihir kecil yang melakukan ritual sihir yang sebenarnya selama pertunjukan kartun, atau Micky Mouse, murid penyihir, dan aspek "lucu" dan "menyenangkan" lainnya yang tak terhitung jumlahnya dari budaya populer kita.

Sebagai Muslim, kita telah diperintahkan untuk melindungi diri kita sendiri dan anggota keluarga kita dari siksa Neraka. Jauhkan diri kita dari praktik-praktik semacam itu, praktik-praktik yang tidak hanya tidak memiliki dasar dalam ajaran agama kita, tetapi sebenarnya bertentangan dengan ajaran-ajaran itu, adalah cara yang bagus untuk memulai. 

Semoga Allah memberkati kita untuk melihat kebenaran sebagai kebenaran dan mengikutinya, dan melihat kebatilan sebagai kebatilan dan menghindarinya.

Halloween dan Halaloween adalah Haram!

(Sumber: fb)