Bagaimana Bisa Jakarta Ekspor Beras Ke Arab Saudi? Ternyata Terapkan Pola Tanam Modern

[PORTAL-ISLAM.ID] JAKARTA - Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan kembali mencatatkan sejarah setelah Ibu Kota untuk pertama kalinya melepas ekspor satu kontainer produk beras FS Yasamin ke Riyadh, Arab Saudi, Jumat, 20 Mei 2022.

Setelah melakukan penjajakan pasar ekspor beras ke negara-negara Timur Tengah akhirnya PT Food Station Tjipinang Jaya melakukan ekspor pertamanya ke Saudi Arabia yang dilepas langsung Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan. 

Menurut Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan 19 ton ekspor beras merek FS YASAMIN produksi BUMD DKI Food Station Tjipinang Jaya ke Riyadh Arab Saudi itu merupakan kerjasama dengan PT Al Raqeeb Universal Group. 

"Ini adalah peristiwa bersejarah karena untuk pertama kalinya kita mengekspor beras ke Arab Saudi," kata Anies di Jakarta dalam keterangan Sabtu 21 Mei 2022.

Anies menambahkan selain memenuhi kebutuhan beras warga Jakarta dan sekitarnya, Food Station Tjipinang Jaya juga dapat merealisasikan ekspor beras jenis long grain dengan varietas IR-64 Ciherang untuk memenuhi permintaan Arab Saudi.

Beras tersebut merupakan hasil budidaya yang ditanam di Indramayu, Jawa Barat dan dilakukan panen pada awal 2022. Berdasarkan data Food Station melalui laman resminya per Kamis 19 Mei 2022 lalu stok beras mencapai 34.619 ton. 

"Pelepasan ekspor beras FS Yasamin sebanyak satu kontainer 20 'feet' ke Riyadh Arab Saudi adalah penanda produk FS Yasamin dapat diterima dan diserap di pasar internasional khususnya Arab Saudi," tutur Anies.

Menurut Mantan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan itu Jakarta tidak memiliki lahan yang cukup luas untuk bisa memanen padi, namun Jakarta dapat memasok kebutuhan beras bagi warganya.

Tak hanya itu mendistribusikan beras ke luar negeri, bahkan Food Station Tjipinang Jaya bahkan menjadi pusat perdagangan beras terbesar di Asia Tenggara lantara Jakarta dipasok oleh daerah penyangga dalam memenuhi kebutuhan beras terutama dari daerah surplus beras. 

Pelepasan ekspor beras perdana ini menjadi momentum Pemprov DKI Jakarta melalui PT Food Station Tjipinang Jaya untuk mengembangkan usahanya di pasar pangan internasional, khususnya wilayah Arab Saudi dan Timur Tengah.

Saart ini Food Station per Kamis 19 Mei 2022 memiliki stok beras mencapai 34.619 ton. Sebagian besar asal beras itu berasal dari Cirebon sebesar 35,76 persen, Karawang sebesar 24,38 persen dan Jawa Tengah sebesar hampir 18 persen.

Seperti diketahui, Direktur Utama PT Food Station Tjipinang Jaya Pamrihardi Wiraryo yang memimpin Badan Usaha Milik Daerah (BUMD) DKI Jakarta itu sudah cukup lama menjajaki peluang ekspor beras ke Timur Tengah.

"Jadi, pada saat gonjang-ganjing isu impor beras, kami akan merealisasikan ekspor beras ke Arab Saudi dan Uni Emirat Arab di Timur Tengah," kata Pamrihardi dalam video yang disiarkan oleh akun Pemprov DKI Jakarta, Rabu.

Menurut Pamrihardi, penjajakan ekspor beras itu tidak terlepas dari tugas perusahaan yang diminta untuk mengendalikan inflasi, hingga dapat memastikan ketersediaan dan impor beras diminimalisir, bahkan ditiadakan.

Pihak Food Statuon jelas Pamrihadi telah lama melakukan pola pertanian yang berbeda dengan konvensional sehingga memungkinkan produktivitas pertanian menjadi lebih tinggi Food Station bersama akademisi juga mengembangkan pupuk baru agar hasil panen padi di sawah meningkat dua kali lipat.

Dia menjelaskasn, ketika produksi beras melimpah, maka pilihan impor beras untuk pemenuhan pangan dalam negeri tidak perlu lagi, justru Indonesia bisa mengekspor beras seperti rencana yang akan dilakukan oleh PT Food Station. 

Sebelum Diekspor ke Riyadh, Produk Beras FS Yasamin DKI Sudah Lama Beredar di Minimarket

Beras premium FS Yasamin sudah sejak lama diperjualbelikan di berbagai minimarket seluruh Indonesia. Jauh sebelum, Gubernur Anies memimpin pelepasan ekspor ke Timur Tengah.

Menurut Anggota Tim Gubernur untuk Percepatan Pembangunan (TGUPP) DKI Jakarta, Tatak Ujiyati, beras kemasan premium tersebut diproduksi berkat kolaborasi BUMD dan PT Food Station Tjipinang Jaya.

“Saya juga biasa beli (beras FS Yasamin). Kini bisa eksport ke luar negeri. Keren kan,” ucap Tatak dalam cuitannya di akun Twitter @tatakujiyati dikutip Minggu, 22 Mei 2022.

Meski DKI tidak memiliki lahan cukup luas untuk bisa memanen padi. Namun, kata dia, Pemprov DKI Jakarta memiliki keunggulan untuk memasok kebutuhan beras bagi warga.

Sebab, penuturuan Tatak, beras premium FS Yasamin sudah sejak lama diperjualbelikan di berbagai minimarket seluruh Indonesia. 

“Ekspor, kita bisa. Sudah sejak lama kita temui beras kemasan premium produksi BUMD DKI @FoodStation_Jkt di berbagai minimarket di Indonesia. Jakarta, 4 th bersama Anies,” ungkap Tatak.