Erdogan: Kami Siap Bekerja Sama Dengan Taliban

[PORTAL-ISLAM.ID]  NEW YORK – Pendekatan Taliban saat ini dan pemerintah sementara mereka tidak inklusif tetapi Turki bersedia bekerja sama dengan mereka jika kelompok tersebut membentuk pemerintahan yang lebih luas, kata Presiden Tayyip Erdogan.

Turki telah bekerja dengan Qatar untuk mengoperasikan bandara Kabul untuk perjalanan internasional setelah Taliban mengambil alih kekuasaan dan negara-negara asing menarik diri dari Afghanistan.

Turki menyambut baik pesan awal Taliban tetapi mengatakan akan mengevaluasi keterlibatan dan pengakuannya terhadap kelompok tersebut berdasarkan tindakan mereka.

“Melihat pendekatan Taliban saat ini, sayangnya kepemimpinan yang inklusif dan menyeluruh belum terbentuk,” kata penyiar Haberturk yang berbasis di Istanbul mengutip Erdogan yang berbicara kepada wartawan setelah menghadiri Majelis Umum PBB di New York, lansir Al Jazeera (23/9/2021).

“Saat ini, hanya ada beberapa sinyal [tentang] kemungkinan beberapa perubahan, bahwa mungkin ada suasana yang lebih inklusif dalam kepemimpinan,” kata Erdogan.

“Kami belum melihat ini. Jika langkah seperti itu dapat diambil, maka kita dapat beralih ke titik membahas apa yang dapat kita lakukan bersama.”

Komentar Erdogan muncul setelah duta besar Turki untuk Kabul, Cihad Erginay, bertemu dengan Menteri Luar Negeri Taliban Amir Khan Muttaqi.

Erginay mengatakan di Twitter bahwa dia menjanjikan “dukungan berkelanjutan Turki kepada rakyat Afghanistan dan komitmen untuk membangun ikatan bersejarah kami”.

Awal bulan ini, Taliban menunjuk kabinet yang semuanya laki-laki.

Taliban telah membingkai kabinet sebagai pemerintah sementara, menunjukkan bahwa perubahan masih mungkin terjadi, tetapi tidak mengatakan apakah akan ada pemilihan umum.

Pengakuan internasional

Tetangga Pakistan, sekutu dekat Turki, juga termasuk di antara negara-negara yang menyerukan Taliban untuk membentuk pemerintahan yang inklusif.

Awal pekan ini, Perdana Menteri Imran Khan mengatakan dalam sebuah posting Twitter dia “memulai dialog dengan Taliban untuk pemerintah Afghanistan yang inklusif untuk memasukkan unsur Tajik, Hazara dan Uzbek”.

Taliban mengatakan ingin pengakuan internasional dan bantuan keuangan untuk membangun kembali negara yang dilanda perang, tetapi susunan pemerintahan baru Taliban “menimbulkan dilema” bagi banyak negara.

Taliban mengambil alih Afghanistan bulan Agustus lalu setelah kemenangannya yang menakjubkan di medan perang, merebut lebih dari selusin ibu kota provinsi dalam waktu kurang dari dua minggu.

Ini adalah kedua kalinya Taliban memerintah Afghanistan.  

(Sumber: arrahmah.com)