Dalang Pembakar Halte TransJakarta Sarinah Mulai Temui Titik Terang

a


[PORTAL-ISLAM.ID]  Jajaran Polda Metro Jaya buka suara atas hasil penelusuran Narasi TV terkait aksi pembakaran halte TransJakarta di Sarinah, Jakarta Pusat. Dalam hal ini, polisi akan terbuka dengan hasil investigasi tersebut.

Kabid Humas Polda Metro Jaya Kombes Yusri Yunus mengatakan, pihaknya masih mendalami kasus pembakaran halte tersebut.

Disamping itu, pihaknya juga akan menjadikan hasil investigasi Narasi TV sebagai bahan penyelidikan.

"Kami ini masih mendalami terus. Kalau ada informasi seperti ini, oh bagus berikan ke polisi. Terima kasih banyak, nanti kita lakukan lidik (penyelidikan). Kami bisa jadikan bahan untuk lakukan pengejaran pelaku-pelaku yang lainnya," kata Yusri kepada wartawan, Sabtu (31/10/2020).

Yusri menyebut, pihaknya juga masih menyelidiki adanya kemungkinan tersangka baru dalam kasus ini. Kata dia, pihaknya masih mengumpulkan alat bukti lainnya.

"Kami masih mengejar, bukan berarti yang sudah kita tangkap, ini masih ada lagi. Emang dipikir yang bakar satu halte satu orang doang? Tapi kami kan masih mengumpulkan alat bukti yang lain untuk mengejar yang lainnya," sambungnya.

Investigasi Narasi TV

Narasi TV mengunggah video kronologis kebakaran Halte Sarinah. Dari video itu kemudian menyebar wajah-wajah yang diduga pelaku pembakar halte.

Berdasarkan temuan Narasi TV, para terduga pelaku pembakaran bukan berasal dari massa aksi penolak UU Cipta Kerja.

Sebelum itu, tudingan pembakar Halte Sarinah yang terjadi pada Kamis (8/10/2020) sempat ditujukan kepada para buruh dan mahasiswa yang berunjuk rasa di sekitar tempat kejadian perkara.

Para demonstran diduga menjadi pelaku pembakaran halte yang kerugiannya mencapai angka Rp 65 miliar ini.

Narasi TV kemudian menayangkan penelusuran rekaman CCTV dan dokumentasi yang beredar di media sosial guna menelisik lebih dalam siapa dalang di balik perusakan Halte Sarinah.

Dari temuannya, ternyata para pelaku bukan berasal dari rombongan pengunjuk rasa di sana. Selain itu, ulah mereka nampak terorganisir dan dilakukan dengan penuh kesengajaan.

Penelusuran video tersebut bermula dari foto para pelaku pembakaran halte yang viral di media sosial.

Tim Narasi TV menelusuri pergerakan para pelaku tersebut sebelum akhirnya melakukan aksi mereka. Disimak dari video, orang yang menyulut api tiba-tiba datang dari arah Jalan Sunda. Sebelum melancarkan aksinya, mereka nampak seperti melakukan observasi lebih dulu.

Mereka menoleh ke kanan dan kiri seolah membaca keadaan, lalu mengetik di ponsel seakan berkomunikasi dengan pihak lain.

Pada waktu menjelang petang tersebut, mereka datang ke lokasi unjuk rasa. Namun, gelagatnya berbeda dengan para demonstran lainnya. Pasalnya, arah gerak langkah mereka berseberangan.

Dalam rekaman CCTV ada dari mereka terekam bolak-balik mencari api untuk dibawa ke halte. Pertama, mereka melakukan pembakaran di halte sisi selatan.

Setelahnya, pelaku kemudian merusak halte sisi utara. Dari rekaman CCTV yang didapatkan tim Mata Najwa, sejumlah orang yang merusak dan membakar halte terlihat saling mengenal satu sama lain.

Mereka nampak seperti sudah terorganisir. Sebab, mereka terlihat seolah sudah berbagi tugas sehingga saat pembakaran mereka tenang dan fokus.
Sumber : Suaradotcom