Kekalahan Israel Dalam Pertempuran "Balon Pembakar" di Gaza


[PORTAL-ISLAM.ID]  Gerakan Perlawanan Palestina, Hamas, mengumumkan pada Senin malam (31/8/2020) akhir dari periode ketegangan lintas perbatasan. Berterima kasih kepada mediasi Mesir dan Qatar atas pengertian dengan Israel, Hamas menekankan bahwa mereka telah memenangkan pertempuran baru dengan negara pendudukan.

Pengumuman itu disampaikan Kepala Biro Politik Hamas Ismail Haniyah di Doha, tempat tinggalnya saat ini. Dia menekankan bahwa mediasi Qatar "membuahkan hasil" dan upaya "setia" Qatar membawa ketenangan ke wilayah pantai yang terkepung setelah sebulan "pelanggaran dan agresi Israel terus menerus".

Pemimpin Hamas bersikeras bahwa perlawanan Palestina telah berhasil melawan pendudukan Israel, untuk mendapatkan kembali stabilitas dan mencapai lebih dari pada gencatan senjata sebelumnya. Analis Palestina memuji para pemimpin perlawanan atas pencapaian mereka dan berterima kasih kepada rakyat Palestina atas kesabaran dan dukungan mereka untuk perlawanan.

Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu memuji keputusan perlawanan untuk menghentikan pengiriman balon pembakar melintasi perbatasan menuju permukiman ilegal Israel, menyebutnya sebagai kemenangan bagi Israel. Dia mengatakan bahwa dia dapat mencapai ketenangan bagi para pemukim Israel di sekitar Jalur Gaza tanpa menumpahkan darah, tetapi banyak orang Israel, pejabat dan penulis berpendapat bahwa Netanyahu dan tentara Israel telah kalah dalam pertempuran tersebut.

Salah satu komentar pertama datang dari keluarga seorang tentara Israel yang hilang di Gaza, Hadar Goldin. "Sekali lagi, pemerintah Israel menyerah pada terorisme [Hamas] dan meninggalkan keluarga tentara yang hilang tanpa tanggapan," kata mereka kepada media lokal.

Jurnalis Ron Ben-Yishai menulis di Yedioth Ahronoth bahwa pemerintah Israel tidak mencapai apa-apa dan tidak akan dapat menjaga perdamaian di perbatasan untuk waktu yang lama. “Jika tidak ada kesepakatan jangka panjang dan komprehensif, tidak akan ada gencatan senjata yang diperpanjang,” klaimnya. Perjanjian itu tidak menghasilkan gencatan senjata.

Ben-Yishai mengejek perjanjian gencatan senjata. “Ada kekurangan helium di seluruh dunia, tapi di Gaza, mereka sudah cukup. Ronde ketegangan berikutnya hanyalah masalah waktu”. Helium digunakan oleh orang-orang Palestina untuk mengembangkan balon pembakar mereka.

Bersimpati dengan keluarga tentara dan orang lain yang hilang di Gaza, dia menambahkan: “Israel tidak melakukan upaya apa pun untuk mengembalikan para tahanan dari Gaza ... Mereka disebutkan dalam pembicaraan, tetapi Israel tidak dapat menekan Hamas.”

Wartawan lain, Tal Lev-Ram dari Maariv, sama-sama meremehkan dan menyatakan bahwa ini adalah kekalahan besar bagi tentara Israel. “Tentara terkuat di Timur Tengah (Israel) sedang mengalami krisis karena mereka perlu mempublikasikan video serangan bom untuk membuktikan bahwa mereka meraih kemenangan dalam 'putaran balon'.”

Israel melakukan 9 serangan udara di Gaza, sebagai tanggapan terhadap serangan balon pembakar.

Penulis Israel Noam Amir dari Makor Rishon marah dengan klaim kemenangan pemerintah Israel. “Menggunakan senjata paling primitif (balon)... organisasi terlemah di Timur Tengah (Hamas) dapat membuat Israel kehilangan keseimbangan dan mendorongnya memasuki keadaan gila.” Hamas, kata dia, menolak begitu saja menghadapi kegilaan tersebut. “Dengan menggunakan senjata primitifnya, ia (Hamas) berhasil menyeret Israel ke dalam pertempuran kesadaran publik yang berakhir lagi dengan Israel yang mengandung realitas di selatan dan memulihkan hak istimewa untuk organisasi ini sambil tidak menghadapinya.”

Menteri Dalam Negeri Israel Aryeh Deri mengatakan bahwa ini merupakan kekalahan bagi pemerintah Israel karena tidak dapat mengembalikan tentara yang hilang. “Ada kesempatan. Kami kehilangannya.” Lebih jauh, dia mengkritik rekan-rekan pemerintahnya karena mengizinkan bantuan kemanusiaan masuk ke Gaza sebagai bagian dari kesepakatan itu.

Tidak mengherankan jika mantan Menteri Luar Negeri dan Pertahanan Israel Avigdor Lieberman mengkritik Netanyahu atas perjanjian tersebut. Dia mengeluh tentang “bertahun-tahun melupakan tentara Israel yang hilang dan jadi tahanan Gaza”.

Menurut Amir Bohbot di situs berita Walla, putaran ketegangan itu berakhir dengan kekalahan besar bagi Israel dan kemenangan gemilang bagi Hamas. Setelah perjanjian ini, dia berkata, "Hamas masih merusak keamanan di Negev Barat" dan tentara masih kekurangan strategi untuk mengalahkan gerakan tersebut, "yang terus membangun kekuatannya dan mempersiapkan perang berikutnya tanpa hambatan."

Singkatnya, adalah fakta bahwa memang Hamas tidak lebih kuat dari tentara Israel, yang memiliki salah satu tentara terkuat dan paling lengkap di dunia serta lebih dari 200 hulu ledak nuklir. Dibutuhkan rasa tanggung jawab dan komitmen yang nyata untuk mengalahkan kekuatan seperti itu, serta pengetahuan bahwa Anda berjuang untuk tujuan yang adil dan hukum internasional ada di pihak Anda. Persenjataan utama Hamas dan kelompok perlawanan Palestina lainnya adalah hak mereka yang sah atas tanah mereka, di mana Israel telah melakukan kejahatannya dan secara etnis membersihkan penduduk asli untuk membawa pemukim yang tidak memiliki hak atau hubungan dengan Palestina.

Sumber: MEMO

[Video - Perang 'Balon Pembakar' Perbatasan Gaza]
loading...