Dilobi Jokowi, Eh Saudi Aramco Lebih Pilih Malaysia. Warganet: Cian Deh Lo..


[PORTAL-ISLAM.ID]  Perusahaan minyak raksasa asal Arab Saudi, Saudi Aramco, makin mantap melepas sahamnya ke publik. Aramco disebut-sebut akan fokus mengoptimalkan aset-aset bisnisnya di luar negeri, dan Malaysia salah satu negara yang akan terdampak.

Dikutip dari CNBC International, CFO Saudi Aramco, Khalid al-Dabbagh, mengatakan perusahaan siap melanggeng ke lantai bursa, tinggal penentuan tanggal saja.

"Pada dasarnya, perusahaan siap untuk IPO. Sekarang waktu IPO ini juga bergantung pada pemegang saham, mereka akan mengumumkannya tergantung pada presepsi mereka tentang kondisi pasar," kata Khalid, dilansir dari CNBC Internasional, Selasa 13 Agustus 2019.

Penawaran ini diprediksi menjadi penawaran besar terbaru yang pernah ada, dan mewakili hanya sebagian kecil dari ekuitas perusahaan. Putra Mahkota Saudi, Mohammed bin Salman, ingin membuat Aramco bervaluasi US$ 2 triliun, atau US$ 500 miliar lebih tinggi dari perkiraan para banker saat ini.

Saudi Aramco memang sudah terbukti menjadi perusahaan dengan laba terbesar di dunia, bahkan mengalahkan raksasa teknologi asal AS, Apple.

Untuk laba 2018, Apple hanya mampu meraup US$ 50 miliar atau setara dengan Rp 711 triliun. Sementara Saudi Aramco bisa mencetak laba hingga US$ 111,1 miliar atau setara Rp 1.600 triliun atau lebih dari dua kali lipat laba Apple.

Jika dibandingkan dengan perusahaan migas internasional lainnya, laba Saudi Aramco ini setara dengan laba Chevron, Shell, BP, Total, Exxon dijadikan satu sekaligus.. meskipun masih di bawahnya juga. Jadi, terbayang kan betapa raksasanya Saudi Aramco ini?



Dilihat dari kapasitasnya, wajar jika Indonesia ingin berharap setidaknya satu- dua gayung guyuran rezeki dari perusahaan minyak Arab ini.

Indonesia sendiri sebenarnya sudah melakukan pendekatan ke Saudi Aramco sejak 2014, yakni untuk berinvestasi di Kilang Cilacap bersama dengan PT Pertamina (Persero). Namun, sampai sekarang nasib investasi tersebut masih digantung.

Hambatannya sendiri sampai saat ini ada di masalah nilai evaluasi proyek pengembangan kilang. Berdasar dokumen yang didapat CNBC Indonesia beberapa waktu lalu, valuasi yang dihitung Pertamina mencapai US$ 5,66 miliar sementara Aramco hanya menilai proyek sebesar US$ 2,8 miliar atau hampir separuhnya.

Tak tanggung-tanggung, Presiden Joko Widodo (Jokowi) sampai melobi langsung Pangeran Arab agar ada kepastian di proyek ini. Juli lalu, di tengah-tengah pertemuan G20 di Jepang, Jokowi menyambangi Putra Mahkota Kerajaan Arab Saudi, Pangeran Mohammad bin Salman, dan kembali menyinggung soal mega proyek ini.

Jokowi dan Pangeran Salman sepakat mendorong menteri-menterinya untuk gelar pertemuan. Sebagai tindak lanjutnya, Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM), Ignasius Jonan; Menteri BUMN, Rini Soemarno; dan Direktur Utama Pertamina, Nicke Widyawati, telah melakukan pertemuan dengan Menteri Energi Arab Saudi, Khalid Al-Falih.

Tapi, sampai hari ini masih belum ada kabar terbaru juga. Pertamina sampai membuat skenario cadangan agar investasi bisa tetap masuk.

Seandainya proyek ekspansi tersebut tak masuk hitungan kedua pihak.

"Kami bisa tawarkan bangun baru yang petrochemicalnya," kata Dirut Pertamina, Nicke Widyawati, tengah Juli lalu.

Jika Aramco masih berat masuk ke proyek kilang BBM, maka dipisah tawarannya untuk kilang petrokimia. Tapi ini belum dibahas kedua belah pihak.

"Baru offering dari kita, kalau masuk di kilang tidak ada titik temu ada opsi lain sehingga tidak ada masalah dari sisi valuasi."

Informasi yang diterima CNBC Indonesia, Saudi Aramco sendiri belum mau banyak berkomentar terkait investasi di proyek kilang ini. Aramco disebut masih ingin fokus untuk IPO dan lebih menitikberatkan bisnis di negara-negara yang sudah jelas menjalin hubungan bisnis dengan mereka seperti Malaysia.

Berdasar penelusuran CNBC Indonesia, Saudi Aramco memang gencar ekspansi bisnis di Malaysia dalam beberapa tahun terakhir.

Maret tahun lalu, Aramco dan Petronas mengumumkan kerja sama mereka dengan membentuk dua usaha joint ventures untuk proyek pengembangan kilang dan petrokimia terpadu (Refinery and Petrochemical Integrated Development/RAPID Project).

Meski baru diumumkan Maret, tak perlu waktu bertahun-tahun seperti Cilacap, sampai akhirnya Petronas dan Aramco kembali mengumumkan proyek kilang berkapasitas 300 ribu barel sehari dengan investasi US$ 7 miliar dan siap beroperasi pada tahun ini.

Mengutip Oil & Gas Journal, Aramco dan Petronas bahkan sudah menyelesaikan pembangunan kilang ini pada November lalu dan mulai beroperasi untuk uji coba di bulan berikutnya.

Kemesraan Malaysia dan Saudi Aramco makin kental dengan ditekennya perjanjian jangka panjang untuk proyek lepas laut antara perusahaan minyak Arab tersebut dan konsorsium Technip FMC Plc - Malaysia Marine and Heavy Engineering Sdn Bhd (MMHE).

Kesepakatan ini diteken pada 26 November 2018 dengan masa kontrak 6 tahun dan perpanjangan dengan waktu serupa. Mengutip Malay Mail, perjanjian bisnis ini meliputi proyek engineering, procurement, fabrication, transportasi, dan instalasi fasilitas migas lepas laut untuk proyek di perairan Arab Saudi.

Jadi, sementara Malaysia sudah basah dan berenang di lautan investasi Arab Saudi. Kapan giliran Indonesia kecipratan barang setetes atau dua tetes dari raksasa minyak dunia itu?

Sumber: CNBC

Warganet pun bercuit ramai.

"HAHAHAHAHAHAHA CIAN DEH LO @jokowi," cuit @Imad_kun.

"Sekali lagi melayang peluang didepan mata...⁉️" cuit @Frijnoff.

"Gimana mw ke Indo...ntar dicap radikal. Mumpung belum dikriminalisasi....," cuit @cowo_rasamocca.
loading...
Loading...