Kedua Kubu Punya Kartu 'Truf' Pasca Pilpres


[PORTAL-ISLAM.ID]  Siapapun yang mengamati proses Pemilu (inklud Pilpres) pada tahun 2019 ini, pasti berkesimpulan sama. Pemilu yang brutal, penuh kecurangan, menelan ratusan jiwa korban, menguras anggaran paling mahal, tetapi menghasilkan ketidakpercayaan publik yang begitu tinggi. Sampai-sampai, apapun keputusan yang dikeluarkan KPU pada tanggal 22 Mei nanti pasti akan membelah anak bangsa.

Semua pasangan calon, sejak awal telah mendeklarasikan diri sebagai pemenang kontestasi, meskipun pengumuman KPU belum juga dilakukan. Jokowi, berulangkali mengumumkan kemenangan, Framing mendapat ucapan selamat dari berbagai pimpinan negara, kepala daerah, dan sejumlah ucapan selamat di sosial media, yang menyandarkan kemenangan berdasarkan hitung cepat lembaga survei.

Sementara pasangan Prabowo - Sandi, juga mendeklarasikan kemenangan. Bahkan dengan angka yang cukup signifikan. Bedanya, jika Jokowi mengklaim kemenangan berdasarkan hitung cepat lembaga survei, kubu Prabowo Sandi mendeklarasikan kemenangan berdasarkan hitung formulir C1, dari beberapa sumber. Setidaknya, info yang beredar kubu BPN Prabowo memiliki 4 (empat) rujukan data kemenangan, yang semua bersumber dari formulir C1.

Secara formal, kedua kubu belum menang karena penghitungan suara oleh KPU belum tuntas. Secara materiil, sumber data kemenangan kubu Prabowo Sandi, lebih otoritatif dan dapat dipertangungjawabkan ketimbang sumber klaim kemenangan kubu Jokowi.

KPU, nantinya akan mengumumkan kemenangan berdasarkan data tabulasi nasional yang sumbernya dari formulir C1. Sama persis dengan sumber yang dirujuk kubu pasangan Prabowo Sandi. Sementara kubu Jokowi, menyandarkan kemenangan dari hasil tebak-tebakan lembaga survei yang sejak awal diketahui publik sebagai lembaga partisan.

Saat ini, mayoritas pemilih yang merasa memilih Prabowo merasa penting untuk terlibat mengawal suara. Jelas, jika dirujuk animo kampanye darat dan udara, semua mengarah pada kesimpulan kemenangan Prabowo Sandi. Karenanya, pengumuman lembaga survei yang memenangkan kubu Jokowi, disinyalir menjadi 'prakondisi' untuk mencurangi hasil Pilpres.

Terbukti, berulang kali terdapat temuan kecurangan temuan publik atas rekapitulasi suara yang oleh KPU diberi nomenklatur 'tak sengaja' atau 'salah input' yang kesemua jumlah data 'salah input dan tak sengaja' ini menguntungkan kubu Jokowi. Banyak temuan data ngawur ini merugikan suara Prabowo Sandi.

Karena itu, kalangan ulama kembali menggagas agenda Ijtima' Ulama III untuk menyikapi kecurangan yang sifatnya telah memenuhi kreteria terstruktur, sistematis dan massif. Melihat respons KPU dan bawaslu yang terkesan 'abai' nenindaklanjuti temuan, membuat ulama tergerak dan prihatin untuk ikut membahas peraoalan ini.

Sadar kegiatan ini akan merongrong deklarasi kemenangan versi hitung cepat, Moeldoko buru-buru mendelegitimasi forum Ijtima' dengan menyebutnya tak perlu dan tak boleh terjadi. Disisi lain, ulama dan umat tak lagi menghiraukan himbauan rezim. Sikap ulama dan umat, saat ini mirip pada saat menjelang aksi 212.

Ketika itu, rezim mengerahkan media, ulama bayaran, aparat penegak hukum, buzzer dan berbagai pejabat negara untuk mendelegitimasi aksi agar urung dilakukan, nyatanya umat dan ulamanya tetap teguh dan akhirnya sukses menjalankan agenda 212. Hari ini, rezim masih mengambil uslub yang sama agar agenda ijtima' ulama batal dilakukan.

(By Nasrudin Joha)


Loading...