Pantas NasDem Berani Mengusung Anies Baswedan, Ternyata Punya ‘Kartu AS’ hingga Bikin Jokowi Ketar-ketir!

[PORTAL-ISLAM.ID] Seorang advokat M.S. ALHAIDARY di akun twitternya @Haidary__ menulis:

"Surya Paloh itu wartawan senior yang jadi politisi. Harian “Prioritas” yang dipimpinnya dibredel Orba karena menulis tentang kekayaan Pak Harto. Bisa jadi sekarang punya banyak rahasia tentang Jokowi. Anies juga banyak tau tentang Jokowi. mau buka-bukaan?"  

Inikah yang bikin Surya Paloh sangat percaya diri mengusung Anies Baswedan? Tidak takut dengan 'manuver' KPK? Karena kalau sampai Anies 'dikerjain', bakal buka-bukaan 'borok' Jokowi?

***

Manuver politik Partai NasDem masih menjadi pembicaraan publik. Pasalnya NasDem mengusung eks Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan hingga siap menggandeng Partai Keadilan Sejahtera (PKS) dan Partai Demokrat yang notabane oposisi pemerintah.

Tentu langkah partai yang diketuai Surya Paloh ini sangat disorot mengingat Partai NasDem masih berkoalisi dengan pemerintahan Presiden Joko Widodo sampai tahun 2024 mendatang. 

Karena itulah menjadi pertanyaan besar, apa faktor yang menyebabkan Paloh berani mengambil langkah besar hingga nyaris menyeberang ke kubu oposisi?

Hal inilah yang dibahas pengamat politik Refly Harun di kanal YouTube-nya.

“Yang namanya Surya Paloh ini memiliki kekuatan sendiri. Sebagai oposisi, dia tidak bisa dipandang sebelah mata,” tegas Refly, dikutip pada Senin (2/1/2022).

Bahkan menurutnya, berbagai kelebihan ini membuat Jokowi harus memperhitungkan dengan hati-hati, termasuk untuk merealisasikan wacana mendepak menteri-menteri Partai NasDem dari kabinet.

“Artinya Presiden Jokowi masih membutuhkan (menteri dari Partai NasDem) atau paling tidak dia khawatir, takut, kalau seandainya nanti justru ini akan membuat sesuatu yang tidak menguntungkan bagi Presiden Jokowi ke depan,” ujar Refly.

Lantas faktor apakah yang membuat Paloh tidak bisa dipandang sebelah mata?

“Karena dia punya resources (sumber daya) yang tidak dipunyai Demokrat dan PKS, salah satunya adalah media,” tutur Refly. Ahli hukum tata negara itu lalu mengabsen beberapa jenis media yang dimiliki oleh Paloh.

“Ini bisa dipakai secara efektif untuk mengampanyekan kepentingan mereka. Kalau seandainya dia berada pada posisi oposisi, maka tidak lagi halangan untuk mengkritik kebijakan pemerintah,” ucap Refly lebih lanjut.

Namun Refly menilai Paloh lebih ingin bertahan dengan gaya politik dua kakinya, yakni tetap di koalisi pemerintah sekaligus membentuk poros politik baru bersama kubu oposisi dan Anies.

Hal ini juga tidak lepas dari Partai NasDem yang hanya mempunyai opsi mendeklarasikan Anies bila ingin mendapatkan keuntungan besar di Pemilu 2024. 

Menurut Refly, Partai NasDem jelas sudah membuang opsi untuk mengusung kandidat capres lain seperti Ganjar Pranowo dan Prabowo Subianto.

“Karena meng-endorse Ganjar dan Prabowo hanya akan menguntungkan partai-partai di mana mereka berasal (PDIP dan Gerindra). Gerindra akan diuntungkan dengan Prabowo, dan PDIP seandainya Ganjar tetap dicalonkan dan NasDem mengekor maka yang untung adalah PDIP,” kata Refly.

“Dalam konteks ini tidak ada pilihan lain bagi Surya Paloh kecuali mendukung atau mendeklarasikan Anies Baswedan,” pungkasnya. (KN)