Ucapan Menag Yaqut Kontroversi Lagi, 'Menteri Pilihan Jokowi Enggak Ada yang Beres!'

[PORTAL-ISLAM.ID]  Presiden Jokowi dianggap tak becus menyeleksi menteri pada kabinet Indonesia Maju, seiring dengan adanya  menteri kontroversial.

Bahkan, adanya perombakan kabinet malah menunjukan bahwa presiden gagal dalam memimpin.

Salah satu menteri yang langganan kontroversi adalah Menag Yaqut Cholil. Beberapa pertanyaannya bikin publik menjadi gaduh.

Pada unggahan akun Twitternya @HelmiFelis_, dia mengunggah sebuah video yang memperlihatkan momen Menag Yaqut bicara soal suara bacaan Al-quran.

Menag Yaqut ketika memberikan sambutannya sampai blank akibat mendengar seorang rektor membacakan bacaan dzikir.

"Mohon maaf bu karena tadi sepanjang acara sebelah saya bu rektor duduk selalu dzikir Subhanallah, Masya Allah jadi itu merusak konsentrasi saya. Ini bu rektor atau pimpinan majlis talim sepanjang acara begitu," kata Menag Yakut pada video.

Helmi Felis menilai, Yaqut merupakan satu-satunya Menteri Agama yang gemar menyakiti perasaan umat Beragama. Nama Presiden Jokowi pun ikut terseret-seret.

"Jokowi pilih menteri gak ada yang beres, oleng semua," tegasnya.
Berikut Deretan Kontroversi Menag Yaqut

1.     Mengafirmasi Hak Beragama bagi Kelompok Syiah dan Ahmadiyah

Menag Gus Yaqut pernah membuat sebuah kebijakan yang mengafirmasi hak beragama bagi kelompok Syiah dan Ahmadiyah.

Gus Yaqut mengungkapkan bahwa setiap warga negara berhak memiliki kedudukan yang sama terutama pada hak beragama. 

Gus Yaqut juga menyatakan bahwa sebagai Menteri Agama, ia selalu siap untuk memfasilitasi dialog untuk menjembatani perbedaan beragama.

2.     Mengucapkan Selamat Hari Raya Naw Ruz ke Komunitas Baha’i

Menag Gus Yaqut memberikan ucapan selamat hari raya Naw Ruz 178 EB kepada komunitas Baha’i. 

Hal ini menjadi kontroversi karena Baha’I dianggap sebagai salah satu aliran sesat di Indonesia.

Kementerian Agama juga menyatakan bahwa Baha’I merupakan sebuah agama tersendiri yang tidak terkait dengan agama manapun. Itulah kontroversi Menag Gus Yaqut yang kedua.

3.     Doa Semua Agama

Gus Yaqut pernah memberikan usulan mengenai mengucapkan doa semua agama sebelum memulai rapat di Kementerian Agama. 

Ia meminta semua kegiatan Kemenag tidak hanya diawali dengan pembacaan ayat suci Al-Quran melainkan semua agama yang diakui di Indonesia. 

Gus Yaqut menambahkan bahwa Kementerian Agama memayungi semua agama yang diakui di Indonesia yang mana hal ini harus ditunjukkan dalam acara-acara Kemenag.

4.     Membandingkan Suara Toa Masjid dengan Gonggongan Anjing

Kontroversi terbaru terjadi usai mengeluarkan Surat Edaran (SE) Nomor 5 Tahun 2022 tentang Pedoman Penggunaan Pengeras Suara di Masjid dan Mushola. 

Ia menegaskan bahwa tidak ada pelarangan penggunaan pengeras suara di tempat ibadah

Aturan tersebut dibuat untuk membuat masyarakat semakin harmonis. Ia kemudian mengumpamakan jika tinggal di wilayah banyak anjing yang mengeluarkan suara keras secara bersamaan yang dapat mengganggu. [suara]