Warga Afghanistan Semakin Rajin Ibadah & Meramaikan Masjid Semenjak Taliban Berkuasa

[PORTAL-ISLAM.ID]  Berkuasanya Taliban di Afghanistan pasca konflik selama beberapa dekade telah memberikan beragam dampak sosial bagi kehidupan rakyat di negara itul. 

Sejak kelompok islamis itu merebut kekuasaan pada pertengahan Agustus 2021, orang-orang, terutama laki-laki Muslim, kembali beribadah dan meramaikan masjid-masjid. Jumat lalu, perubahan itu tampak nyata. 

Pada Jumat, 3 September, Jumat pertama sejak pasukan Amerika hengkang dari Afghanistan, masjid-masjid di Kabul ramai dihadiri jemaah. Pada hari itu, ratusan jemaah menghadiri sholat Jumat.

Sebelumnya, para jemaah mengungkapkan, jumlah orang yang menghadiri sholat di berbagai masjid di negara itu sangat sedikit. 

Seorang penduduk Kabul yang baru saja keluar dari masjid seusai mengikuti salat berjemaah, mengatakan:

“Dulu, sangat sedikit orang yang datang ke masjid karena takut menjadi korban pencopetan. Mungkin hanya ada sekitar 15 orang di masjid untuk mengikuti sholat Subuh. Di beberapa masjid, jumlah jemaah salat Subuh mungkin jauh lebih sedikit. Sekarang jumlah jemaah sedikit meningkat tetapi orang masih takut. Semua orang mengajukan pertanyaan yang sama: Apakah Taliban sudah datang?”

Begitu Taliban kembali, jumlah jemaah meningkat perlahan. 

Setidaknya di Kabul, menurut mereka, ada alasan utama yang mendorong kenaikan jumlah jemaah, insiden pencopetan selama salat spontan berhenti sejak Taliban merebut kota itu.

“Dulu orang-orang juga datang ke masjid, dan mereka datang dalam jumlah besar, tetapi sekarang jumlah itu meningkat lagi. Madrasah juga telah dibuka kembali. In Syaa Allah, efek (rezim Taliban) terhadap ulama dan orang-orang biasa akan meningkat. Pencurian dan penipuan dalam bisnis juga akan diberesi," ujar penduduk lain, Zakir Ullah.