Strategi Baru Taliban Gunakan Sosial Media, "Kami Ingin Mengubah Persepsi"

[PORTAL-ISLAM.ID]  Pada awal Mei, ketika pasukan AS dan NATO memulai penarikan mereka dari Afghanistan, Taliban meningkatkan serangan militer mereka terhadap pasukan keamanan nasional Afghanistan.

Tetapi mereka juga melakukan sesuatu yang tidak biasa dalam sejarah konflik kelompok di negara itu, mereka meluncurkan kampanye media sosial yang komprehensif untuk menyertainya.

Sebuah jaringan akun media sosial menyoroti dugaan kegagalan pemerintah Kabul sambil memuji pencapaian Taliban.

Tweet tentang kemenangan Taliban dan dibuatnya beberapa tagar, termasuk #KabulRegimeCrimes (terlampir pada tweet yang mengatakan pemerintah Afghanistan melakukan kejahatan perang); dan #ﻧَﺼْﺮٌ_ﻣٌِﻦَ_اللهِ_ﻭَﻓَﺘْﺢٌ_ﻗَﺮِﻳﺐٌ (bantuan dari Allah dan kemenangan sudah dekat). Tagar pertama setidaknya menjadi tren di Afghanistan.

Sebagai tanggapan, Wakil Presiden Afganistan saat itu Amrullah Saleh memperingatkan pasukannya dan masyarakat untuk tidak jatuh pada” klaim palsu” tentang kemenangan Taliban di media sosial, dan meminta orang-orang untuk menghindari berbagi rincian operasi militer yang dapat membahayakan keamanan.

Koordinasi tersebut menunjukkan bahwa Taliban telah beralih dan kini membangun perangkat media sosial untuk memperkuat pesan mereka.

Ketika Taliban pertama kali berkuasa di Afghanistan pada tahun 1996, mereka melarang internet dan menyita atau menghancurkan televisi, kamera, dan kaset video. 

Pasca disingkirkan dari kekuasaan 2001, pada tahun 2005 situs resmi Imarah Islam Afghanistan (Taliban), ‘Al-Emarah’, diluncurkan dan sekarang menerbitkan konten dalam lima bahasa – Inggris, Arab, Pashtun, Dari, dan Urdu. Audio, video, dan konten tertulis diawasi oleh komisi budaya Imarah Islam Afghanistan (IIA), yang dipimpin oleh juru bicara mereka Zabihullah Mujahid.

Akun Twitter pertama Zabihullah Mujahid ditangguhkan (suspend) oleh pihak Twitter, tetapi akun barunya @Zabehulah_M33 -yang aktif sejak 2017- saat ini memiliki lebih dari 387.000 pengikut. 
Di bawahnya ada tim sukarelawan yang berdedikasi mempromosikan ideologi Taliban secara online.

Kepala kelompok yang dilaporkan – secara efektif direktur media sosial IIA – adalah Qari Saeed Khosty.

Khosty mengatakan kepada BBC bahwa tim memiliki kelompok terpisah yang berfokus pada Twitter – mencoba untuk membuat tagar Taliban menjadi tren – serta menyebarkan pesan di WhatsApp dan Facebook.

“Musuh kami memiliki televisi, radio, akun terverifikasi di media sosial dan kami tidak memilikinya, namun kami bertarung dengan mereka di Twitter dan Facebook dan mengalahkan mereka,” kata Khosty.

Tugasnya, katanya, adalah membawa orang-orang yang telah bergabung dengan Taliban karena ideologinya dan “membawa mereka ke platform media sosial sehingga mereka memperkuat pesan kami”.

Hanya ada 8,6 juta pengguna internet di Afghanistan, dan tidak adanya jangkauan jaringan dan data yang terjangkau tetap menjadi tantangan utama. Tim media sosial IIA membayar 1.000 warga Afghanistan (setara £8,33 atau $11,51) per bulan untuk paket data bagi anggota tim yang untuk mendukung perang mereka secara online, kata Khosty.

Dia meengatakan bahwa IIA memiliki “empat studio multimedia lengkap yang digunakan untuk menghasilkan audio, konten video dan branding digital”.

Hasilnya adalah video berkualitas tinggi yang memperlihatkan kehebatan pejuang Taliban dan pertempuran mereka melawan pasukan asing dan nasional, tersedia secara luas di situs web YouTube dan Al-Emarah.

Kelompok itu mempublikasikan secara bebas di Twitter dan YouTube, tetapi Facebook telah menetapkan Taliban sebagai “organisasi berbahaya” dan sering menghapus akun dan halaman yang terkait dengan mereka. Facebook mengatakan akan terus melarang konten Taliban dari platformnya.

Khosty mengatakan kepada BBC bahwa Taliban merasa sulit untuk mempertahankan kehadiran mereka di Facebook, dan berfokus pada Twitter.

Meskipun Departemen Luar Negeri AS telah menetapkan Jaringan Haqqani sebagai kelompok teroris internasional, pemimpin mereka Anas Haqqani dan banyak anggota kelompok tersebut memiliki akun Twitter dengan ribuan pengikut.

Berbicara dengan syarat anonim, salah satu anggota tim media sosial Taliban mengatakan kepada BBC bahwa tim memutuskan untuk menggunakan Twitter dengan sungguh-sungguh untuk mempromosikan artikel opini New York Times yang ditulis oleh Sirajuddin Haqqani, wakil pemimpin Taliban, pada Februari 2020. Sebagian besar akun aktif Taliban di Twitter dibuat setelah itu.

“Kebanyakan orang Afghanistan tidak mengerti bahasa Inggris, tetapi para pemimpin rezim Kabul secara aktif berkomunikasi dalam bahasa Inggris di Twitter – karena audiens mereka bukan orang Afghanistan tetapi komunitas internasional,” katanya.

“Taliban ingin melawan propaganda mereka dan itulah mengapa kami sangat fokus pada Twitter.”

Dia mengatakan anggota tim, beberapa di antaranya memiliki puluhan ribu pengikut, mengeluarkan pedoman khusus “untuk tidak mengomentari masalah kebijakan luar negeri negara-negara tetangga yang akan membatasi hubungan kita dengan mereka”.

Di masa lalu, Taliban dikenal sangat tertutup tentang identitas pemimpin dan pejuang mereka. Sedemikian rupa sehingga hampir tidak ada gambaran jelas tentang pendiri grup, Mullah Muhmmad Umar Mujahid (rahimahullah).

Saat ini, dalam upaya untuk mendapatkan legitimasi internasional, kepemimpinan mereka tidak hanya muncul di media tetapi juga gencar mempromosikannya di media sosial. 

Ketika juru bicara kelompok yang sebelumnya tertutup, Zabihullah Mujahid, membuat penampilan konferensi pers tak lama setelah jatuhnya Kabul, gambar profil banyak akun Twitter Taliban diubah menjadi fotonya.
Sebaliknya, banyak warga Afghanistan yang bekerja untuk pasukan internasional, organisasi, media, dan lainnya yang kritis terhadap Taliban di media sosial sekarang menonaktifkan akun mereka, karena khawatir informasi tersebut dapat digunakan untuk menargetkan mereka.

Facebook telah meluncurkan fitur sekali klik bagi orang-orang di Afghanistan untuk mengunci akun mereka dengan cepat, mencegah siapa pun yang belum terdaftar sebagai teman melihat detail mereka. Situs tersebut juga mengumumkan telah menghapus sementara kemampuan untuk melihat dan mencari daftar “teman” untuk akun di Afghanistan.

Taliban tampaknya telah memahami bahwa beberapa teknologi yang pernah mereka hindari dapat membantu mereka dalam pencarian mereka untuk membentuk opini di panggung global.

“Media sosial adalah alat yang ampuh untuk mengubah persepsi publik,” kata anggota tim media sosial itu. “Kami ingin mengubah persepsi tentang Taliban.”