5 Faktor Yang Mendorong Kerja Sama China-Taliban

[PORTAL-ISLAM.ID]  Sebuah laporan AS mengungkapkan bahwa ada 5 faktor yang akan mendorong China untuk memperluas investasinya di Afghanistan selama pemerintahan "Taliban", yang paling utama adalah upaya untuk mengamankan jalur minyak Iran ke China, melindungi proyek Belt and Road (menghidupkan kembali kejayaan Jalur Sutra), dan mencoba untuk menetralisir gerakan yang berkaitan dengan minoritas Muslim Uyghur di wilayah Xinjiang.

Laporan tersebut, yang diterbitkan oleh situs web "Hubungan Luar Negeri", mengatakan bahwa China mungkin menjadi pendukung utama gerakan "Taliban", yang merebut kekuasaan di Afghanistan karena beberapa faktor; Yang pertama adalah bahwa Beijing ingin menghidupkan kembali kesepakatan perdagangan bersama di Afghanistan, karena pasar Afghanistan kurang berkembang dan kebangkitannya akan menguntungkan perusahaan-perusahaan China.

Menurut laporan itu, pada saat yang sama, kesepakatan tersebut dapat memperoleh penerimaan besar dari gerakan "Taliban", yang sangat membutuhkan dana mendesak untuk mengkompensasi dana yang dibekukan Amerika Serikat dan lembaga-lembaga internasional.

Faktor kedua, menurut laporan itu, China ingin memodernisasi Afghanistan dengan harapan mengubah pendekatan gerakan "Taliban" agar tidak mengekspor ekstremisme kepada Muslim di wilayah China yang berbatasan dengan Afghanistan.

Sejauh ini, pemerintah China tampaknya mewaspadai dampak penarikan AS dan kebangkitan "Taliban" berkuasa di Afghanistan, terutama dengan kekhawatiran mengekspor pendekatan gerakan tersebut ke minoritas Islam di Xinjiang, yang merupakan faktor ketiga pemulihan hubungan China dengan "Taliban".

Laporan itu juga tidak mengesampingkan kemungkinan koordinasi antara gerakan Taliban dan Partai Islam Turkistan, yang memerangi otoritas China dalam membela Uyghur.

Dalam hal yang sama, para analis percaya bahwa di antara faktor-faktor lain yang dapat mendorong pemerintah China untuk mendukung ekonomi Afghanistan adalah membuka outlet langsung dengan Iran dan akan menguntungkan perusahaan-perusahaan China yang ingin mendapatkan pengiriman minyak Iran dengan harga murah dan menghindari embargo AS sebagai faktor keempat.

Tahun ini, perusahaan-perusahaan China memperoleh diskon harga minyak yang mereka impor dari Iran, yang terkadang mencapai lebih dari $5 per barel. Dengan demikian, perusahaan-perusahaan ini mungkin dapat merevitalisasi perdagangan mereka dengan Iran melalui Afghanistan jika ada hubungan investasi yang besar Taliban dengan pemerintah Cina.

Faktor kelima yang ditunjukkan oleh analisis adalah keinginan China untuk melindungi proyek Belt and Road di kawasan Asia Tengah, karena Beijing tampaknya khawatir dengan investasinya dalam proyek di dalam Pakistan, yang diperkirakan mencapai 62 miliar dolar, dan proyek-proyek lainnya di negara Asia Tengah. 

Proyek Belt and Road adalah rencana besar pemerintah China untuk menghidupkan kembali kejayaan masa lampau Jalur Sutra. Strategi proyek ini yang sudah dimulai sejak 2013 melibatkan investasi dan pembangunan infrastruktur besar-besaran di 152 negara yang tersebar di Eropa, Asia, Timur Tengah, Amerika Latin, dan Afrika. Kata belt atau sabuk di sini mengacu pada jalur darat berupa jalan dan rel kereta yang juga disebut sebagai Sabuk Ekonomi Jalur Sutra. Adapun road lebih merujuk pada jalur laut atau Jalur Sutra Maritim di Abad ke-21.

Pakar, Ian Johnson, seorang rekan di Dewan Hubungan Luar Negeri, mengatakan dalam analisisnya bahwa pasar Afghanistan tidak berukuran besar yang menggoda China, tetapi masa depan investasi dalam mineral dan mengamankan kepentingan komersialnya dengan negara-negara tetangga mungkin menjadi salah satu insentif utama yang akan menggoda pemerintah China untuk menjelajah ke sana.

Beijing menginginkan perbatasan dengan negara tetangga yang menjadi jalur utama perdagangannya dengan Timur Tengah dan Eropa tetap tenang agar tidak menghalangi koridor “Belt and Road”.

Perusahaan Cina memiliki dua proyek dalam eksplorasi tembaga dan satu lagi untuk minyak di Afghanistan senilai $3 miliar, tetapi mereka sebelumnya dibekukan karena berbagai alasan.

Pengamat tidak mengesampingkan bahwa akan ada koordinasi antara pemerintah China dan Rusia, yang juga takut mengekspor ekstremisme ke wilayahnya dan ingin mengamankan investasinya di bekas republik Soviet.

Perusahaan-perusahaan Rusia memiliki investasi yang diperkirakan sekitar $20 miliar di negara-negara republik Asia Tengah yang berafiliasi dengan kekaisaran Soviet, dan ada sekitar 7.500 perusahaan yang beroperasi di negara-negara ini. Rusia berharap dapat memanfaatkan pasar Asia Tengah untuk memperluas volume perdagangannya di tengah tekanan dari embargo AS yang sedang berlangsung.
Apa yang menebar ketakutan di Beijing adalah bahwa ketidakstabilan di Afghanistan akan mempengaruhi berbagai proyek infrastruktur di Pakistan, termasuk proyek senilai $47 miliar yang sedang dibangun di seluruh Pakistan.

Para pekerja di beberapa proyek China di Pakistan telah diserang oleh Taliban selama beberapa bulan terakhir.

Koridor Ekonomi China-Pakistan bertujuan untuk mengembangkan infrastruktur yang diperlukan untuk Pakistan dan membangun zona khusus, tetapi keraguan tumbuh tentang keberhasilan proyek ekonomi besar ini dengan pesatnya kebangkitan Taliban, menurut surat kabar, Al-Araby Al-Jadeed, yang menerjemahkan laporan tersebut.

Proyek Belt and Road China telah mendapat manfaat selama tujuh tahun terakhir dan sejak dimulai pada tahun 2013 dari kehadiran militer AS di Afghanistan, karena stabilitas politik memberi mereka kesempatan untuk menyeberang ke banyak negara anggota inisiatif "Belt and Road", dan faktor ini mungkin menjadi salah satu alasan mengapa Beijing memahami dengan Washington tentang masa depan Afghanistan.

Patut dicatat bahwa Afghanistan kehilangan sekitar 440 juta dolar yang dibekukan IMF pada 23 Agustus lalu.

Dan pada hari Selasa (24/8/2012), Bank Dunia mengumumkan penangguhan bantuannya ke Afghanistan setelah "Taliban" merebut kekuasaan di negara itu, mencatat bahwa pada saat yang sama sedang mencari cara untuk "terus mendukung rakyat Afghanistan."

"Kami telah menangguhkan pembayaran di bawah operasi kami di Afghanistan, dan kami memantau dan menilai situasi dengan cermat," kata bank tersebut.

Sebelum Taliban berkuasa, para donor internasional menjanjikan $3,3 miliar bantuan ke Afghanistan pada November.

Data Bank Dunia menunjukkan bahwa bantuan internasional ke Afghanistan menurun dari $6,7 miliar pada 2011 menjadi $4,2 miliar pada 2019.

(Sumber: TheNewKhalij)