Protes Besar-besaran Terjadi di Prancis Menentang Aturan Wajib Vaksin, Presiden Macron Digambarkan Seperti Hitler

[PORTAL-ISLAM.ID]  Puluhan ribu orang turun ke jalan di seluruh Prancis pada hari Sabtu (17/7/2021) untuk memprotes aturan baru virus corona yang diumumkan oleh pemerintah awal pekan ini.

Langkah-langkah kontroversial termasuk vaksinasi wajib bagi petugas kesehatan dan kewajiban bagi warga untuk membawa kartu kesehatan untuk sebagian besar tempat umum.

Kartu kesehatan diberikan kepada mereka yang telah divaksinasi penuh terhadap COVID-19 atau memiliki bukti tes negatif yang diambil dalam waktu 48 jam.

Di Paris, salah satu poster demonstran bertuliskan "Tidak untuk vaksinasi wajib, kebebasan dilanggar!", sementara plakat lain bertuliskan: "Macron, tidak untuk kediktatoran kesehatan."

Di Marseille, pengunjuk rasa memegang spanduk yang menggambarkan wajah politisi, termasuk Presiden Prancis Emmanuel Macron dengan kumis Hitler.

Diperkirakan 1.500 orang berdemonstrasi di ibu kota Prancis.

Di kota selatan Montpellier dan Marseille, pihak berwenang menghitung masing-masing 5.000 dan 4.250 pengunjuk rasa.

Para pengunjuk rasa juga turun ke jalan-jalan di Toulouse, Nice, Lille, Strasbourg, Metz dan kota-kota lain.

"Kami sama sekali tidak anti-vaksin. Kami hanya ingin semua orang memiliki kebebasan untuk divaksinasi atau tidak. Tes PCR mungkin cukup dan kemudian kami harus membebaskannya," kata karyawan pusat perbelanjaan Aurélie dan Tiphaine kepada AFP di protes Paris .

Beberapa pengunjuk rasa 'yellow jacket' mengambil bagian dalam pertemuan di seluruh negeri.

"Kami di sini untuk tuntutan rompi kuning dan pembatasan kebebasan. Bukan lagi undang-undang pembunuhan kebebasan yang membuat kami turun ke jalan. Kami selalu berada di jalan," kata Jérôme Rodrigues, seorang tokoh terkemuka di gerakan rompi kuning.
Sejumlah pemimpin partai sayap kanan bergabung dalam protes di ibu kota Prancis itu.

Pemerintah Prancis mengatakan langkah-langkah baru diperlukan untuk mengekang varian Delta yang menyebar cepat, yang memicu gelombang infeksi baru di negara itu.

Pada hari Jumat, otoritas kesehatan masyarakat melaporkan lebih dari 10.900 kasus baru - yang meningkat hampir tiga kali lipat dibandingkan dengan pertengahan Juni.

Sejak pengumuman Macron pada hari Senin, vaksinasi telah melonjak di Prancis setelah penurunan yang nyata dalam beberapa pekan terakhir.[euronews]