Turki Akan Membangun 1,5 Juta Unit Rumah di Izmir yang Dilanda Gempa

[PORTAL-ISLAM.ID] ANKARA - Presiden Turki pada Kamis mengumumkan rencana untuk membangun setidaknya 1,5 juta unit rumah di provinsi Izmir yang dilanda gempa selama lima tahun ke depan.

Berbicara pada pertemuan Partai Keadilan dan Pembangunan (AK), Recep Tayyip Erdogan mengatakan negara saat ini memiliki 1.000 unit peti kemas dalam persediaan dan menggunakan yang ada di provinsi Aegean untuk menampung sementara korban gempa pekan lalu.

"Kami akan menempatkan warga kami di dalam kontainer itu," sementara konstruksi mulai menggantikan perumahan yang hancur, kata Erdogan, Kamis (5/11/2020).

Dikatakannya, secara nasional setidaknya ada 6,7 ​​juta unit rumah yang menunggu renovasi, ia menambahkan, wilayah yang dilanda gempa Jumat pekan lalu merupakan lahan basah.

"Kami sekarang telah memesan area seluas 1,4 juta meter persegi, milik pertanian dan peternakan hutan, untuk membangun tempat tinggal [untuk para korban Izmir]," tambahnya.

Bekerja 'siang dan malam'

Erdogan menekankan bahwa semua tindakan saat ini sedang diambil oleh Kementerian Urbanisasi dan Lingkungan Turki, menambahkan: "Kami ingin tidak ada masalah dengan [pembangunan] pondasi bangunan. Survei pondasi [di daerah] yang diperlukan sedang dilakukan."

Pemerintah bertujuan untuk mengalokasikan lebih banyak area untuk memperluas perumahan di Izmir, dengan setidaknya 1,5 juta unit rumah akan dibangun selama lima tahun ke depan, jelasnya.

“Kita akan terus bekerja siang dan malam untuk mempersiapkan negara kita menghadapi bencana alam, khususnya gempa bumi,” tegasnya.

Gempa mematikan minggu lalu di provinsi Izmir membuat bangunan hancur menjadi puing-puing. Ada adegan emosional saat petugas penyelamat menarik korban selamat.

Korban tewas akibat gempa berkekuatan 6,6 meningkat menjadi 114 pada Rabu.

Sebanyak 36 orang terluka masih menerima perawatan, sementara sekitar 1.000 telah keluar dari rumah sakit, menurut Badan Bencana Turki.

Sebanyak 2.124 gempa susulan - 46 di antaranya dengan kekuatan lebih tinggi dari 4 - tercatat setelah gempa, kata badan itu.

Turki adalah salah satu zona paling aktif secara seismik di dunia dan pernah mengalami gempa bumi dahsyat di masa lalu, termasuk gempa Marmara berkekuatan 7,6 skala richter pada tahun 1999.

Sumber: Anadolu