Erdogan: Tidak Ada yang Bisa Merebut Tanah Palestina


[PORTAL-ISLAM.ID] Presiden Turki pada hari Minggu menegaskan kembali dukungan negaranya untuk Palestina ketika dunia Muslim merayakan Idul Fitri, liburan yang menandai akhir bulan suci Ramadhan.

"Kami tidak akan membiarkan tanah Palestina ditawarkan kepada siapa pun," kata Recep Tayyip Erdogan dalam pesan video di Twitter.

Ini adalah respon atas rencana Israel mencaplok sebagian besar wilayah Tepi Barat, yang diduduki

"Saya ingin menegaskan kembali bahwa Al Quds Al-Sharif, situs suci tiga agama dan Kiblat pertama kami, adalah garis merah untuk semua Muslim di seluruh dunia," kata Erdogan, merujuk pada Masjid Al Aqsa di Yerusalem, yang juga dikenal oleh orang Yahudi. sebagai Temple Mount, dan rumah bagi Gereja Kristen Makam Suci.

"Jelas bahwa tatanan global telah lama gagal menghasilkan keadilan, perdamaian, ketenangan dan ketertiban," katanya.

"Minggu lalu kami menyaksikan bahwa proyek pendudukan dan aneksasi baru, yang mengabaikan kedaulatan Palestina dan hukum internasional, diberlakukan oleh Israel," tambahnya.

Israel mengatakan akan mencaplok bagian-bagian Tepi Barat yang diduduki pada 1 Juli, sebagaimana disepakati antara Perdana Menteri Benjamin Netanyahu dan Benny Gantz, kepala partai Biru dan Putih.

Rencana tersebut telah menarik kemarahan di seluruh dunia, dan terutama kecaman tajam di Turki.

Tepi Barat, termasuk Yerusalem Timur, dipandang sebagai wilayah pendudukan di bawah hukum internasional, sehingga membuat semua pemukiman Yahudi di sana - serta aneksasi yang direncanakan - adalah ilegal.

Sumber: TRTWorld

*Foto: Presiden Erdogan saat berpidato pada rapat umum untuk mendukung Palestina, 19 Mei 2018.

loading...