[ANALIS] China Kaifeng (China Yahudi), Peningkatan Hubungan China-Israel


China Kaifeng (China Yahudi)
Peningkatan Hubungan China-Israel

Hubungan ekonomi antara Cina dan Israel semakin meningkat dalam beberapa tahun terakhir. Selain hubungan komersial, lobi Israel juga telah bekerja keras untuk menjalin interaksi politik dan budaya yang lebih kuat antara keduanya.

Pengaruh sosial-budaya Israel yang berkembang terhadap China dimulai dengan pengembangan hubungan komersial.

Namun, fakta bahwa banyak lembaga dengan asal Israel telah mulai berinteraksi dengan masyarakat China dapat dianggap sebagai langkah menuju keintiman politik dengan Cina.

Motivasi utama untuk hubungan yang semakin dalam ini berasal dari kemampuan Israel untuk menunjukkan diri sebagai faktor daya tarik bagi Cina.

Memanfaatkan kualitas yang menjadikannya "Startup Nation" di banyak bidang, Israel menikmati prestise tinggi di pasar Cina berkat teknologi tinggi dan layanan bernilai tambah.

Yahudi di Cina

Banyak jejak Yudaisme dapat ditemukan dalam sejarah China kuno. Orang-orang Yahudi yang menetap di Cina sejak abad ke-8 dan yang jumlahnya lebih kecil dibandingkan dengan banyak kelompok etnis / agama di negara ini pada awalnya berasimilasi meskipun mereka homogen pada awal migrasi mereka.

Orang-orang Yahudi, yang berasimilasi ke dalam masyarakat Cina antara abad ke-8 dan ke-19, menjadi lebih terlihat dalam kehidupan sosial sehari-hari di China berkat para pedagang Yahudi yang datang ke pelabuhan Hong Kong dan Shanghai dan Harbin melalui jalur kereta api trans-Siberia mulai dari pertengahan abad ke-19.

Ketika kita menambahkan gambar ini orang-orang Yahudi yang melarikan diri dari pogrom Rusia awal 1900-an dan Revolusi Bolshevik, kita dapat mengatakan bahwa populasi Yahudi di Cina meningkat secara kuantitatif pada awal abad ke-20, ketika Cina menjadi tempat yang aman bagi orang-orang Yahudi.

Penting untuk menyatakan pada titik ini bahwa Dr. Sun Yat-Sen, pemimpin pendiri Republik Cina, memiliki simpati terhadap Zionisme politik.

Apa yang sebagian besar berkontribusi pada simpati ini adalah hubungan dekat Sun Yat-Sen dengan para misionaris Protestan Amerika pada masa itu dan pengaruh Zionisme.

Hubungan ini dapat, di sisi lain, ditafsirkan sebagai pencarian Sun Yat-Sen untuk aliansi di mana ia ingin mematahkan tekanan kolonial di Cina dan mencari kemerdekaan penuh.

Kata-katanya tentang Zionisme politik merupakan rujukan penting bagi pendekatan Cina terhadap nasionalisme Yahudi pada kuartal pertama abad ke-20:

"Terlepas dari lenyapnya tanah air mereka, orang-orang Yahudi telah ada sampai hari ini. Zionisme adalah salah satu gerakan sosial paling signifikan saat ini. Tidak semua pecinta demokrasi dapat membantu gerakan ini, tetapi mereka harus memiliki simpati dan ketulusan terhadapnya."

Hingga pertengahan abad ke-20, jumlah orang Yahudi di Cina meningkat secara sporadis.

Setelah Perang Dunia Kedua, misalnya, 18.000 orang Yahudi Eropa menetap di sana, mengambil keuntungan dari Shanghai yang menerapkan pembatasan imigrasi. Dan secara total, jumlah orang Yahudi yang berimigrasi ke Cina dari tahun 1845 hingga 1950 kira-kira 40.000.

Namun, situasi pertumbuhan populasi Yahudi ini berbalik setelah tahun 1950-an. Akhir dari Perang Dunia Kedua, berdirinya Negara Israel (1948) dan Republik Rakyat Cina (1949) mendorong migrasi orang Yahudi dari Cina ke Israel, yang terus tumbuh secara bertahap.

Bersamaan dengan jalannya hubungan diplomatik antara Israel dan Cina, komunitas Yahudi Cina telah membantu mengembangkan hubungan keseluruhan antara kedua negara.

Populasi Yahudi terutama terkonsentrasi di Beijing dan Shanghai. Pengakuan diplomatik Cina atas Israel pada tahun 1992 sekali lagi meningkatkan pengaruh diaspora Yahudi.

Meskipun orang-orang Yahudi yang tinggal di Cina saat ini jumlahnya tidak lebih dari 2.500, mereka memiliki dampak langsung pada hubungan Israel-Cina.

Dampak budaya Israel saat ini terhadap Tiongkok


Sulit bagi kita untuk mengatakan bahwa kegiatan lobi Israel di Cina dan bidang diplomasi akademik / budaya hanyalah kegiatan propaganda sepihak.

Cina antusias meningkatkan hubungan dengan Israel karena kepentingan nasionalnya.

Keinginan Israel agar teknologinya digunakan oleh Cina secara ekonomi dan militer menyebabkan pihak Cina memiliki pandangan yang baik terhadap kegiatan lobi ini.

Selain itu, Israel menjadi bintang yang bersinar dalam kebijakan Timur Tengah Cina.

China, yang telah menjalin hubungan baik dengan negara-negara Arab dan Iran selama bertahun-tahun, telah mendiversifikasi kebijakan Timur Tengahnya dengan menjadikan Israel sebagai stasiun penting dari Proyek Jalan Sutra Maritim.

Interaksi tingkat tinggi ini telah membawa kemitraan budaya dan akademik. Israel telah meningkatkan investasinya di Cina dengan memanfaatkan atmosfer yang halus ini.

Kegiatan pendidikan dan budaya adalah elemen yang meningkatkan keefektifan Israel di Cina dan memobilisasi interaksi budaya terlepas dari diasporanya.

Perkembangan di bidang-bidang seperti program pertukaran pelajar, program pendidikan akademik dan kegiatan wisata telah mempengaruhi kerja sama kedua negara secara positif.

Setelah membuat banyak langkah dalam pendidikan di Cina, Israel telah mendorong pembukaan banyak program akademik untuk memperkenalkan diri.

Departemen dan pusat studi Israel, Yahudi dan Ibrani telah dibuka di lembaga akademis bergengsi di Cina, seperti Universitas Nanjing, Universitas Henan dan Universitas Shandong.

Selain itu, di samping 100 beasiswa pasca-doktoral per tahun di lembaga pendidikan Israel, 350 beasiswa sarjana dialokasikan secara eksklusif untuk siswa Cina dan India. Menurut angka pada tahun 2017, ada 1.000 siswa pertukaran Cina mengambil kelas di Israel.

Di sisi lain, institusi pendidikan Israel memperluas kampus mereka ke Cina. Pada tahun 2014, Universitas Tel Aviv mendirikan pusat penelitian dan pendidikan yang inovatif dengan Universitas Tsinghua.

Pada 2015, Technion University, salah satu universitas terkemuka di bidang teknik di Israel dan dunia, menjadi lembaga kedua dengan program pendidikan independen di Cina dengan mendirikan Institut Teknologi Institut Teknologi Guangdong-Israel, setelah Universitas Negeri Moskow.

Pada tahun 2016, Universitas Ben-Gurion membuka pusat kewirausahaan dan inovasi bersama dengan Universitas Jilin, sementara Universitas Haifa membangun laboratorium bersama di bidang ekologi, data besar, biomedis, dan neurobiologi di East China Normal University.

Selain kegiatan pendidikan, volume wisata adalah faktor lain yang meningkatkan daya tarik budaya Israel. Mobilitas pariwisata meningkatkan hubungan Israel dengan komunitas Cina lintas perbatasan.

Pada 2017, jumlah turis Tiongkok ke Israel adalah sekitar 123.000. Ada juga penerbangan langsung dari Tel Aviv ke Beijing, Shanghai, Guangzhou, Shenzhen dan Chengdu melalui perusahaan penerbangan yang berbeda.

Grafik hubungan ekonomi yang meningkat mengarah pada interaksi budaya.

Budaya Yahudi disorot oleh populasi Yahudi, yang telah ada di Cina selama berabad-abad, dan Israel dapat dianggap sebagai salah satu tren di Cina dengan popularitas yang meningkat. Meskipun kemitraan ekonomi dan politik antara Israel dan Cina memicu reaksi dari AS, kedua negara melanjutkan investasi mereka.

Sumber:

ANALYSIS – Israel set to increase its soft power in China
https://www.aa.com.tr/en/analysis/analysis-israel-set-to-increase-its-soft-power-in-china/1728042

Lihat juga:
Sejarah Yahudi di China  disebut China Kaifeng dalam tulisa Are There Really Jews in China?: An Update https://www.jcpa.org/dje/articles2/china.htm

(By Adi Ketu)

loading...