Anis Matta Bicara Habibie


Habibie

Sebagai bangsa kita mengenang Pak Habibie dalam banyak sisi dari legacy (warisan/peninggalan karya) beliau selama masa pengabdiannya.. Beliau adalah Bapak Teknologi.. Beliau juga adalah Bapak Demokrasi..

Di tangan beliaulah semua industri strategis berkembang dan di era beliau pula sbg presiden ketiga, kita mengalami transisi menuju demokrasi thn 1998.. dan di momen itu pula saya dan kawan2 masuk dlm kancah politik..

Tapi sejak berkenalan, bersahabat dan selalu diskusi yg panjang dgn beliau.. Saya lbh suka melihat sisi pribadi beliau sbg manusia biasa yg tlh “memeras” semua kemampuannya sampai batas terujung utk diberikan kpd bangsanya.. Itulah hakikat kepahlawanan..

Di luar dari kejeniusan sebagai karunia terbesar Allah, beliau memiliki “determinasi” kepribadian.. Ini yg memungkinkan semua mimpi besarnya jadi nyata..

Tapi anak muda jenius yg punya determinasi itu juga memiliki “lucky moment” yg lain.. yaitu Pak Harto yg memberi ruang besar kpd beliau dlm platform pembangunan Orde Baru..

Semua anasir yg memungkinkan sebuah legacy besar lahir memang bertemu.. usia muda.. jenius.. determinasi.. kesempatan besar yg diberikan oleh negara.. waktu kerja yg panjang di bawah proteksi Orde Baru..

Ketika beliau hadir dlm momentum Reformasi, di situ kita menyaksikan sisi kepribadian beliau yg lain.. mindset demokrasi.. pendekatan sistemik.. dan kebesaran jiwa..

Patahan sejarah bangsa kita dlm momentum Reformasi 98 dipicu oleh krisis ekonomi yg dahsyat dan faktor psiko politik domestik lain.. direkayasa secara global sbg bagian dari revolusi demokrasi global setelah runtuhnya Uni Soviet di awal dekade 90-an..

Krisis ekonomi dan transisi demokrasi hrs dikelola scr bersamaan.. Di situlah mindset demokrasi dan pendekatan sistemik beliau hadir sebagai jawaban.. Krisis ekonomi relatif selesai dan transisi demokrasi bisa berjalan dgn baik dlm masa kepemimpinan yg sangat singkat..

Tapi monumen kemanusiaan paling mengharu biru dari beliau adalah saat beliau memutuskan tdk maju sbg capres stlh penolakan pertanggungjawaban beliau (di MPR)..

Itu kebesaran jiwa yg menjadi “jejak moral politik” sbg demokrat sejati yg kita warisi dari beliau..

Kehadiran beliau dlm momentum Reformasi 98 adalah berkah bagi bangsa kita.. Dan keputusan beliau meninggalkan panggung pada 1999 juga adalah berkah yg memuluskan jalannya transisi..

Beliau meninggalkan panggung politik pd 1999 dan wafat thn ini, 2019.. ada wkt 20 thn beliau menyaksikan bangsanya bergulat dlm era demokrasi yg beliau wariskan..

Persolan manusiawi para pahlawan dlm sejarah selalu ada di dua momen itu.. menemukan momentum legacy dan menata jiwa di akhir hidup setelah momentum legacy berlalu..

Bagian pertama dari momentum itu selalu penuh pergulatan dan kegaduhan.. tapi bagian keduanya selalu diisi kesunyian yg panjang, sebab kehidupan kolektif bangsa berjalan ke arah yg lain.. sementara sbg pribdi kita berjalan menuju kematian..

Dalam momen penemuan momentum legacy itu kita bertemu dgn org banyak, tapi dlm momentum setelah legacy itu kita berdialog dgn Allah dlm kesunyian.. Tak ada lagi hiruk pikuk orang banyak, kritik dan sanjungan tdk akan mengubah fakta apapun dari kerja yg telah kita lakukan..

Adalah tanda kasih sayang Allah kpd hamba2Nya bhw mrk selalu diberi wkt di akhir hayat utk menyadari ketidakberdayaan dan kekerdilannya.. kesadaran itu yg akan membawanya mendekat kpd Allah swt..

Dalam perspektif itulah saya memahami sisi kemanusiaan Pak Habibie.. Bagaimana melewati 20 terakhir hidup beliau.. bergelut dgn jenak2 setalah legacy.. karena di wkt itulah saya lbh banyak bertemu dan berdiskusi dgn beliau..

Dalam perspektif itu juga saya memahami pergulatan batin Pak Harto selama 10 thn sejak beliau mundur sbg presiden thn 1998 sampai wafat thn 2008..

Kesunyian adalah takdir para pahlawan dan hanya “agama” yg memungkinkan kita menikmati jalan sunyi itu.. karena hanya agama yg punya otoritas menjelaskan hakikat hidup setelah mati.. hari akhirat..

Dalam kesunyian itu hanya ada kita sebagai pribadi dgn Allah.. tak ada org lain.. tak ada yg bisa ditutup.. tak ada dusta.. dan hanya ada pertanggungjawaban pribadi.. kalau bukan karena rahmat-Nya, sunyi itu akan jadi siksa batin yg maha pedih..

Ya Allah, turunkan ampunan dan rahmat-Mu utk Pak Habibie.. pemimpin dan org tua yg sangat saya cintai.. terangi kuburnya dgn cahaya-Mu.. mudahkan hisabnya.. lapangkan jalannya menuju surga-Mu..

Kobarkan semangat Indonesia!!

(Twitter @anismatta 13-09-2019)
loading...
Loading...