Rakyat Turki Berdiri Bersama Erdogan Melawan Trump dalam "Perang Ekonomi"


Oleh: İlnur Çevik
(Kolumnis Daily Sabah Turki)

Presiden Donald Trump baru-baru ini menunjukkan dengan sangat jelas bahwa dia "keluar untuk menaklukan" Turki dan sekarang mengeluarkan segala 'senjata' di gudangnya.

Trump menginginkan pembebasan pendeta Andrew Craig Brunson, yang diadili di Turki atas tuduhan spionase, bekerja sama dengan komplotan kudeta pada 15 Juli 2016 dan juga untuk hubungan dengan organisasi teroris separatis PKK. Jadi dia (Trump) tampaknya siap mempertaruhkan runtuhnya hubungan bilateral tidak hanya dengan menjatuhkan sanksi terhadap pejabat Turki tetapi juga dengan bermain-main dengan lira Turki dan merusak nilai mata uang kita.

Sanksi terhadap para menteri Turki selaku negara sekutu belum pernah terjadi sebelumnya. Upaya untuk memanipulasi pasar dan merusak nilai lira Turki hanyalah tindakan permusuhan yang akan memiliki dampak serius.

Minggu ini, ketika Menteri Keuangan Berat Albayrak mengumumkan langkah jangka pendek dan menengah untuk mengubah struktur ekonomi kita dan dengan demikian meningkatkan lira Turki, Presiden Trump mentweet keputusannya untuk menaikan tarif cukai baru pada impor baja dan aluminium Turki karena lira Turki telah kehilangan nilainya dan menambahkan bahwa hubungan Turki-Amerika tidak baik.

Ini adalah tindakan sabotase yang jelas oleh presiden Amerika. Ini mempercepat depresiasi lira terhadap dolar dan jelas bahwa masalah itu tidak lagi tentang pendeta Andrew Craig Brunson, tetapi itu adalah tindakan untuk mencoba membawa Presiden Recep Tayyip Erdoğan agar bertekuk lutut.

Ekonomi Turki tangguh namun memiliki kekurangannya. Ada masalah struktural yang harus diatasi dan itulah yang coba dilakukan Menkeu Albayrak. Tapi tidak ada yang membenarkan penurunan cepat lira Turki terhadap dolar dan euro pada titik waktu ini. Ini menunjukkan Gedung Putih melapisi semua instrumen dan senjatanya untuk melukai Turki.

Presiden Amerika mungkin adalah seorang pengusaha yang baik, meskipun beberapa orang Amerika mungkin tidak setuju, tetapi jelas dia adalah seorang negarawan dan politisi yang miskin. Anda tidak bisa melukai sekutu dan seorang teman seperti ini dan berharap bisa lolos darinya. Ketika datang ke Turki dan menantang seorang negarawan seperti Erdoğan Anda harus berpikir dua kali sebelum memulai perang atrisi.

Orang-orang Turki tidak berbalik melawan Erdogan dengan jatuhnya mata uang Turki terhadap dolar; sebaliknya mereka telah berkumpul di sekelilingnya. Namun gelombang anti-Amerikanisme dan perasaan negatif terhadap Trump sekarang berada di puncak di antara orang-orang Turki.

Orang-orang Turki melihat dengan sangat jelas bahwa mereka tidak memiliki teman di seberang Atlantik (USA); alih-alih kami memiliki pemimpin di Gedung Putih yang bermain-main dengan kesejahteraan dan kantong kami. Tindakannya membuat kita miskin dan melukai ekonomi kita. Kita telah melalui masa-masa sulit seperti itu sebelumnya dan bahkan dalam kondisi terburuk, kita telah bertahan dan menang. Kami akan melakukannya lagi.

Namun, apa yang tidak akan pernah kita lupakan adalah permusuhan yang ditampilkan oleh orang-orang yang menyebut diri mereka teman dan sekutu kita. Kami berdiri di samping mereka di Korea, selama krisis misil Kuba 1962, di Bosnia, di Somalia, selama 9/11 dan sekarang di Afghanistan. Tetapi Anda tidak akan menemukan kami di sana di masa depan karena Anda telah menunjukkan bahwa Anda bukan lagi teman atau sekutu kami.***

Sumber: Daily Sabah