Jokowi KO Total di Sumbar, Apa Ada Dendam Hingga Diframing Sarang NII?

[PORTAL-ISLAM.ID]  Wakil Majelis Syuro Partai Ummat, MS Kaban merespons soal penangkapan beberapa orang diduga sebagai anggota kelompok Negara Islam Indonesia (NII) di Sumatera Barat (Sumber) oleh Detasemen Khusus Antiteror (Densus 88).

"Pemilu 2019 masyarakat Sumbar lebih dari 80% pilih pasangan Prabowo Sandi, pasangan Jokowi Maruf Amin KO total. Apakah ada `dendam` sehingga Sumbar di framming sarang NII," ujar MS Kabar dikutip Twitter-nya, @MSKaban3 (19/4/2022).

Kaban meminta kepolisian profesional dan tidak main menuduh Sumbar sebagai sarang NII.

"Pantas Jokowi KO di Sumbar, sarang NII toh kagak bakalan mempan. Urang awak ko cadiak. Densus 88 profesional dong, jangan main tuduh," katanya.

Densus mengklaim, para anggota NII yang ditangkap itu berencana melengserkan Presiden Jokowi sebelum Pemilihan Presiden 2024.

MS Kaban lalu mengungkit pemilihan presiden 2019, yang mana suara Presiden Jokowi dan Maruf Amin hanya 20 persen di Sumbar. 

MS Kabar menduga ada semacam dendam pemerintah sehingga Sumbar diframing dengan isu tehrorisme.

Dia bilang, sebagai mantan anggota DPR RI dari Sumatera Barat, dirinya tidak percaya bahwa NII ada di Sumbar.

Dia bahkan mempertanyakan kualitas Densus 88 yang gampang menuduh masyarakat sebagai teroris.

"Sebagai mantan anggota DPR RI Sumbar 1999/2004 sangat tidak percaya 100% NII di Sumbar, kualitas densus88 teruji tidak akurat, gampang menteroriskan," katanya.

"Masyarakat Sumbar dengan tiga tungku sajarangan kuat memegang adat basandi sarak, sarak basandi kitabullah teguh pertahankan NKRI," tegasnya.