SBY Respons Perang Rusia-Ukraina, Netizen: SBY Lebih Pantas Yang Jadi Presiden

[PORTAL-ISLAM.ID]  Mantan Presiden RI Jenderal TNI Prof. Dr. H. Susilo Bambang Yudhoyono, M.A., turut merespons perang Rusia vs Ukraina. 

Dalam pernyataan yang disampaikan di akun twitternya, SBY meminta pemimpin-pemimpin dunia melakukan pencegahan agar perang tersebut tidak menjadi malapetaka besar yang tak pernah terpikirkan sebelumnya. 

Awalnya, SBY menyampaikan, tidak ada yang tahu pasti seperti apa ujung dari perang yang tengah terjadi di Ukraina.

Selain itu juga, menurutnya tidak mudah diprediksi apakah perang segera berakhir atau justru menjadi perang berlarut. 

"Tidak ada yg tahu pasti, seperti apa ujung dari perang yg tengah terjadi di Ukraina. Juga tidak mudah diprediksi apakah perang segera berakhir atau justru menjadi perang berlarut," kata SBY dalam cuitannya di akun resmi twitternya @SBYudhoyono, Rabu (2/3/2022). 

SBY mengatakan, memang benar perang adalah kelanjutan dari politik. Tetapi, kata dia, setiap perang, betapapun dahsyatnya, selalu terbuka peluang window of opportunity untuk diakhiri secara politik. 

"Memang benar perang adalah kelanjutan dari politik dengan cara lain. Tetapi, setiap perang, betapapun dahsyatnya, selalu terbuka peluang (window of opportunity) utk diakhiri secara politik. Semoga terbuka peluang itu," ujarnya.

SBY mewanti-wanti, sepanas apapun eskalasi geopolitik di Kawasan Eropa tidak boleh sampai mengarah ke peperangan dunia. 

"Namun, seberapa panas & eskalatifnya geopolitik di kawasan Eropa, ada dua hal besar yg bersifat “NO GO”. Pertama, jangan sampai perang ini mengarah ke “peperangan dunia”. Kedua, jangan pernah berpikir dan berniat utk gunakan senjata nuklir, dari pihak manapun," kata dia. 

"Hingga saat ini, dunia berhasil utk mencegah terjadinya “2 No Go” tsb ~ Perang Nuklir dan Perang Dunia Ke-3. Jangan sampai upaya besar selama 70 tahun lebih ini sia-sia belaka. Mari cegah kehancuran kehidupan di muka bumi kita *SBY*," sambungnya. 

Untuk itu, SBY meminta para pemimpin dunia harus melakukan sesuatu untuk mencegah peperangan dunia terutama peperangan dunia ke-3. 

"Para pemimpin dunia, terutama para pemimpin politik, harus “do something” utk cegah  “2 No Go” tsb. Ini sudah “beyond politics”, tetapi sebuah kewajiban moral tertinggi. Pembiaran bukanlah opsi yg bisa diterima," tuturnya. 

Selain itu, SBY juga meminta bangsa-bangsa dunia juga harus berani bersuara mendukung para pemimpinnya untuk bisa bersatu. 

"Bangsa-bangsa sedunia juga harus bersuara dan mendukung para pemimpin mereka utk “bersatu” dan mencegah terjadinya malapetaka besar yang tak pernah kita bayangkan bersama," pungkasnya.

Respons SBY yang sangat berwawasan dunia ini ditanggapi ramai netizen.

"Baca thread ini kok beliau ini yg lbh pantas jadi Presiden," komen akun @maspiyuaja.

"Etdah mau dsamain ma kardus gembokan," timpal @alfiah222.