POSTER KELIRU: Dulu Biaya Sertifikasi Halal 4 Juta, Sekarang Cuma Rp 650 Ribu, INI PENJELASANNYA

Poster ini keliru sih, atau bisa dibilang kurang lengkap.

Saya tidak tahu bagaimana mekanisme Sertifikasi Halal yang dulu dan berapa biayanya, tapi mekanisme yang sekarang itu ada dua bentuk:

1. Mekanisme pertama itu yang jalur reguler, yang harus diaudit oleh Lembaga Pemeriksa Halal/LPH (termasuk periksa lab) maka harganya masih tetap sekitar 3 sekian jutaan. Ini informasi yang saya dapat dari satu LPH, saya tidak tahu apakah LPH lain harganya seragam atau bisa berbeda.

2. Mekanisme 'Self Declare'* khusus untuk UKM. Dibiayai pemerintah. Jika saya tidak salah ingat, pemerintah memberikan subsidi sekitar 375 ribu yang nanti akan dibagi 150rb untuk pendamping PPH, 150rb untuk MUI, dan 25-50 ribu untuk Lembaga Pendamping PPH yang menjadi pembina bagi pendamping PPH yang melakukan pendampingan.

*Mekanisme 'self declare' itu adalah Pernyataan Pelaku Usaha, untuk UKM. Prosesnya tidak melalui laboratorium karena memang disyaratkan produknya sederhana, bahan-bahannya tidak kritis atau sudah tersertifikat halal, trus proses pengolahannya juga sederhana...

Sekarang sedang masa-masa pelatihan bagi pendamping PPH, kami di UIN Bandung juga sudah masuk angkatan ke-2, Jum'at nanti angkatan 3 dan seterusnya. Di antara materi yang kami berikan adalah tentang pengetahuan bahan, bahan apa saja yang kritis dan harus ada sertifikat halalnya.

Jadi misalkan pelaku UMK roti-rotian, akan diperiksa bahan-bahannya apakah sudah bersertifikat halal atau tidak, seperti terigu, gula, dan bahan-bahan lain, kalo bahan-bahannya sudah bersertifikat atau tidak ada bahan kritis (seperti bahan nabati) maka tinggal melihat prosesnya. Setelah itu pemenuhan persyaratan untuk kemudian didaftarkan ke BPJPH.

Jadi informasi yang tepat adalah bahwa dalam aturan yang baru ini, jika menggunakan mekanisme yang pertama maka tetap akan berbayar sekitar 3-4 juta, sedangkan khusus UKM maka tidak berbayar. 

(Fahmi Hasan Nugroho)

*********

MEKANISMNE "SELF DECLARE"

Oleh: Aisha Rara

Kayaknye selain logo, mekanisme self declare ini juga mulai panas dibahas, yeee.

Ini cuman sharing berdasarkan ape yang aye baca sih. Dari coba bongkar UU yang ngejelimet, keterangan Kemenag dan perang opini di temlen. So, feel free kalo gak sepakat. Kite niatin nambah-nambah pengetahuan dan sudut pandang aje yee.

Jadi gini.
Pernah gak temen-temen ngalamin makan di tempat makan yang belom dapet logo Halal MUI, tapi die nulisin sendiri kata "Halal" di resto atau produknye? Aye pernah. Di Tebet banyak resto yang begini. Ape sebab?

Ye karena tuh resto pingin ngeyakinin konsumen muslim kalo produk makanan yang mereka jual tuh halal, tapi mereka belom mampu atau gak mau bikin sertifikat halal MUI.
Lucuk kan yee. Masak sendiri, nge-klaim sendiri. Siape yang jamin kalo produk mereka beneran halal?!

Memang, sertifikasi halal di MUI ini butuh biaya. Bisa mahal kalau industri besar, resto punye banyak cabang dan banyak produk atau menu. Bisa juga murah kalo kelasnye cuman UMKM atau menengah. Jadi kalo ade yang nyebarin isu biaya sertifikasi MUI itu mahal buat semua kalangan itu jelas HOAX! Yang ngomong asal njeplak!

Apelagi kalo ade yang bilang sertifikasi halal MUI itu 4 juta, sekarang jadi dibikin cuman 650ribu oleh BPJPH. Ini jelas info yang SALAH KAPRAH!

Kenape bise dibilang salah?

Karena sesuai dengan amanat UU tentang Jaminan Produk Halal, mekanisme sertifikasi produk halal itu sekarang ada 2 jalur. Yaitu jalur reguler dan self declare.

Jalur reguler ini lewat LPH. Seperti yang biase dilakuin LPOM MUI, nanti ade uji lab dan segala macem. Biayanya kurleb bakalan sama, sekitar 2juta sampe 4juta per produk. Ini buat usaha gede.

Sedangkan jalur self declare ini adalah jalur khusus UMK. Biaya nol rupiah karena bakal disubsidi pemerintah. Nah, ini yang mau aye bahas.

Jadi, sesuai dengan UU, para UMK ini wajib punye sertifikat halal semua. Batesnya taon 2024 seluruh UMK di Indonesia kudu udeh punye sertifikat halal. Jadi nanti industri pangan rumahan, warteg, warung padang, kang dodol, cilok, cimol, combro, somay dan gorengan wajib punye sertifikat halal. Kalo gak punye gak boleee dagang. Hixz. 😭

Nah, untuk mempercepat sertifikasi halal produk-produk UMK ini, nantinye gak ade uji lab. Tapi pemerintah menugaskan sejumlah orang yang bakal jadi pendamping Proses Produk Halal (PPH). Pendamping inilah yang sekarang lagi direkrut oleh pemerintah.
Jadi kalo temen-temen liat ade poster GP Ansor yang open recruitment pendamping PPH, itu bukan hoax. Emang beneran mereka lagi ngerekrut orang. 

Tapi usaha rekrutmen pendamping PPH ini bukan cuman dilakuin oleh GP Ansor, tapi juga oleh PP Muhammadiyah, Perguruan tinggi, LSM dan lembaga independen laennye. Cuman dilalahnye yang nongol di temlen koq poster GP Ansor doang, yee. Bikin kite jadi keki dan overthinking duluan. Hehehe. 🙈

Ye aye maklum sih kenape begitu.
Lah, liat sepak terjang organisasi satu ntu mang bikin pingin kite pingin tepokin jidat orang sekampung. Belon lagi nih pan masalah sertifikasi halal. Masa' iye kite mau nyerahin urusan begini sama orang-orang yang hobi dangdutan?! Etttdah. 🙄

Tapi untungnye ye itu tadi. Yang OR Penjamin PPH bukan mereka doang. Barusan aye liat 1000 orang ulama di Lampung dah ikutan masuk program. Mereka duluan ikut pelatihan sebagai penjamin PPH ini. Jadi nanti memang orang-orang yang dilatih jadi penjamin PPH ini bakalan diakreditasi dan distandarisasi. Ade beberapa persayaratan dan kemampuan yang kudu dimiliki.

"Tapi bisa ajeh dunk, Mpok ade yang kongkalikong. Secara mereka pan kubunye pemerintah. Bisa jadi ade yang gak lulus standar, gak pantes, gak becus, gak kompeten tapi dapet akreditasi karena pendukung die hard pemerintah!"

Bisaaaaa. Kemungkinan begitu mang bisa ade.

Tapi balik lagi. Tugas dari penjamin PPH ini cuman ngedampingin UMK yang mau dapet sertifikat halal. Mereka yang ngawasin pengolahan produk, pemilihan bahan, penambahan flavour, dll agar sesuai dengan kaidah dan standar kehalalan. Nanti kalo udeh bener mereka ngirim laporan ke MUI. Nah, MUI ini nantinye tetep yang punye wewenang ngeluarin fatwa halal. Kalo MUI udeh ngasih lampu ijo, udeh netepin halal, baru deh BPJPH boleh ngeluarin sertifikat halal. Gitchuuu....

"Tapi bise digeret ke ranah politik loh, Mpok. Ntar bisa aje tuh para penjamin PPH yang pro pemerintah cuman mau ngelulusin UMK yang ownernye pro pemerintah jugak. Sedangkan yang oposisi bakal dipersulit!"

Mungkin bisa. Tapi buat meluluskan sertifikasi sebuah produk itu nanti ade kaidah standar terpusat. Jadi gak bisa asal njeplak ini lulus atau gak. Kecuali kalo ade yang berani malsuin data dan hasil pengamatan serta pemeriksaan. Tanggung jawab dunia akherat deh.

Lagipula sekali lagi, fatwa MUI tetep jadi penentu sebuah produk tuh bise dibilang halal atau kagak. Dan kalo para pelaku UMK yang oposisi atau gak pro penerintah kuatir diperlakukin gak adil, nanti antum bebas koq mau milih penjamin PPH dari mane ajeh. Bise dari perguruan tinggi atau ormas laen yang terdaftar.

"Satu lagi, apakah pendamping PPH ini dapet gaji?"

Yup. Tepatnye bukan gaji sebutannye kalik ye, tapi insentif.

Jadi kabarnye pemerintah nanti bakal ngasih subsidi 300ribu per UMK yang mau bikin sertifikat halal. Nah, dari situ 150ribu buat insentif pendamping PPH, 100ribu buat MUI, 25ribu buat pendaftaran, 25ribu lagi buat cetak berkas-berkas. Biaya 300ribu ini bakal keluar kalo MUI udeh ngeluarin fatwa halal. Yang artinye tuh UMK udeh lulus sertifikasi.

"Wah, proyek baru dunk ini, Mpok?"

Ye, ini memang kemungkinan besar bakal jadi sumber penghasilan dan profesi baru sih. Mungkin juga ade insentif buat lembaga yang menaungi para penjamin PPH ini dari insentif yang diperoleh para penjamin yang terakreditasi lewat lembaga mereka. Tapi ini mungkin, yee. Aye belom tauk pastinye. Ye mungkin kurleb samalah dengan lembaga les privat. Mereka pan dapet insentif berape persen gituh dari bayaran les tenaga pengajarnye. Entahlah. Hehehe.

Intinye sih, kalo nanti ini pelaksanaannye beneran sesuai dengan amanat UU, jelas hal ini bakal lebih ngemudahin para pelaku UMK. Gak kudu pusing mikirin biaya dan nunggu lama buat dapet sertifikat halal.

Dan kite pun sebage kang jajan jugak bisa tenang. Produk yang kite makan dah bersertifikat halal semua. Kalo ade yang berani maen-maen atau curang ye itu udeh di luar kuasa kite. La Hawla wala quwwata illa billah.

Yah, mudah-mudahan ajeh yeee.

***

INI TARIF RESMI DARI KEMENAG BIAYA SERTIFIKASI HALAL

MULAI DARI NOL RUPIAH (Self Declare) HINGGA Rp 12 JUTA (Usaha Besar)....
Link: https://kemenag.go.id/read/catat-ini-tarif-layanan-permohonan-sertifikasi-halal-p4w9p