31 Negara Gunakan Bendera Lambang Salib (Simbol Kristen), Kenapa Bendera Tauhid Yang Dimusuhi?

[PORTAL-ISLAM.ID] Sepertiga dari 196 negara di dunia memiliki bendera nasional dengan simbol-simbol agama, dan yang terbanyak adalah simbol keagamaan Kristen. 

Menurut analisis Pew Research terbaru, Dari 64 negara dalam kategori ini, sekitar setengahnya memiliki simbol Kristen (48%) yatu lambang Salib yang dianggap sebagai simbol ketuhanan Yesus Kristus, Tuhannya umat Kristiani. 

Dibawah bendera simbol Kristen, sekitar sepertiga termasuk simbol agama Islam (33%), dengan citra bendera dari dua kelompok agama terbesar di dunia yang muncul di beberapa wilayah.

Simbol Kristen ditemukan pada 31 bendera nasional dari Eropa, Asia dan Pasifik dan Amerika.

"Union Jack" Britania Raya, misalnya, mencakup salib St. George, St. Patrick, dan St. Andrew.

Beberapa negara Persemakmuran terus memasukkan Union Jack sebagai bagian dari bendera mereka sendiri, termasuk Fiji, Tuvalu, Australia, dan Selandia Baru.

Spanyol, Yunani, Norwegia dan Republik Dominika adalah di antara negara-negara lain dengan simbol nasional Kristen.

Dan simbol Salib atau lambang ketuhanan Yesus Kristus itu tentu tidak pernah diributkan sebagai "simbol radikalisme agama" di 31 negara tersebut dan sebagainya. 

Sementara simbol-simbol Islam ditemukan di bendera 21 negara di sub-Sahara Afrika, kawasan Asia-Pasifik dan Timur Tengah dan Afrika Utara.

Di Bahrain, bendera nasional menampilkan lima segitiga putih, melambangkan Lima Rukun Islam.

Aljazair, Turki, Brunei dan Uzbekistan adalah beberapa dari banyak negara yang termasuk bintang Islam dan bulan sabit di bendera nasional mereka.

Meskipun Singapura memiliki bulan sabit dan bintang-bintang di benderanya, mereka tidak memiliki signifikansi agama.

Bulan sabit "mewakili sebuah negara muda di atas kekuasaan, dan lima bintang menggambarkan cita-cita demokrasi, perdamaian, kemajuan, keadilan dan kesetaraan Singapura," menurut pemerintah Singapura.

Selain itu ada pula bendera yang menggunakan simbol keislaman lainnya yaitu lafadz tauhid seperti bendera tauhid Arab Saudi dan Afghanistan setelah kembali berkuasanya Taliban. 

Simbol agama Budha atau Hindu muncul di lima bendera nasional; dalam tiga kasus itu, lambang berlaku untuk kedua agama.

Bendera Kamboja menggambarkan Angkor Wat, sebuah kuil yang secara historis terkait dengan agama Hindu dan Budha, sementara di Nepal, bendera itu menampilkan simbol Budha dan Hindu untuk mewakili dua kelompok agama yang dominan di negara itu.

Dan di India, cakra biru di pusat bendera memegang makna simbolis bagi umat Hindu dan Buddha.

Israel adalah satu-satunya negara dengan simbol-simbol Yahudi di bendera nasionalnya, termasuk Bintang Daud dan latar belakang bergaris putih dan bergambar biru dari selendang doa Yahudi tradisional.

Enam negara memiliki simbol yang terkait dengan berbagai agama lain di bendera mereka.

Bendera Jepang, misalnya, termasuk hinomaru, atau matahari terbit - perwakilan dari akar spiritual Shinto di bekas kekaisaran Jepang.

Di Uruguay dan Argentina, kedua bendera nasional termasuk sinar matahari keemasan yang diyakini sebagai perwakilan dari Dewa Matahari Incan Inti.

Dan dewa Aztec Huitzilopochtli dapat dilihat di bendera Meksiko sebagai elang yang bertengger di atas kaktus dengan ular di paruhnya - sebuah gambar legendaris yang diyakini telah menampakkan diri kepada orang-orang Aztec, menginstruksikan mereka untuk membangun kota kuno Tenochtitlan.

Meskipun bendera AS tidak menyertakan simbol-simbol agama, beberapa negara memiliki citra keagamaan di bendera mereka.

Misalnya, bendera negara bagian New Mexico termasuk matahari merah dengan sinar yang membentang ke luar, mewakili sejarah spiritual Zia Pueblo.

Beberapa negara bagian AS, termasuk Alabama dan Florida, terus menampilkan adaptasi salib St. Andreas.

Karena itu sungguh aneh bila hanya negara yang menggunakan simbol-simbol Islam yang terus menerus dipojokkan dan diberi stigma negatif oleh kaum islamphobia, sementara bendera yang menggunakan simbol Kristen (Salib) justru jauh lebih banyak dan tak pernah dituding macam-macam. 

Sumber untuk data ini termasuk constituteproject.org, CIA World Factbook dan situs web resmi negara khusus pemerintah. (*)