Peletakan Batu Pertama, Erdogan Wujudkan Megaproyek Ambisius "Kanal Istanbul" Yang Diimpikan Para Pemimpin Turki Sejak Era Ottoman

[PORTAL-ISLAM.ID] "10 tahun lalu Erdogan berjanji akan membangun Kanal Istanbul. Hari ini Erdogan menepati janjinya. Proyek dengan nilai USD 15 miliar ini akan memakan waktu 6 tahun. Proyek yang dimimpikan para pemimpin Turki sejak era Ottoman dengan resmi dimulai. Semoga berkah," ujar pengamat internasional Hasmi Bakhtiar di akun twitternya, Minggu (27/6/2021).

Turki akhirnya memulai megaproyek pembangunan Kanal Istanbul, yang akan menghubungkan Laut Marmara dan Laut Hitam.

Peletakan batu pertama dari proyek ambisius itu dilakukan oleh Presiden Recep Tayyip Erdogan di Sazlidere, Istanbul bagian barat pada Sabtu (26/6/2021).

Kanal Istanbul akan mengubah “halaman baru” bersejarah dalam perkembangan Turki.

"Hari ini kami membuka halaman baru dalam sejarah perkembangan Turki," kata presiden Erdogan pada hari Sabtu, berbicara pada upacara peletakan batu pertama untuk jembatan pertama mega-proyek yang disebut jembatan Sazlidere.
Menurut pemerintah, Kanal Istanbul akan membentang sepanjang 45 kilometer yang ditujukan untuk mengurangi lalu lintas perairan di Selat Bosporus, salah satu pelayaran tersibuk di dunia, dan mengurangi risiko kecelakaan.

Realitas hari ini – seperti ancaman terhadap Bosphorus dan Istanbul akibat perdagangan maritim yang terus berkembang – membuat Kanal Istanbul menjadi kebutuhan, tegas Recep Tayyip Erdogan, memuji proyek yang disebutnya sebagai “impiannya”.

Proyek ini sudah diusulkan pertama kali pada 2011, namun dihidupkan kembali sekitar 3 tahun lalu.

Presiden mengatakan jumlah kapal yang melalui Selat Istanbul setiap tahun telah melonjak dari 3.000 pada 1930-an menjadi 45.000 hari ini, menambahkan proyeksi memperkirakan hingga 78.000 kapal mungkin melakukan perjalanan pada tahun 2050, dengan setiap kapal besar menimbulkan risiko serius ke Istanbul.

Bosphorus, menurut perhitungan, hanya mampu menjadi jalur yang aman bagi 25.000 kapal, katanya.

“Jika terjadi kecelakaan kapal yang membawa berbagai macam kargo mulai dari minyak bumi hingga produk organik, kehidupan alam di laut kita menghadapi ancaman besar. Jika kapal-kapal itu menabrak pantai, baik warisan budaya kita rusak dan kita dapat menghadapi kehancuran dan kebakaran yang serius,” kata Erdogan.

“Kanal Istanbul adalah proyek penting untuk melindungi struktur sejarah dan budaya selat Bosphorus,” katanya. “Kami menganggap Kanal Istanbul sebagai proyek untuk menyelamatkan masa depan Istanbul.”

Proyek ini juga akan memenuhi kebutuhan akan kawasan pemukiman alternatif yang diperlukan untuk kesiapsiagaan gempa karena akan menyediakan kawasan pemukiman dengan kapasitas 500.000 orang, kata presiden lebih lanjut.

Menekankan bahwa rute saat ini dipilih sebagai jalur yang paling masuk akal dan efisien di antara lima alternatif berbeda setelah studi ilmiah, Erdogan mengatakan: “Sebanyak 204 ahli termasuk 51 ilmuwan dari 11 universitas berbeda mengerjakan proyek tersebut.”

Dia lebih lanjut mengatakan penelitian menunjukkan bahwa lalu lintas kapal di Kanal Istanbul akan 13 kali lebih aman daripada di Bosphorus.

Pelabuhan peti kemas dan pusat logistik, yang akan terletak tepat di sebelah kanan pintu keluar Laut Hitam dari kanal, akan membawa angin segar bagi perdagangan luar negeri Turki, katanya, seraya menambahkan bahwa kawasan rekreasi dan energi terbarukan di sebelah kiri pintu keluar Laut Hitam akan menambah nilai khusus untuk Istanbul.

Erdogan juga menyuarakan harapan bahwa daerah pemukiman yang direncanakan akan dibangun di kedua sisi kanal dengan kapasitas 500.000 orang akan menghilangkan tekanan di pusat kota dan proyek tersebut akan menjadi salah satu proyek yang paling ramah lingkungan tidak hanya di Turki tetapi mungkin di seluruh dunia.

Proyek ini ditargetkan selesai dalam enam tahun dengan biaya sekitar $15 miliar, kata presiden.

"Kanal Istanbul akan dengan mudah membiayai dirinya sendiri dengan pendapatan yang diperoleh dari kapal-kapal yang melewatinya dan pendapatan yang akan diperoleh dari elemen lain, terutama melalui pelabuhan sebagai bagian dari proyek."

Jembatan Sazlidere akan menjadi salah satu dari enam jembatan yang direncanakan akan dibangun di atas Kanal Istanbul, yang akan memiliki panjang sekitar 45 kilometer (28 mil), lebar dasar minimal 275 meter (902 kaki), dan kedalaman sekitar 21 meter (69 kaki).

Mega-proyek, yang bertujuan untuk mencegah risiko yang ditimbulkan oleh kapal yang membawa pengiriman berbahaya melalui selat Bosphorus, telah disetujui oleh Kementerian Lingkungan dan Urbanisasi negara tersebut.

Erdogan telah menggembar-gemborkan proyek tersebut, menawarkan rute alternatif yang menghubungkan Laut Marmara ke Laut Hitam, yang diperlukan untuk keselamatan Istanbul di tengah meningkatnya lalu lintas kapal melalui Bosphorus, salah satu jalur maritim tersibuk di dunia.

(Sumber: Anadolu)