Pengacara di London: Abdullah Mursi, Putra Mantan Presiden Mesir Muhammad Mursi Dibunuh Oleh 'Zat Yang Mematikan'


[PORTAL-ISLAM.ID]  LONDON - Tim hukum keluarga Muhammad Mursi di Guernica 37 International Justice Chambers, Inggris, mengumumkan bahwa mereka telah memperoleh informasi yang memberikan penjelasan baru tentang penyebab kematian Abdullah Mursi (25), putra bungsu mantan presiden Mesir.

Informasi tersebut menyatakan bahwa Abdullah yang meninggal mendadak setahun yang lalu telah dibunuh dengan suntikan "zat yang mematikan", dimana otoritas Mesir menyatakan penyebab kematiannya karena serangan jantung.

Pengacara: Putra Mantan Presiden Mesir Muhammad Mursi Dibunuh Oleh 'Zat Yang Mematikan'

LONDON, INGGRIS - Sebuah tim Inggris yang bertindak sebagai penasihat hukum keluarga mantan Presiden Mesir Muhammad Mursi mengatakan telah menerima informasi yang dapat dipercaya bahwa putra bungsunya telah dibunuh setahun yang lalu oleh "zat yang mematikan".

Pada 4 September 2019, Abdullah Mursi ditemukan tewas pada usia 25 tahun di sebuah rumah sakit di Giza, selatan ibu kota Mesir, diduga setelah menderita serangan jantung.

Saat itu, pengacaranya di Kairo, Abdelmonem Abdelmaksoud, mengatakan Abdullah mengalami serangan jantung saat mengemudi di mobilnya bersama seorang teman. Teman itu dilaporkan dapat menghentikan mobil dan pergi ke rumah sakit al-Waha, tetapi upaya dokter untuk menyadarkannya tidak berhasil, katanya.

Pemerintah Mesir saat itu membenarkan laporan tersebut.

Namun, pada peringatan pertama kematiannya pada hari Ahad (6/9/2020) tim hukum Mursi di Guernica 37 International Justice Chambers mengumumkan bahwa mereka telah memperoleh informasi yang memberikan penjelasan baru tentang penyebab kematiannya.

“Informasi yang sekarang diungkapkan tampaknya mengkonfirmasi bahwa Abdullah Mursi diangkut dengan mobilnya dalam jarak lebih dari 20 km ke rumah sakit setelah dia menghembuskan nafas terakhir karena telah disuntik dengan zat yang mematikan, dan dia tidak dipindahkan ke rumah sakit terdekat, sengaja, sampai dia meninggal,” bunyi pernyataan firma hukum yang berbasis di London itu.

“Sangat jelas bahwa elemen-elemen tertentu dari negara menyadari fakta ini yang baru sekarang terungkap,” tambahnya.

Kematian 'misterius'

Toby Cadman, yang mengepalai tim hukum Guernica 37, mengatakan kepada Middle East Eye pada hari Senin (7/9/2020) bahwa keadaan seputar kematian tetap "misterius".

“Ada sejumlah pertanyaan yang masih belum terjawab, tetapi informasi yang kami miliki membuat kami percaya bahwa dia dibunuh,” katanya.

Sebelum kematiannya, Abdullah, kata Cadman, hidup dalam ketakutan akan nyawanya setelah secara terbuka menuduh pejabat pemerintah tertentu membunuh ayahnya, mendiang presiden yang meninggal di ruang sidang pada Juni 2019.

Beberapa hari setelah ayahnya meninggal, Abdullah mengidentifikasi beberapa tokoh, termasuk Menteri Dalam Negeri saat ini Mahmoud Tawfiq, pendahulunya Majdi Abdel Ghaffar, dan Mohamed Shereen Fahmy, hakim yang mengawasi persidangan mantan presiden, sebagai "kaki tangan" dalam "pembunuhan syuhada, Presiden Mursi".

Muhammad Mursi telah terpilih dalam pemilihan presiden demokratis pertama Mesir pada tahun 2012, setelah pemberontakan populer menggulingkan pemimpin lama Hosni Mubarak.

Setahun dalam pemerintahannya, Mursi digulingkan oleh militer Mesir dalam kudeta yang dipimpin oleh menteri pertahanannya sendiri, Abdel Fattah el-Sisi, yang kemudian menjadi presiden.

Sejak itu, Sisi telah memulai kampanye besar-besaran untuk menindak perbedaan pendapat dan kebebasan berbicara. Dia juga melarang Ikhwanul Muslimin, di mana Mursi adalah anggota seniornya, memasukkannya ke dalam daftar hitam sebagai kelompok teroris.

"Saya telah berbicara dengan Abdullah sebelum kematiannya, dan dia jelas sangat takut akan keselamatannya sendiri," kata Cadman kepada MEE.

Tidak seperti laporan pemerintah bahwa dia meninggal karena serangan jantung di rumah sakit, tim hukum Cadman menyimpulkan bahwa dia dibunuh di luar rumahnya pada 4 September 2019.

Tim tersebut mengatakan bahwa Jaksa Penuntut Umum Mesir telah mengajukan dakwaan pembunuhan berencana terhadap seorang wanita berusia 36 tahun bernama Randa Ali Shaker Ali Asran, seorang warga negara Mesir yang tinggal di Bab el-Shaaria di Kairo.

Sidang rahasia

Asran telah dituntut dalam persidangan rahasia, menurut pengacara Mursi, dan hasil laporan forensik kematiannya dirahasiakan.

Para pengacara mengatakan Asran belum menghadapi penyelidikan yang transparan. Selain itu, dia tidak sendirian pada saat kematian Abdullah, melainkan telah ditemani seorang pria yang dikenal sebagai "Micho". Ini bertentangan dengan laporan awal pemerintah bahwa Asran adalah satu-satunya yang hadir ketika Abdullah Mursi meninggal.

Orang bernama Micho telah mengkomunikasikan kepada tim hukum bahwa Abdullah meninggal setelah disuntik dengan zat mematikan oleh Asran, setelah itu dia diangkut dengan mobilnya ke rumah sakit Giza. Sebuah video yang bocor ke tim hukum menunjukkan almarhum Abdullah dibawa oleh Asran dan Micho ke rumah sakit.

"Sangat disayangkan bahwa penuntut tidak memanggil atau mencari terdakwa [Micho], yang menyerahkan kunci mobil ke resepsionis rumah sakit dan kemudian menghilang, dan yang mengemudikan mobil dan mengantar terdakwa ke rumah sakit sebelum menghilang," pengacara tersebut mengatakan.

“Dalam video ini terlihat jelas mobil Abdullah, dan Abdullah muncul di atas tandu. Terdakwa Asran juga muncul, bersama dengan orang tak dikenal yang dikenal sebagai Micho. "

Tidak segera jelas apakah Asran atau Micho saat ini ditahan.

Sementara para pengacara mengatakan "unsur-unsur tertentu dari negara" mengetahui fakta bahwa Abdullah sengaja dibunuh, mereka juga mengatakan bahwa dinas keamanan "tidak puas" dengan apa yang terjadi padanya.

"Dia adalah putra seorang mantan presiden Mesir yang seharusnya tunduk pada perlindungan tingkat tertinggi dari Pengawal Republik, seperti halnya anak-anak dari semua mantan kepala negara," katanya.

"Daripada memberikan perlindungan tingkat tertinggi di bawah hukum, keluarga terus-menerus mengalami bahaya, ancaman, dan gangguan dalam kehidupan pribadi mereka."

Para pengacara meminta penyelidikan independen atas dugaan pembunuhan tersebut. Mereka juga menyerukan pembebasan segera dan tanpa syarat Usamah Mursi, putra lain sang mantan presiden, yang telah ditahan selama hampir empat tahun.

Sumber: Middle East Eye (VoaIslam)

loading...