Pabrik Esemka Sepi, PDIP: Ini Bukan Sesuatu Yang Istimewa


[PORTAL-ISLAM.ID] Pabrik Esemka yang tampak kosong dan sepi seiring dengan kesulitan finansial yang terjadi tidak membuat politisi PDIP, Rahmad Handoyo kaget.

Menurutnya, kondisi pabrik yang berdiri di Dusun II, Demangan, Kecamatan Sambi, Boyolali itu merupakan hal wajar lantaran adanya hantaman keras Covid-19, sehingga mendesak manajemen Esemka untuk mengurangi jumlah pegawai.

“Saya kira ini sesuatu yang tidak istimewa, karena ini adalah suatu langkah bisnis, langkah usaha, dan demikian juga usaha lain. Di mana usaha lain, juga terkena dampak Covid-19, khususnya sektor otomotif,” ujarnya kepada Kantor Berita Politik RMOL, Minggu (2/8/2020).

Dia mengatakan saat ini daya beli masyarakat juga terbatas. Jangankan untuk membeli sebuah mobil, membeli makanan saja susah. Ini disebabkan banyaknya korban PHK dan tidak memiliki jumlah uang yang besar.

“Boro-boro mau beli mobil, bisa menyelesaikan cicilan mobil saja, selesai sudah alhamdulillah. Demikian halnya, kepada produsen semuanya, saya kira memiliki dampaknya juga pabrik Esemka ya,” katanya.

Politisi PDIP ini mengatakan Esemka merupakan perusahaan baru yang bergerak di dunia otomotif. Sehingga belum bisa stabil dari sisi keuangan, adanya Covid-19, mendorong Esemka untuk melakukan langkah-langkah strategis guna menyelamatkan perusahaan.

“Esemka ini kan perusahaan baru, perusahaan yang butuh perjuangan untuk bisa diterima pasar, belum proses untuk menuju awareness pemasaran untuk diterima masyarakat. Sudah datang gelombang tsunami ekonomi dalam hal ini Covid-19,” ujarnya.

“Saya kira juga dampaknya tidak terkecuali pada Esemka. Itu suatu hal yang wajar saja, tidak ada yang terlalu istimewa, perumahan ataupun bentuknya ya dikaitkan dengan karyawan di Esemka,” tutupnya.

Seperti diketahui, pabrik mobil Esemka di Boyolali, Jawa Tengah, diresmikan oleh Presiden Joko Widodo pada 6 September tahun lalu. Peresmian ini sekaligus menjadi peluncuran perdana mobil Esemka tipe pikap Bima 1.2 dan 1.3.

"Ini (Esemka) adalah merek kita sendiri yang sudah dirintis kurang lebih 10 tahun yang lalu oleh para teknisi, oleh anak-anak SMK, ada inisiator-inisiator yang dulu saya kenal ada di sini semua," kata Jokowi, dalam peresmian saat itu. [RMOL]