Muslim Indonesia Yang ke Xinjiang Atas BIAYA SENDIRI, Ungkap Kondisi Sebenarnya Muslim Uyghur Yang DITUTUPI

(Azzam Izzulhaq saat berkunjung ke Xinjiang. Dibelakangnya ada masjid yang kini sudah diubah jadi Grand Bazaar alias pasar)

[PORTAL-ISLAM.ID]  Azzam Mujahid Izzulhaq, muslim Indonesia, seorang pengusaha dan aktivis kemanusiaan, pada Desember tahun lalu (2018) dengan biaya sendiri pergi ke Xinjiang untuk mengetahui keadaan sebenarnya muslim Uyghur.

Melalui akun twitternya, Selasa (17/12/2019), Azzam mengungkap kembali kondisi sebenarnya muslim Uyghur di Xinjiang yang sengaja dikaburkan oleh pihak-pihak tertentu:

1. Masyarakat dunia sering dikaburkan dengan kondisi Muslim di China bahwa 'everything is ok' dengan menggambarkan kehidupan etnis Hui Muslim di Provinsi Gansu, Xi'an, Guangzhou dll.

Padahal, yang di-concern-kan adalah etnis Uyghur di Provinsi Xinjiang yang menerima perlakuan 'khusus'.

2. Pengaburan ini selain dilakukan oleh official goverment (pemerintah RRC), juga pihak-pihak yang 'berkepentingan'. Termasuk oknum tokoh dan ormas Islam di negara kita. Alasannya? Ah, sudah sama-sama tahu saya rasa.

3. Analoginya begini: Ada kejadian di Wamena, tapi peninjau datang ke Raja Ampat. Lalu sang peninjau mengatakan aman, damai, kondusif, indah.

Iya sih Raja Ampat itu Papua, tapi Wamena di pegunungan Papua, Raja Ampat di pesisir Papua Barat. Beda wilayah, beda provinsi. Paham?

4. Berikut (video) perlakuan terhadap salah satu rekan dan tim kami di Xinjiang saat mendekati camp (katanya) re-edukasi. Jika tidak ada apa-apa kenapa apa-apa? Jika bersih kenapa risih? Jika benar kenapa kasar?

Bandingkan perlakuan ini dengan pihak-pihak yang 'difasilitasi' (dibiayai RRC) masuk. Jauh.

[Video]