Brutalnya Pengidap Aniesphobia, Mulai dari Fitnah Politik Identitas Hingga 'Jalur' KPK

[PORTAL-ISLAM.ID]  Para Aniesfobia ini akan terus melakukan serangan opini buruk agar Anies terjegal sebagai capres.  Terakhir adalah opini yang dibuat Luhut Pandjaitan ketika berdialog dengan Rocky Gerung.

“Saya ingin ingatkan, jangan ada lagi politik identitas. Jangan ada lagi politisasi agama. Jangan ada lagi polarisasi sosial. Demokrasi kita harus semakin dewasa dari waktu ke waktu. Konsolidasi nasional harus senantiasa diperkuat,” kata Jokowi, 18 Agustus 2022 di depan Sidang MPR.

“Bagi PDIP berkeyakinan bahwa mereka yang menggunakan politik identitas itu pada dasarnya, kecenderungannya mereka tidak punya prestasi,” kata Hasto Kristiyanto, Sekjen PDIP, 2 September 2022.

“Sesuai pernyataan saya sebelumnya, bahwa PSI tidak akan pernah mendukung Anies Baswedan karena yang bersangkutan memiliki rekam jejak terlibat dalam politik identitas yang sangat bertentangan dengan DNA PSI,” kata Grace Natalie, 28 Juni 2022.

“Apa harus jadi presiden aja kau bisa mengabdi? Harus tahu diri juga lah, kalau kau bukan orang Jawa,” ujar Luhut B Panjaitan di RGTV Channel, 21 September 2022.

Berbagai cara yang digunakan musuh-musuh politik Anies Baswedan untuk menjegal Anies jadi calon Presiden 2024. Satu cara yang kini masif digunakan adalah menstigma Anies dengan politik identitas.

Kemenangan Anies pada Pemilihan Gubernur DKI Jakarta, 2017 lalu dianggap mereka karena politik identitas. Padahal Ahok menang di wilayah-wilayah Jakarta yang banyak dihuni kaum non-pribumi dan non-muslim, namun bebas dari stigma politik identitas.

Kampanye masif yang digunakan Presiden Jokowi tentang politik identitas ini, menurut pengamat politik Rocky Gerung, karena Jokowi dikelilingi orang-orang dungu. Rocky juga menegaskan bahwa kampanye negatif politik identitas ini adalah bertujuan untuk mencegah tampilnya politisi Muslim (sebagai presiden).

Dalam diskusi buku ‘Politik Identitas’ di Jakarta 24 September 2022, Rocky menjelaskan bahwa bangsa ini dibentuk dengan identitas para founding fathers. “Mereka berbeda-beda identitas, kemudian bersatu,” ujarnya. Jadi menurutnya, wajar orang menggunakan politik identitas. Rocky menceritakan bagaimana Piagam Jakarta mewarnai dalam sejarah politik bangsa. Menurutnya, Piagam Jakarta tidak bisa dihapus dalam memori sejarah bangsa.

Tokoh PDIP dan PSI, Hasto Kristiyanto dan Grace Natalie secara terus terang menyerang Anies Baswedan karena menggunakan politik identitas. Mereka tidak mau tahu, bahwa partai mereka –terutama PDIP- juga menggunakan politik identitas, yaitu Soekarnoisme.

Jokowi yang merupakan petugas partai PDIP, juga gemar untuk menstigma buruk politik identitas. Tentu sebagai presiden, ia tidak menunjuk hidung Anies. Tapi bagi yang paham politik tahu pernyataan Jokowi itu ditujukan ke mana.

Para Aniesfobia ini akan terus melakukan serangan opini buruk agar Anies terjegal sebagai capres.   Terakhir adalah opini yang dibuat Luhut Pandjaitan ketika berdialog dengan Rocky Gerung.
 Di forum itu, Luhut menyatakan bahwa kalau bukan orang Jawa, jangan maksa jadi presiden. Pernyataan Luhut ini bisa dibaca, bahwa ia tidak menginginkan Anies untuk jadi presiden. Ia ingin Ganjar. Sebab, Anies adalah orang Sunda-Arab.

Bila opini menstigma buruk tidak mempan –karena kekuatan opini medsos pendukung Anies juga kuat- tampaknya mereka akan menggunakan jalur KPK untuk menjegal Anies. Dan skenario itu sedang mulai.

Kita hanya berdoa semoga Anies lolos dari penjegalan-penjegalan yang tidak fair ini. Semoga Allah SWT memberikan presiden terbaik untuk bangsa Indonesia di tahun 2024. Wallahu azizun hakim.

Nuim Hidayat, Direktur Akademi Dakwah Indonesia, Depok [wba]