Marinir AS Yang Bertugas 2X di Afghanistan Ungkap "Kebohongan AS"

I served in Afghanistan as a US Marine, twice. Here’s the truth in two sentences

By: Lukas Kunce

Saya bertugas di Afghanistan sebagai Marinir AS, dua kali. Inilah kebenaran dalam dua kalimat.

Apa yang kita lihat di Afghanistan saat ini (berkuasanya kembali Taliban setelah 20 tahun invasi AS -red) seharusnya tidak mengejutkan Anda. Tampaknya seperti itu karena institusi kita tenggelam dalam ketidakjujuran yang sistematis. Itu tidak memerlukan disertasi untuk menjelaskan apa yang Anda lihat. Hanya dua kalimat.

Satu: Selama 20 tahun, politisi, elit, dan pemimpin militer DC (Washington) berbohong kepada kami tentang Afghanistan.

Dua: Apa yang terjadi minggu lalu tidak bisa dihindari, dan siapa pun yang mengatakan berbeda dia berbohong kepada Anda.

Saya tahu karena saya ada di sana. Dua kali. Pada satuan tugas operasi khusus. Saya belajar bahasa Pashto sebagai kapten Marinir AS dan berbicara kepada semua orang yang saya bisa di sana: orang biasa, elit, sekutu dan ya, bahkan Taliban.

Yang benar adalah bahwa Pasukan Keamanan Nasional Afghanistan adalah program pekerjaan untuk orang Afghanistan, didukung oleh dolar pembayar pajak AS — program pekerjaan militer yang diisi oleh orang-orang nonmiliter atau pasukan “kertas” (yang sebenarnya tidak ada) dan sekumpulan elit yang merebut apa yang mereka bisa ketika mereka bisa.

Anda mungkin tidak tahu itu. Itulah intinya.

Dan itu bukan hanya di Afghanistan. Mereka juga berbohong tentang Irak.

Saya memimpin tim Marinir yang melatih pasukan keamanan Irak untuk membela negara mereka. Ketika saya tiba, saya menerima bagan "lampu lalu lintas" tentang kemampuan mereka yang seharusnya dalam lusinan misi dan tanggung jawab. Hijau berarti mereka baik. Kuning perlu perbaikan; merah mengatakan mereka tidak bisa melakukannya sama sekali.

Saya senang melihat seberapa jauh mereka di atas kertas — sampai saya benar-benar mulai bekerja dengan mereka. Saya mencoba menyesuaikan grafik (apa yang di atas kertas dengan kenyataan lapangan) untuk mencerminkan kenyataan sesungguhnya, namun dengan cepat ditutup (tidak diperbolehkan). Peringkat tidak bisa turun. Itulah kesepakatannya. Itu adalah jenis kebohongan yang membuat perang terus berlanjut.

Jadi ketika orang bertanya kepada saya apakah kami membuat keputusan yang tepat untuk keluar dari Afghanistan pada tahun 2021, saya menjawab dengan jujur: Sama sekali tidak. Panggilan yang tepat keluar dari Afghanistan adalah pada tahun 2002 (satu tahun setelah invasi AS) atau 2003. Setiap tahun kami tidak keluar dari Afghanistan adalah tahun lain yang digunakan Taliban untuk menyempurnakan keterampilan dan taktik mereka melawan kami — kekuatan tempur terbaik di dunia. Setelah dua dekade (20 tahun), $2 triliun dan hampir 2.500 nyawa orang Amerika hilang, 2021 terlalu terlambat untuk membuat keputusan yang tepat.

Alih-alih politisi menghabiskan $6,4 triliun untuk "membangun bangsa" di Timur Tengah, kita harus mulai membangun bangsa di sini di rumah sendiri (AS).

Kebohongan tentang Afghanistan penting untuk diungkap bukan hanya karena uang yang dihabiskan atau nyawa yang hilang, tetapi karena mereka mewakili ketidakjujuran sistematis yang menghancurkan negara kita dari dalam ke luar.

Ingat ketika mereka (Pemerintah AS) memberi tahu kami bahwa ekonomi telah pulih? Itu kebohongan lain.

Negara bagian Missouri kami adalah rumah bagi pemulihan ekonomi terburuk dari Resesi Hebat di bagian negara ini. Saya melihat toko-toko yang ditutup dan tanah kosong — salah satunya dulu adalah rumah keluarga saya. Ketika elit negara kita berkhotbah tentang bagaimana mereka telah memecahkan krisis keuangan dan pasar perumahan sedang booming, saya melihat rumah tempat saya bergabung dengan Korps Marinir keluar dari pasar selama dua tahun. Ayah saya akhirnya hanya mendapat $ 43.000 untuk itu. Dia berutang $78.000.

Saya ulangi kebenaran dua kalimat tentang apa yang kita lihat di Afghanistan sekarang:

Selama 20 tahun, politisi, elit, dan pemimpin militer DC berbohong kepada kami tentang Afghanistan.

Apa yang terjadi minggu lalu tidak dapat dihindari, dan siapa pun yang mengatakan hal yang berbeda masih berbohong kepada Anda.