Amerika Hengkang, Taliban Melenggang

[PORTAL-ISLAM.ID]  Taliban merebut enam ibu kota provinsi di Afghanistan dalam waktu empat hari, seiring kemajuan kelompok itu mendapatkan momentum dengan hengkangnya pasukan Amerika. 

Dilansir Al Jazeera, juru bicara kelompok bersenjata itu pada Senin (9/8/2021) pagi mengirim pesan ke media yang mengklaim telah menguasai Aibak, ibu kota provinsi Samangan. 

Wakil gubernur provinsi Samangan mengkonfirmasi pengambilalihan tersebut kepada kantor berita AFP. "Taliban dalam kendali penuh”, katanya, tak lama setelah juru bicara Taliban mencuit bahwa semua instalasi pemerintah dan polisi di Aybak telah “dibersihkan”.

Kelompok bersenjata itu mengatakan para pejuangnya sekarang menguasai kompleks gubernur provinsi, direktorat intelijen, markas besar polisi dan semua gedung resmi lainnya di kota itu. Aybak adalah ibu kota provinsi utara kelima yang jatuh ke tangan Taliban dalam waktu kurang dari seminggu, dan keenam secara keseluruhan di negara itu.

Jatuhnya Samangan akan menambah tekanan pada pasukan keamanan Afghanistan yang sudah terbentang, karena pasukan komando dan cadangan telah dikirim ke lima provinsi lain yang ibukotanya telah jatuh – Kunduz, Takhar, Jowzjan, Sar-e-Pol, Nimruz – juga seperti provinsi Herat, Kandahar dan Helmand.

Kelompok itu juga mengatakan pada hari Senin bahwa mereka bergerak di Mazar-i-Sharif, kota terbesar di Afghanistan utara. Ahad malam dan sepanjang hari pada hari Senin, laporan datang dari distrik utara provinsi Balkh, Badakhshan dan Panjshir, dengan Taliban berharap untuk mendekati ibu kota mereka.

Tidak seperti Jowzjan, Kunduz dan Sar-e-Pol, Samangan pernah dikenal sebagai salah satu provinsi teraman di Afghanistan, dengan sedikit kehadiran Taliban. Namun, tiga tahun terakhir melihat kehadiran kelompok yang berkembang di provinsi tersebut.

Pada Ahad, Kementerian Pertahanan mengklaim pasukan pemerintah telah meluncurkan operasi pembersihan di Kunduz, tetapi penduduk yang berbicara kepada Al Jazeera mengatakan bahwa Taliban menghabiskan sebagian besar pada Senin untuk mencoba lebih dekat ke bandara.
Menurut sumber di lapangan, kelompok bersenjata telah berhasil mencapai 3 km (2 mil) dari bandara dan pertempuran berlanjut di kota. Jalan dari Kabul ke Kunduz berada di bawah kendali pemberontak selama beberapa bulan, warga khawatir bahwa pengambilalihan bandara oleh Taliban akan menjadi "bencana", merampok pejabat dan warga dari kemungkinan evakuasi.

Pejabat kesehatan di Kunduz mengatakan mereka telah merawat puluhan warga sipil yang terluka sejak Minggu sore, ketika Taliban pertama kali mengibarkan bendera putihnya dari alun-alun utama kota.

Sementara itu, penduduk di Kandahar, Herat dan Lashkar Gah mengatakan pertempuran masih berkecamuk di dekat ibu kota mereka, yang telah coba direbut oleh Taliban selama lebih dari sebulan.

Ada laporan media yang belum dikonfirmasi bahwa serangan udara AS dan pemerintah telah merusak sebuah rumah sakit dan sekolah menengah di dekat Lashkar Gah, ibu kota provinsi Helmand.

Kementerian Pertahanan Afghanistan mengonfirmasi serangan udara terjadi, tetapi mengatakan mereka menargetkan posisi Taliban, menewaskan 54 pejuang dan melukai 23. Pernyataannya tidak menyebutkan sebuah klinik atau sekolah yang dibom.

Para pejabat Afghanistan telah lama menyerukan dukungan udara tambahan, baik melalui serangan udara asing atau pengadaan kekuatan udara mereka sendiri, tetapi taktik semacam itu terbukti kontroversial di Afghanistan, karena telah berulang kali dilaporkan adanya korban sipil dari taktik semacam itu.(Gatra)