Presiden Erdogan Umumkan Nama Vaksin Covid-19 Buatan Turki 'Turkovac'

[PORTAL-ISLAM.ID]  ANKARA - Presiden Turki pada hari Selasa (22/6/2021) meluncurkan Turkovac, nama untuk kandidat vaksin COVID-19 yang dikembangkan secara lokal di negara itu.

Program pengembangan vaksin telah memasuki uji klinis Fase 3 pada sukarelawan, dimulai di Rumah Sakit Kota Ankara di ibu kota negara itu, dengan Presiden Recep Tayyip Erdogan hadir melalui konferensi video.

Menteri Kesehatan dr. Fahrettin Koca menyaksikan sukarelawan pertama mendapatkan suntikan: Aykut Ozdarendereli dari Universitas Erciyes, salah satu ilmuwan yang mengembangkan vaksin, dan Dr. Serhat Unal, koordinator penelitian vaksin.

Berbicara di acara tersebut, Erdogan mengatakan Turki meningkatkan upaya inokulasi massal dengan vaksin yang diimpor dari Jerman dan China, tetapi vaksin domestik akan membantu mengendalikan infeksi di masa depan.

“Sangat penting bahwa kita memiliki vaksin sendiri untuk menyelamatkan negara kita dari cengkeraman pandemi sesegera mungkin dan untuk memastikan kesehatan dan kesejahteraan bangsa kita. Dengan studi yang telah memasuki Fase 3 ini, kini kita telah memasuki titik balik akhir dalam memiliki vaksin sendiri,” kata Erdogan.

Turki minggu ini mengumumkan berakhirnya sebagian besar pembatasan pandemi (lockdown) karena penurunan jumlah kasus, tetapi Erdogan juga meminta warga Turki untuk divaksinasi untuk melindungi diri mereka sendiri dan orang yang mereka cintai dari virus.

“Turki akan menurunkan usia kelayakan vaksinasi COVID-19 menjadi 18 dalam beberapa minggu mendatang,” kata Erdogan, menambahkan bahwa dengan vaksinasi yang dipercepat, pembatasan COVID-19 akan dicabut satu per satu.

Berbicara di acara tersebut, Menteri Kesehatan dr. Fahrettin Koca menyebutnya sebagai momen bersejarah.

Menceritakan bagaimana upaya vaksin domestik dimulai dengan isolasi virus, Koca menambahkan bahwa dukungan dari Institut Kesehatan Turki (TUSEB) membawa upaya tersebut ke tahap lanjut saat ini.

Koca mengatakan keamanan dan kemanjuran vaksin Turki terbukti dalam studi Fase 1 dan Fase 2.

“Saat ini vaksin sudah memasuki fase final, artinya formulasinya tidak akan berubah mulai sekarang. Ini adalah kebanggaan bangsa kita, kebanggaan ini milik bangsa kita,” ujarnya.

“Sekarang kita akan melihat kemanjuran vaksin pada sukarelawan selama uji coba Fase 3. Dan kami ingin melihat keampuhan vaksin yang nantinya akan digunakan secara luas,” imbuhnya.

Aykut Ozdarendereli dari Universitas Erciyes, salah satu ilmuwan yang mengembangkan vaksin, mengatakan dengan pengembangan vaksin, Turki menuai buah dari investasinya di bidang sains sejak 2013, menambahkan bahwa Turki memiliki pengalaman dan infrastruktur yang sangat baik tidak hanya sekarang tetapi juga untuk penyakit masa depan yang mungkin muncul.

Sementara itu, Dr. Serhat Unal koordinator penelitian vaksin, juga mengatakan bahwa mereka bangga dengan kontribusi yang telah mereka buat untuk pengembangan vaksin dan bahwa mereka akan berbagi hasil penelitian mereka dengan dunia.

Sejak Turki meluncurkan kampanye vaksinasi massal Januari ini, hampir 43,6 juta dosis vaksin virus corona telah diberikan.

Lebih dari 29 juta orang (atau 34% dari jumlah penduduk Turki) telah menerima dosis pertama mereka, sementara lebih dari 14,57 juta (17%) telah divaksinasi penuh, menurut Kementerian Kesehatan.

Di tengah penurunan nasional dalam kasus COVID-19, Turki akan mengakhiri jam malam pandemi pada Kamis depan, 1 Juli, kata Erdogan pada hari Senin.

Pada hari yang sama Turki juga akan mencabut pembatasan perjalanan antar kota dan pembatasan transportasi umum perkotaan, dan lembaga serta organisasi publik akan kembali ke tatanan kerja normal.

(Sumber: Anadolu)