ALHAMDULILLAH... Untuk Pertama Kali, Setengah Juta Pengungsi Rohingya dapat Kartu Identitas


[PORTAL-ISLAM.ID]  Lebih dari 500.000 pengungsi Rohingya yang melarikan diri dari pembantaian di Myanmar dua tahun lalu, telah menerima kartu identitas yang menurut PBB pada hari Jumat sangat penting untuk melindungi hak mereka untuk kembali ke rumah.

Bagi banyak dari pengungsi ini, ini adalah pertama kalinya mereka memiliki kartu identitas. Kartu biometrik, identitas anti penipuan diterbitkan bersama-sama oleh otoritas Bangladesh dan UNHCR untuk semua pengungsi yang terverifikasi di atas usia 12 tahun.

Pendaftaran komprehensif ini secara serentak dilakukan di semua pemukiman pengungsi di Cox’s Bazar – dimaksudkan untuk memastikan keakuratan data tentang para pengungsi di Bangladesh, memberikan otoritas nasional dan mitra kemanusiaan pemahaman yang lebih baik tentang populasi dan kebutuhan mereka.

“Data yang akurat akan membantu lembaga dalam perencanaan program mereka dan dapat menargetkan bantuan yang paling dibutuhkan, terutama untuk orang-orang dengan kebutuhan khusus, seperti perempuan dan anak-anak yang mengurus keluarga mereka dan orang-orang penyandang cacat, “ kutip laman resmi PBB, news.un.org, 9 Agustus 2019.

Pekan lalu, menggunakan data biometrik yang dikumpulkan selama latihan registrasi ini, UNHCR meluncurkan Global Distribution Tool (GDT) pada awalnya di salah satu pemukiman pengungsi di Cox’s Bazar.

Melalui verifikasi sidik jari atau pemindai, alat ini mempercepat distribusi,  dan dapat digunakan oleh mitra untuk memastikan bahwa tidak adanya tumpang tindih dalam menerima bantuan, dan memastikan bahwa tidak ada yang ditinggalkan.

Kartu identitas menunjukkan bahwa Myanmar adalah negara asal, elemen penting dalam menetapkan dan melindungi hak para pengungsi Rohingya untuk kembali ke rumah mereka, jika dan ketika mereka memutuskan waktu yang tepat bagi mereka untuk melakukannya.

“Sebagian besar dari orang-orang ini tidak memiliki kewarganegaraan dan sebagian besar dari mereka belum memiliki bentuk dokumen identifikasi, jadi bagi sebagian besar pengungsi Rohingya, ini adalah ID pertama, bukti identitas pertama yang mereka miliki,” Kata Juru Bicara Badan Pengungsi PBB (UNHCR) Andrej Mahecic kepada wartawan di Jenewa.

Sistem Manajemen Identitas Biometrik (BIMS) UNHCR menangkap data biometrik, termasuk sidik jari dan pemindaian retina, yang mengamankan identitas unik setiap pengungsi serta informasi penting lainnya seperti tautan keluarga.

UNHCR mengimbau masyarakat internasional untuk terus mendukung pengungsi Rohingya dan Bangladesh. Pada akhir Juli, UNHCR dan para mitranya yang bekerja pada respon pengungsi gabungan di Bangladesh telah menerima 318 juta Dolar AS, hanya lebih dari sepertiga dari total 920 juta Dolar AS yang dibutuhkan pada tahun 2019.

Data yang akurat akan membantu lembaga dalam perencanaan program mereka, terutama bagi mereka dengan kebutuhan khusus seperti perempuan, anak-anak dan orang-orang penyandang cacat, kata pernyataan itu.

“Kartu registrasi baru menunjukkan bahwa Myanmar adalah negara asal, elemen penting dalam membangun dan melindungi hak para pengungsi Rohingya untuk kembali ke rumah mereka di Myanmar,” katanya.

Identifikasi anti-penipuan dapat digunakan oleh mitra kemanusiaan untuk memastikan tidak ada tumpang tindih dalam bantuan dan tidak ada yang ditinggalkan, pernyataan itu menambahkan.

Diperkirakan 900.000 pengungsi Rohingya tinggal di permukiman padat di distrik Cox’s Bazar di Bangladesh, dengan lebih dari 740.000 diperkirakan telah melarikan diri dari Myanmar sejak Agustus 2017, katanya, meskipun menurut statistik pemerintah Bangladesh, negara itu sekarang menampung lebih dari 1,1 juta pengungsi Rohingya.

Latihan pendaftaran, yang saat ini sedang berlangsung, dimulai pada Juni 2018. Rata-rata, sekitar 5.000 pengungsi didaftarkan setiap hari di tujuh lokasi berbeda di dalam permukiman tersebut.

Lebih dari 550 staf lokal telah direkrut dengan tujuan menyelesaikan proses pendaftaran selama kuartal terakhir tahun 2019.

Sebagian besar dari merka yang melarikan diri dari Myanmar dan menyeberang ke Bangladesh setelah pasukan Myanmar melancarkan penumpasan terhadap komunitas Muslim minoritas pada Agustus 2017 adalah wanita dan anak-anak, kata Komisaris Tinggi PBB untuk Hak Asasi Manusia, Zeid Ra’ad Al Hussein.

Meskipun kartu identitas membawa data biometrik unik yang mencakup sidik jari dan pemindai retina, Mahecic menekankan bahwa itu tetap bukan dokumen kewarganegaraan untuk Myanmar.

“Kartu-kartu ini pada dasarnya adalah registrasi mereka,” katanya. “Mereka mengatur masa tinggal mereka di Bangladesh. Orang-orang harus jelas memiliki jalur menuju kewarganegaraan, dan serangkaian identifikasi yang berbeda jika dan ketika mereka kembali,” kata Mahecik.

Sumber: UN, Inside

Loading...