Kepemimpinan Ideal ANIES-SANDI Klop Saling Melengkapi, Perpaduan "Otak Kanan" dan "Otak Kiri"


Oleh: Muhammad Ilham

Gue bisa liat mana orang lagi akting mana orang lagi kondisi aslinya.. Insting ini gue dapetin dan asah saat dulu aktif organisasi, gue udah kayak talent acquisition specialist, posisi berkelas di dunia HRD, hahaha (tengil).. tugas gue dulu rekrut orang abis itu memetakan di fungsi mana dia cocok.

Begitu juga saat gue lihat sosok gubernur dan wagub Jakarta Bang Anies dan Bang Sandi.. gue biasa lihat kepribadian tokoh bukan dari media.. tapi saat dia bicara dan apa isi yang ia bicarakan.. dan gue agak terbiasa liat orang blaving alias bual.. bohong apa jujur.. pinter apa bodoh its mean dia ngerti gak sama yang dia omongin.. insting ini lagi gue dapetin saat kerja sebagai compliance/pengawas kepatuhan di sebuah bank.. terutama saat menjadi investigator.. asli, udah keliatan dari awal ni orang fraud (penipu) apa kagak.

Jadi pas liat Bang Anies-Sandi di wawancara.. gue udeh liat kualitas pemikiran dan daya pengaruh nih orang berdua.. walau agak berbeda.. Anies yang lebih bertype pemimpin visioner dengan pendekatan pendidikan, lain dengan type kepemimpinan milenial bang Sandi yang visioner namun tetep ngartis dan charming alias memukau.

Bang Anies otak kanan, Bang Sandi otak kiri.. makanya kalo kita liat Bang Anies kalo ngomong lembut, penuh elaborasi, kadang nukik kadang lambai.. Anies dengan segala kecerdasannya adalah seniman kata yang high quality.. orang kayak anies gak demen detail.. dia akan langsung lompat ke inti permasalahan.. pola pikirnya gak ABCD.. bisa ACDB, ADCB.. macem-macem. tergantung ia berhadapan dengan siapa.. ini ciri khas leader visioner.. kelemahannya dia butuh eksekutor..

Bang Sandi lah eksekutornya.. pidatonya gak keren-keren amat.. karena otak kiri banyak bermain di pikiran.. Anies pandai mengolah kata, Sandi pandai mengolah karya. Apa Anies type Omdo? nggak juga.. kecerdasan manusia itu terbagi banyak ada Intellegence quotient, emotional quotient, spiritual quotient dan banyak lagi.. dan kecerdasan ini seperti spektrum warna memiliki intensitas berbeda masing-masingnya.. Anies dan Sandi adalah pasangan yang lumayan ideal

Anies akan banyak berbicara mimpi, Sandi akan bergerak eksekusi. Anies teruji dalam teori, Sandi teruji dalam aplikasi. Anies membuat rencana jangka panjang, Sandi membagi kerangka kerja jangka pendek.

Tapi mereka memiliki kesamaan mendasar yang menurut saya unik. Mungkin saya agak berlebihan, tapi saya coba berspekulasi bahwa Anies dan Sandi bekerja bukan untuk uang. Anies PhD (doktor) dari Amerika, jaringan internasionalnya diseluruh dunia, yang cuma sekali sapa di Whatsapp proyek research jutaan dollar mungkin akan mudah ia dapatkan, Anies dulu sempet nyalon presiden, pernah jadi menteri, rektor.. pekerjaan yang duitnya gak banyak-banyak amat.. typenya khas Jogja yang merendah dan keluarga besarnya yang mapan.. Anies tidak terdorong berkuasa hanya untuk uang.

Dan bagaimana dengan Sandi? Awalnya saya agak sangsi.. Sandi ini adalah corporate finance sejati.. ilmu valuation, Merger & Acquisition, Financial Modelling adalah makanan hariannya.. makanya dia sukses membawa perusahaan investasinya beli perusahaan-perusahaan tambang sakit yang kemudian ia revitalisasi kemudian jadi blue chip company (perusahaan-perusahaan penggerak Indek Harga Saham Gabungan). Hartanya 4.4 Trilyun.. bisa saja ia memperalat posisinya.. tapi inget Sandi yang dulu awalnya diusung jadi calon Gubernur sama Gerindra dan PKS.. di akhir pemilihan.. dia rela, mundur.. dan kasih ke temennya yang ia percaya betul.. Bang Anies untuk calon gubernurnya.

Anies gak punya duit.. Sandi yang bayarin.. tradisi politik mana orang kasih duit kampanye buat orang lain yang sebenarnya dia bisa disitu.. Cakep benerrr Bang Sandi.

Anies dan Sandi udah kelar urusan pribadinya.. jadi gak ada beban.. gak ada utang.. memang sih ada kontrak politik dengan PKS dan Gerindra.. tapi kedua partai ini menurut gue partai yang simpel.. asal baek, asal lurus, asal gak rusak kebijakan ikut aja.. coba liat Prabowo dia usung Ahok dia usung Jokowi duit pribadinya dipake, pas Jokowi-Ahok jadi partai lain yang menikmati, apa yang dilakukan Prabowo? Scut scut aje, dia santai dan malah kirim lagi Anies dan Sandi.. dia buang lagi duitnya.. horang kaya, haha.. trus PKS gimana? Partai ini mah kagak usah dipikirin.. gue liat langsung dengan mata dan kepala gue sendiri.. pas kampanye kader-kadernya disuruh nyumbang 50 rebu.. asem.. orang mah kampanye dibayar lah ini bayar, hehe...

So, dari seluruh kesimpulan di atas.. wajar dong, wajah Jakarta lebih adem.. Sandi sang eksekutor langsung buat action.. pertama, seluruh kantor balai Jakarta di pasang speaker adzan, biar PNS-nya pada shalat.. kemudian die rubah langsung rute busway, sekejap lama perjalanan terpangkas lebih dari 50%.. belum lagi pas dateng orang bagian keuangan, dia langsung pelototin 6000 temuan tidak wajar hasil audit BPK atas laporan pemda DKI Jakarta periode sebelumnya.. dan Sandi ngerjain itu semua sambil pake sepatu sneakers karya anak bangsa, celananya gak pake gesper alias ikat pinggang, kacamatanya apalagi jadi buah bibir para wartawan, modis banget dah gak ada beban, hahaha.. yang gue haru di hari pertama pelantikannya dia komitmen menginfaqkan seluruh gaji wagubnya untuk anak yatim.. masya Allah..

Terus lo pada nanya dong kemane Bang Anies? Tenang Bang Anies lagi keliling-keliling Jakarte, kadang pake motor maticnye.. matanya menatap tajam, pikiranya beradu keras, namun tetep senyum khas wan abudnya sumringah.. doi lah yang produksi-produksi kebijakan-kebjiakan sensasional tadi, sambil nyeruput kopi arab sama nasi kebuli.. pikiran jernihnya melihat kota Jakarta yang semrawut menjadi kota yang humanis, maju dan beradab..

So.. Bye bye.. selamat tinggal 'The Sarcasme', and Welcome 'The Humanity'.. for Better Jakarta.. Milik Kita Bersama.

27 Oktober 2017

___
Sumber foto: Merdeka.com/Muhammad Luthfi Rahman