Tere Liye: Dikit-dikit UU ITE, Dikit-dikit Bawa Pengacara, UU Tiada Guna!

UU Tiada Guna

Sejak UU ITE ini ada, kalian lihat nggak sih, buka matanya lebar-lebar, lebih banyak mudharatnya dibanding manfaatnya.

Dikit-dikit UU ITE. Tersinggung, bawa UU ITE. Baper. Laporkan dengan UU ITE. Semua pakai UU ITE.

Dan lebih kacau lagi, saat ada kasus serius, bukannya fokus ke masalah substansinya, eh, UU ITE yang dibawa duluan.

Ada kasus pemerkosaan, itu pelaku bawa UU ITE duluan buat nakutin korban. Ada penganiayaan, penyerobotan, dll, bukannya korban dibantu, dibuktikan dulu jika dia memang korban, eh pelaku lebih dulu lapor UU ITE, dan sat set sat set. Lebih gesit ngurus UU ITE-nya.

Termasuk kasus yg satu ini.

Sebelum itu UU ITE dibawa-bawa, coba diurus dulu kasus pencuriannya. Jika Ibu-ibu ini memang terbukti mencuri cokelat, video, rekaman ada, maka, UU ITE yg diancamkan oleh Ibu2 ini dan pengacaranya tidak relevan lagi. Ampun dah, bukan sebaliknya, dikit2 UU ITE. Dikit2 bawa pengacara, UU ITE.

Nah, tolong aparat penegak hukum serius. Siapapun yang menjadi pelaku kejahatan, lantas dia bawa2 UU ITE buat nakutin korbannya, buat mengintimidasi korbannya, sat set, itu pelaku coba dihukum 10x lipat lebih berat. Enak saja dia dibiarkan cengengesan.

Sungguh, sejak UU ITE ini ada, mudharatnya menggunung. Lantas apa manfaatnya? Bukannya membawa kepastian hukum, keadilan, dll. Malah jungkir balik semuanya. Korban jadi tersangka. Dll dsbgnya.

Coba kamu buka data2 ini dari Sabang sampai Merauke, di pengadilan2 kabupaten, nanti kuaget loh! Karena di negeri ini, ada orang utang duit. TIDAK mau balikin. Ditagih. Sat set, yg ditagih bawa2 UU ITE dong. Siapa yang akhirnya jadi tersangka? Dasar BEDEBAH! Yang nagih utangnya.

Sungguh logika hukum sampah! Itu utang bukannya segera dibayar, eh yg ngasih utangan malah jadi tersangka. Yang ngutang tertawa cekikikan kayak mak lampir, hihihihihi, bebas dong bayar utangnya?

(By Tere Liye)

*fb

[VIDEO]