[BREAKING] Dua Orang Tewas dalam Penembakan di Sebuah Bar Gay di Oslo

[PORTAL-ISLAM.ID]  OSLO 25 Juni (Reuters) - Seorang pria bersenjata mengamuk mengerikan di sebuah bar gay dan jalan-jalan sekitarnya di Oslo pada Sabtu dini hari (25/6/2022), menewaskan dua orang dan melukai 10 orang secara serius pada hari komunitas LGBTQ kota itu akan merayakan Parade Pride tahunannya.

Para korban ditembak di dalam dan di luar London Pub, bar gay terkenal dan klub malam yang buka sejak 1979, serta di satu bar lain di pusat ibukota Norwegia.

"Saya melihat seorang pria datang dengan tas, dia mengambil senjata dan mulai menembak," kata jurnalis Olav Roenneberg dari penyiar publik NRK, yang berada di daerah itu. "Kemudian saya melihat jendela pecah dan mengerti bahwa saya harus berlindung."

Seorang tersangka, seorang warga Norwegia berusia 42 tahun asal Iran, ditahan beberapa menit setelahnya, menurut polisi yang mengatakan mereka yakin dia bertindak sendiri. Dua senjata, termasuk senjata otomatis, diambil dari TKP, tambah mereka.

"Ada alasan untuk berpikir bahwa ini mungkin kejahatan rasial," kata petugas pada konferensi pers. "Kami sedang menyelidiki apakah Pride (perayaan LGBT) adalah targetnya sendiri atau ada motif lain."

Juru bicara kepolisian Oslo Rune Hekkelstrand mengatakan kepada Reuters bahwa serangan itu juga sedang diselidiki sebagai kemungkinan tindakan terorisme.

Perdana Menteri Norwegia Jonas Gahr Stoere mengecam penembakan itu sebagai "serangan yang mengerikan dan sangat mengejutkan terhadap orang-orang yang tidak bersalah".

Tersangka diketahui oleh pihak berwenang, memiliki catatan kekerasan yang tidak terlalu parah, kata polisi.

Penembakan itu terjadi pada dini hari Sabtu, dan hanya beberapa bulan setelah Norwegia menandai 50 tahun sejak penghapusan undang-undang yang mengkriminalisasi seks gay. 
Penyelenggara Oslo Pride membatalkan parade hari Sabtu, mengutip saran polisi. "Kami akan segera bangga dan terlihat lagi, tetapi hari ini kami akan menandai perayaan Pride di rumah," kata mereka.

Norwegia, negara berpenduduk 5,4 juta, memiliki tingkat kejahatan yang lebih rendah daripada banyak negara Barat lainnya, meskipun telah mengalami penembakan bermotivasi kebencian, termasuk ketika ekstremis sayap kanan Anders Behring Breivik membunuh 77 orang pada tahun 2011.

(Sumber: Reuters)