Bela Habib Bahar, Rocky Gerung Sentil Kapolri Jenderal Listyo

[PORTAL-ISLAM.ID]  Pengamat politik Rocky Gerung turut menanggapi pelaporan terhadap Habib Bahar bin Smith dengan tudingan penyebaran ujaran kebencian. Kasus Habib Bahar saat ini sudah ditangani Polda Jawa Barat.

Rocky menilai, apa yang dilontarkan Habib Bahar sah-sah saja sebagai warga negara.

Dia berharap, semua pihak bisa menghormati pernyataan Habib Bahar ini.

Menurutnya, justru Presiden seperti Jokowi akan menjadi otoritarianisme apabila terus dipuji-puji.

“Habib Bahar berhak, untuk, bahkan menghujat (pemerintah). Nah itu yang ingin kita mintakan perlindungan,” kata Rocky, dalam video yang diunggah kanal YouTube Refly Harun, dikutip redaksi pada Minggu (2/1/2022).

Selain itu, Rocky menyebut Habib Bahar Smith hanya bicara dan tidak melakukan makar. Itulah nilai utama demokrasi, kata dia.

“Karena Habib Bahar hanya bicara, dia nggak melakukan kegiatan makar. Dia mengucapkan sesuatu yang berbeda dengan pemerintah. Itu justru nilai utama demokrasi,” lanjutnya.

Lebih lanjut, ia menjelaskan bahwa demokrasi seharusnya dipelihara dalam kondisi banyaknya perbedaan, bukan kesepakatan. Sayangnya hal ini dinilai tidak dipahami oleh pihak yang berkuasa.

Tak hanya itu, ia pun meminta agar Kapolri Jenderal Listyo Sigit bisa memahami bahwa Indonesia bisa diselamatkan dengan perbedaan pendapat.

“Kalau nggak ada perbedaan pikiran, itu artinya nggak ada demokrasi. Jadi hal yang paling elementer dalam demokrasi adalah berbeda pikiran,” tutur Rocky.

Ia lantas menegaskan bahwa sebuah pikiran, utamanya pikiran penguasa, harus ada yang menentang.

“Kenapa? Karena pikiran hanya disebut pikiran kalau ada yang menentangnya. Nah pikiran kekuasaan pasti harus ada yang menentang,” ujarnya.

SIMAK SELENGKAPNYA VIDEO: