Pejabat sini bisa gak sih menahan dirinya sejenak cari panggung Timnas? Eneg banget liatnye! Gak malu sama Thailand?

Pejabat sini bisa gak sih menahan dirinya sejenak dari usaha cari panggung dan pencitraan? 

Eneg banget liatnye!

Ruang ganti pemaen itu sepenuhnya hak pelatih. Kalopun ade yang boleng ngomong ngasih arahan dan motivasi selain pelatih ye si kapten tim. Bukan para pebejat, pretsiden, walikolak, guberngok apelagi poli-poli tikus. Kudu steril dari yang begitu-begitu.

Gak malu ape ame dunia?

Banner Thailand mempromosikan acara final AFF dengan memajang foto pelatih dan pemain, bukan federasi. 

Ini koq ade orang yang tiba-tiba nongol majang muka paling gede di banner siar. 

Kelakuan dah macem apaan tauk eneg banget nyebutnye.

Tim belon menang. Masih kudu berjuang. Tolong jangan diganggu dengan gymmic politik dan pencitraan. Gak faedah itu semua. Gak nentuin menang malah bisa jadi penyebab kalah. Sebab bisa mengganggu konsentrasi atlit yang lagi fokus ke lapangan.

Seharusnye pejabat federasi tuh kalo mau support atlit ya cukup dengan ngasih akses ke pelatih bagus, program dan uji coba berkualitas, tempat latihan oke dan makanan yang layak serta bonus yang melimpah jika berprestasi. Gak usah sok belaguk ambil peran pelatih dan kapten tim di ruang ganti.

Biar dikate ape sih?

Biar pas menang orang pade nganggep itu berkat jasa you yang maksa hadir di ruang ganti?

Terus kalo kalah gimane?

Pastinye you ngumpet, diem-diem bae sambil nontonin pelatih dan pemain kena bully.

Ah, kesel aye tuh!!!

Racun mane racun?

Ttd

(Herawati Aisha Rara)